Beranda > misteri > GUSTI KANJENG RATU KIDUL BERASAL DARI TANAH BATAK (1)

GUSTI KANJENG RATU KIDUL BERASAL DARI TANAH BATAK (1)



Advetorial

PEMBERANGKATAN UMRAH MARET-APRIL 2014

 

Cover Pengantin Lembah KematianPENGANTIN LEMBAH KEMATIAN

 SINOPSIS

Bagi perempuan di Kampung Lembah Kematian, menjaga agar dirinya tetap perawan, menjadi persoalan wajib yang tidak bisa ditawar-tawar. Mungkin saja suaminya kelak tidak akan mempermasalahkan ketidakperawanan istrinya. Namun tidak demikian bagi Mbah Bahuga. Tepat di malam pengantin, makhluk gaib pelindung kampung itu akan meniduri pengantin perempuan sebelum suaminya. Jika ternyata pengantin perempuannya sudah tidak perawan, dia akan dibunuh. Jika tidak, dipastikan kampung itu akan dilanda malapetaka.

Kenyataan itulah yang membuat Marni begitu tertekan menjelang hari  perkawinannya. Bukan karena Mas Turip tidak mau menerima keadaannya, tapi kenyataan bahwa ia akan menemui ajal di malam pengantin, membuatnya begitu gundah. Ya, dirinya sudah tidak perawan. Tentu Mbah Bahuga akan marah dan membunuhnya. Bagaimana Marni bisa keluar dari situasi yang rumit itu? Siapakah sebenarnya Mbah Bahuga?

PENGANTIN LEMBAH KEMATIAN

Penulis: Yon Bayu Wahyono 
ISBN: 979-1305-88-4

Tahun terbit: Februari 2014.

Jumlah Hal: iv + 202 hal

Ukuran: 13 cm x 20 cm

(Soft Cover).

Penerbit: Nusa Media Yogyakarta

Harga: Rp. 40.000,-

Silahkan pesan sekarang juga

Kirim sms ke no 08176645205 dengan format :

NAMA#ALAMAT#JUMLAH PEMESANAN

Tuliskan Nama Lengkap, Alamat pengiriman, Jumlah buku yang dipesan,

Kami akan mengirim nomor rekening beserta jumlah uang yang harus di transfer setelah ditambah ongkos kirim.

=====================================================================

MENGUAK ASAL USUL KANJENG RATU KIDUL

AGUS SISWANTO DAN EKA SUPRIATNA

Pada tgl. 6 Februari 2008 lalu, Misteri mendapat undangan seorang rekan bernama Malau. Beliau mengajak Misteri untuk mengikuti ritual di Pelabuhan Ratu, Sukabumi. Sebuah ritual untuk mengungkap asal usul Kanjeng Ratu Kidul. Tentu saja tawaran itu Misteri sambut hangat. Terlebih ketika dia mengatakan bahwa Kanjeng Ratu Kidul berasal dari Tanah Batak.

Sejauh ini terdapat berbagai pendapat seputar asal usul sosok Kanjeng Ratu Kidul. Ada yang mengatakan, Kanjeng Ratu Kidul sesungguhnya adalah Ratu Bilqis, isteri Nabi Sulaiman Alaihissalam. Dikisahkan, setelah wafatnya Nabi Sulaiman as., Ratu Bilqis mengasingkan dirinya ke suatu negeri. Di sana beliau bertapa hingga moksa atau ngahyang.

Legenda lain seputar Kanjeng Ratu Kidul adalah Dewi Nawang Wulan, sosok bidadari yang pernah diperisteri Jaka Tarub. Sedangkan kisah lain tidak secara spesifik menyebutkan asal Kanjeng Ratu Kidul, kecuali dia puteri seorang raja di Tanah Jawa.

Sinyalemen Kanjeng Ratu Kidul berasal dari Tanah Batak bukannya tanpa alasan. Isu ini pertama kali dibicarakan tahun 1985, ketika dalam suatu acara adat Batak di Taman Mini Indonesia Indah (TMII), beberapa orang mengangkat masalah ini. Tetapi rupanya tidak terlalu mendapat respon yang hadir. Isu pun tenggelam dengan sendirinya.

Ketika Misteri membuka internet, hanya terdapat satu situs yang menyinggung masalah ini. Itupun hanya dalam beberapa baris kalimat saja. Demikian kutipannya:

Ini dia cerita tentang Ratu Laut Selatan yang dipercaya sebagian orang sebagai Biding Laut, saudara dari Saribu Raja yang notabene adalah keturunan Raja Batak.…tapi baca dulu kisahnya ya… siapa tau Nyi Roro Kidul emang keturunan Raja Batak”. (23 desember 2004)

http://mappa.blogspot.com/2004/12/nyi-roro-kidul-dari-batak.html
Hanya sekilas saja kalimat yang menyinggung Kanjeng Ratu Kidul sebagai orang Batak.

Padahal, sebagaimana diungkapkan Silalahi, di daerah Samosir ada seorang wanita yang kerap kali kemasukan roh Kanjeng Ratu Kidul. Wanita bernama Boru Tumorang ini sering mengaku sebagai Kanjeng Ratu Kidul ketika sedang trance. Itulah sebabnya, Boru Tumorang sengaja didatangkan ke Jawa untuk mengikuti ritual menguak asal usul Kanjeng Ratu Kidul.

LEGENDA BIDING LAUT

Sebelum melakukan perjalanan ke Pelabuhan Ratu, Sukabumi, Misteri menyempatkan diri berbincang-bincang dengan Silalahi (40 thn), spiritualis yang akan memimpin ritual tersebut.

“Legenda asal usul Kanjeng Ratu Kidul berasal dari Tanah Batak ini tidak lepas dari kisah Raja-raja Batak,” demikian Silalahi memulai ceritanya.

Dikisahkan, perjalanan etnis Batak dimulai dari seorang raja yang mempunyai dua orang putra. Putra sulung diberi nama Guru Tatea Bulan dan kedua diberi nama Raja Isumbaon.

Putra sulungnya, yakni Guru Tatea Bulan memiliki 11 anak (5 putera dan 6 puteri). Kelima putera bernama: Raja Uti, Saribu Raja, Limbong Mulana, Sagala Raja dan Lau Raja. Sedangkan keenam puteri bernama: Biding Laut, Siboru Pareme, Paronnas, Nan Tinjo, Bulan dan Si Bunga Pandan.

Putri tertua yakni Biding Laut memiliki kecantikan melebihi adik perempuan lainnya. Dia juga memiliki watak yang ramah dan santun kepada orangtuanya. Karena itu, Biding Laut tergolong anak yang paling disayangi kedua orangtuanya.

Namun, kedekatan orangtua terhadap Biding Laut ini menimbulkan kecemburuan saudara-saudaranya yang lain. Mereka lalu bersepakat untuk menyingkirkan Biding Laut.

Suatu ketika, saudara-saudaranya menghadap ayahnya untuk mengajak Biding Laut jalan-jalan ke tepi pantai Sibolga. Permintaan itu sebenarnya ditolak Guru Tatea Bulan, mengingat Biding Laut adalah puteri kesayangannya. Tapi saudara-saudaranya itu mendesak terus keinginannya, sehingga sang ayah pun akhirnya tidak dapat menolaknya.

Pada suatu hari, Biding Laut diajak saudara-saudaranya berjalan-jalan ke daerah Sibolga. Dari tepi pantai Sibolga, mereka lalu menggunakan 2 buah perahu menuju ke sebuah pulau kecil bernama Pulau Marsala, dekat Pulau Nias.

Tiba di Pulau Marsala, mereka berjalan-jalan sambil menikmati keindahan pulau yang tidak berpenghuni tersebut. Sampai saat itu, Biding Laut tidak mengetahui niat tersembunyi saudara-saudaranya yang hendak mencelakakannya. Biding Laut hanya mengikuti saja kemauan saudara-saudaranya berjalan semakin menjauh dari pantai.

Menjelang tengah hari, Biding Laut merasa lelah hingga dia pun beristirahat dan tertidur. Dia sama sekali tidakmenduga ketika dirinya sedang lengah, kesempatan itu lalu dimanfaatkan saudara-saudaranya meninggalkan Biding laut sendirian di pulau itu.

Di pantai, saudara-saudara Biding Laut sudah siap menggunakan 2 buah perahu untuk kembali ke Sibolga. Tetapi salah seorang saudaranya mengusulkan agar sebuah perahu ditinggalkan saja. Dia khawatir kalau kedua perahu itu tiba di Sibolga akan menimbulkan kecurigaan. Lebih baik satu saja yang dibawa, sehingga apabila ada yang menanyakan dikatakan sebuah perahunya tenggelam dengan memakan korban Biding Laut.

Tapi apa yang direncanakan saudara-saudaranya itu bukanlah menjadi kenyataan, karena takdir menentukan lain.

BIDING LAUT DI TANAH JAWA

Ketikaterbangun dari tidurnya, Biding Laut terkejut mendapati dirinya sendirian di Pulau Marsala. Dia pun berlari menuju pantai mencoba menemui saudara-saudaranya. Tetapi tidak ada yang dilihatnya, kecuali sebuah perahu.

Biding laut tidak mengerti mengapa dirinya ditinggalkan seorang diri. Tetapi dia pun tidak berpikiran saudara-saudaranya berusaha mencelakakannya. Tanpa pikir panjang, dia langsung menaiki perahu itu dan mengayuhnya menuju pantai Sibolga.

Tetapi ombak besar tidak pernah membawa Biding Laut ke tanah kelahirannya. Selama beberapa hari perahunya terombang-ombang di pantai barat Sumatera. Entah sudah berapa kali dia pingsan karena kelaparan dan udara terik. Penderitaannya berakhir ketika perahunya terdampar di Tanah Jawa, sekitar daerah Banten.

Seorang nelayan yang kebetulan melihatnya kemudian menolong Biding Laut. Di rumah barunya itu, Biding Laut mendapat perawatan yang baik. Biding Laut merasa bahagia berada bersama keluarga barunya itu. Dia mendapat perlakuan yang sewajarnya. Dalam sekejap, keberadaannya di desa itu menjadi buah bibir masyarakat, terutama karena pesona kecantikannya.

Dikisahkan, pada suatu ketika daerah itu kedatangan seorang raja dari wilayah Jawa Timur. Ketika sedang beristirahat dalam perjalanannya, lewatlah seorang gadis cantik yang sangat jelita bak bidadari dari kayangan dan menarik perhatian Sang Raja. Karena tertariknya, Sang Raja mencari tahu sosok jelita itu yang ternyata Biding Laut. Terpesona kecantikan Biding Laut, sang raja pun meminangnya.

Biding Laut tidak menolak menolak pinangan itu, hingga keduanya pun menikah. SelanjutnyaBiding Laut dibawanya serta ke sebuah kerajaan di Jawa Timur.

TENGGELAM DI LAUT SELATAN

Biding Laut hidup berbahagia bersama suaminya yang menjadi raja. Tetapi kebahagiaan itu tidak berlangsung lama. Terjadi intrik di dalam istana yang menuduh Biding Laut berselingkuh dengan pegawai kerajaan. Hukum kerajaan pun ditetapkan, Biding Laut harus dihukum mati.

Keadaan ini menimbulkan kegalauan Sang Raja. Dia tidak ingin isteri yang sangat dicintainya itu di hukum mati, sementara hukum harus ditegakkan. Dalam situasi ini, dia lalu mengatur siasat untuk mengirim kembali Biding Laut ke Banten melalui lautan.

Menggunakan perahu, Biding Laut dan beberapa pengawal raja berangkat menuju Banten. Mereka menyusuri Samudera Hindia atau yang dikenal dengan Laut Selatan.

Namun malang nasib mereka. Dalam perjalanan itu, perahu mereka tenggelam diterjang badai. Biding Laut dan beberapa pengawalnya tenggelam di Laut Selatan.

Demikianlah sekelumit legenda Biding Laut yang dipercaya sebagai sosok asli Kanjeng Ratu Kidul.

“Dalam legenda raja-raja Batak, sosok Biding Laut memang masih misterius keberadaannya, Sedangkan anak-anak Guru Tatea Bulan yang lain tercantum dalam legenda,” kata Silalahi dengan mimik serius.

Sementara itu, Boru Tumorang (45 thn) mengaku sudah lama dirinya sering kemasukan roh Kanjeng Ratu Kidul. Terutama terjadi saat kedatangan tamu yang minta tolong dirinya untuk melakukan pengobatan. Tetapi Boru Tumorang tidak mengerti mengapa raganya yang dipilih Kanjeng Ratu Kidul. Semuanya terjadi diluar keinginannya.

RITUAL PEMANGGILAN KANJENG RATU KIDUL

 

Untuk membuktikan keberadaan sosok legenda Biding Laut yang dipercaya sebagai Kanjeng Ratu Kidul, Misteri bersama 8 orang rekan yang semuanya bersuku Batak sengaja datang ke Pelabuhan Ratu untuk melakukan ritual pemanggilan roh Kanjeng Ratu Kidul.

Lokasi pertama adalah makam Guru Kunci Batu Kendit Abah Empar. Lokasi ini cukup dikenal masyarakat, terutama yang hendak melakukan ritual pemanggilan Kanjeng Ratu Kidul. Konon, di tempat ini Kanjeng Ratu Kidul memang biasa muncul.

Sebelum melakukan ritual, sebagaimana biasanya beberapa ubo rampe telah disiapkan, diantaranya: jeruk, jeruk purut, apel, daun sirih, pisang raja, anggur, minyak jin, kembang sepatu, tepung beras, kelapa dan gula (itaguruguru-bahasa Batak).

Sekitar pukul 22.30 malam, dimulailah acara ritual pemanggilan roh Kanjeng Ratu Kidul. Ketika itu, Silalahi dan Boru Tumorang tampak membaca mantera-mantera.Beberapa saat kemudian, Silalahi mulai menampakkan perubahan ekspresi wajah. Sosok gaib yang dipanggil tampaknya telah merasuk ke dalam raganya. Belakangan Misteri mengetahui, sosok gaib itu adalah roh Raja Batak.

Sementara dalam waktu hampir bersamaan, Boru Tumorang pun memperlihatkan ekspresi kesurupan. Tiba-tiba tubuhnya tersungkur lalu merangkak bergeser posisi. Setelah itu, dia kembali duduk dengan wajah tertunduk dan mata terpejam. Roh Kanjeng Ratu Kidul telah merasuk ke dalam raga wanita asal Samosir ini.

Terjadilah dialog dalam bahasa Batak antara Silalahi (yang sudah kemasukan roh Raja Batak) dengan Boru Tumorang dan beberapa orang yang hadir. Sepanjang dialog itu, ekspresi wajah Boru Tumorang berubah-ubah. Terkadang tersenyum, tertawa, menangis dan melantunkan lagu berisi sejumlah nasehat.

Kalimat pertama yang diucapkan Kanjeng Ratu Kidul adalah

”Kenapa baru sekarang kalian datang untuk menemui saya? Padahal saya sudah lama berada di sini,”ujar Kanjeng Ratu Kidul melalui bibir Boru Tumorang.

Ketika salah seorang yang hadir bertanya tentang Biding Laut, seketika Kanjeng Ratu Kidul menukas,” Ya, sayalah Biding Laut. Terserah apakah kalian akan percaya atau tidak.”

Selanjutnya dialog meluncur begitu saja. Beberapa dialog yang Misteri catat diantaranya saat Boru Tumorang menangis sambil berkata:

“Boasa gudang hamo nalupa tuauito (kenapa kalian sudah lupa sama saya)?” ujar Kanjeng Ratu Kidul melalui bibir Boru Tumorang. “Ahado sisukunonmuna (Apa yang kalian mau pertanyakan)?” lanjut Kanjeng Ratu Kidul.

“Hamirotuson nanboru namagido tangiansiangho (Kami datang kesini untuk minta doa dari Nyai),” jawab salah seorang yang hadir.

“Asadikontuhata pasupasu dohut rajohi (Biar diberikan Tuhan berkat kepada kami),” kata yang lain.

Tampak Boru Tumorang menggoyang-goyangkan tubuhnya. Kepalanya seperti digelengkan, terkadang mengangguk-angguk. Sesaat kemudian dia berkata,

“Posmaruham, paubahamuma pangalaho rohamuna (Percayalah. Asalkan kalian berubah sikap dan tingkah laku menjadi lebih baik, itu pasti akan terjadi).”

“Molonang muba rohamu nalaroma balainna he he mamuse kuti tuinjang (Kalau tidak berubah sikap dengan baik akan muncul bencana lagi-tsunami)”

“Dangdiadia dope namasae naosolpu nalaroma muse naung gogosiani (Belum seberapa bencana yang sudah lalu. Lebih dahsyat bencana yang akan datang lagi. Kalau kalian tidak percaya kepada Tuhan).”

Nasehat Kanjeng Ratu Kidul itu tampaknya ditujukan ke semua orang. Sedangkan kepada anak keturunannya dari suku Batak, Kanjeng Ratu Kidul berkata,

”Posmarohamu amang paboanhudoi tuhamu pomparanhu dibagasan parnipion (Percayalah. Semua keturunanku akan saya beritahukan lewat mimpi masing-masing).”

“Posmaroham amang patureon hudo sube popparamme (Percayalah, akan saya bantu dan saya tolong semua keturunannmu ini).

Kanjeng Ratu Kidul juga berpesan kepada semua manusia agar tidak membeda-bedakan suku, ”Pabohamu tumanisiae asa unang mambedahon popparanhisude (Beritahu kepada semua manusia supaya tidak membedakan suku).”

Selanjutnya dia berkata lagi,”Asarat martonggo mahita tuoputa (Marilah kita bersama-sama berdoa kepada Tuhan).”

Dialog dengan roh Kanjeng Ratu Kidul itu berlangsung sekitar setengah jam. Isi dialog sarat dengan nasehat kepada manusia agar selalu berbuat kebajikan.

Namun yang pasti, dalam dialog itu juga Kanjeng Ratu Kidul menceritakan sosok asal usul dirinya dan nama aslinya.

Upaya penelusuran ini membuka wacana baru seputar asal usul Kanjeng Ratu Kidul. Acara ritual ini pun tidak dimaksudkan untuk membenarkan satu fihak. Sebagaimana dikatakan Silalahi,

“Kami tidak bermaksud mengklaim kebenaran pendapat kami,”ujar Silalahi sambil tersenyum. “Tetapi kami hanya mencoba mengangkat kembali sebuah isu yang sudah lama berkembang di daerah kami. Kebenarannya boleh saja diperdebatkan,” lanjutnya.

Benar apa yang dikatakannya. Sosok gaib Kanjeng Ratu Kidul memang layak diperdebatkan. Keberadaan maupun asal usulnya bisa darimanapun juga. Tetapi yang pasti, nasehat-nasehat Kanjeng Ratu Kidul yang diucapkan melalui medium yang kesurupan, seringkali mengingatkan kita untuk selalu percaya kepada Tuhan.

About these ads
  1. indocoolz
    Mei 31, 2008 pukul 3:11 pm | #1


    AYO LAH KITA MERAMEKAN KOMUNITAS “Axxyc.com”

    (Komunitas Indo, ngak perlu register)

  2. Mei 31, 2008 pukul 4:27 pm | #2

    Betulkah itu,. salam

  3. Mei 31, 2008 pukul 6:24 pm | #3

    Masa’ begitu ya ceritanya?

  4. Mei 31, 2008 pukul 11:33 pm | #4

    Sebagai orang Batak, aku pernah dengar kisah ini, tapi menjadi skeptis karena bahan-bahan historisnya sangat minim.

    Salam

  5. Juni 5, 2008 pukul 4:19 pm | #5

    Cerita Gusti Kanjeng Ratu Kidul versi Jawa pun tampaknya tidak ada bukti historis. Ya, itulah yang namanya legenda.

  6. Mat Esa
    Juni 12, 2008 pukul 6:40 pm | #6

    Ya salam cerita ini kurang masuk akal,

  7. Anonymous
    Juni 15, 2008 pukul 12:53 am | #7

    Ceritanya mirip cerita nabi Yusuf yang di buang ke sumur oleh saodara-sodaranya. Apa mungkin ceritanya ber inspirasi dari situ ya? :p

  8. Juli 4, 2008 pukul 4:33 pm | #8

    Nyai Loro Kidul itu suat perumpamaan atau metafora dari kekuatan alam sangat besar yang ditengarai berasal dari adanya sambungan bumi di Palung Jawa yang sering membuat bencana alam seperti gempa, tsunami, dll. Orang zaman dulu dengan kearifan lokalnya sebenarnya tidak tahu persis apa yang terjadi ketika bencana dahsyat menimpa kepulauan Jawa dan Sumatera. Namun, sumber asalnya diketahui yaitu dari arah selatan alias dari samudera indonesia. Karena itu, kekuatan alam tsb disbeut Nayi Loro Kidul. Siapa yang paham fenomena alam zaman dulu akan bisa menguasai tanah Jawa dan Sumatera karena bisa memperkirakan kapan bencana besar terjadi. Dengan persiapan yang memadai maka setelah bencana ia akan mampu menguasai keadaan Jawa dan Sumatera.

  9. Juli 12, 2008 pukul 2:07 pm | #9

    Dalam konteks keilmuan, apa yang Anda katakan benar. Struktur geologi Pantai selatan memang terdiri dari sesar (fault line) dan palung-palung.
    Meski begitu, ada sebagian masyarakat yang memang memiliki pandangan tersendiri seputar kegaiban yang kerap terjadi di sana. Ya, demikianlah yang namanya mitos atau legenda.

  10. FREYA
    Juli 14, 2008 pukul 9:20 pm | #10

    untuk menghormati sesuatu/seseorang apakah akan menjadi masalah jika menggunakan sudutpandang asalmuasalnya.apakah dengan demikian akan membedakan perlakuan terhadapnya atau hanya untuk kesombongan sektarian?bukankah substansi penghormatan lebih bertitiktolak dari spesifikasi kelebihannya?semoga kita lebih arif dalam menentukan indikator bagi suatu kebanggaan semu.

  11. Agustus 1, 2008 pukul 7:03 pm | #11

    So sweet..memang terlalu banyak cerita/legenda yang kait mengakait atau sngata diciptakan untung saling terkait ditiap daerah..tp apapun itu inilah indahnya kebhinekaan tunggal ika-nya kita..walaupun ceritanya disampaikan secara lisan tapi jujur saja sangat memperkaya khasanah budaya kita..semua hanya satu..untuk Indonesiaku

  12. sufimuda
    Agustus 1, 2008 pukul 7:31 pm | #12

    Ini info baru bagi saya
    dari dulu orang Batak dan orang Jawa akur-akur aja :-)

  13. Tomo
    Agustus 4, 2008 pukul 12:46 am | #13

    :))Wahahahahaha
    Malahan aku pernah denger Ratu Kidul masih sodaraan ma Ratu Felisa,dulu mereka sering maen ENGKLE’ ma maen BONEKA BARBY bareng.

    Ratu Kidul itu gak ada. Kalo gak boleh berenang di sepanjang laut selatan itu dikarenakan ada palung laut di sepanjang laut selatan pulau jawa. Palung laut itu seperti tebing jurang di dalam laut. Kalo terlalu dekat dengan palung, ketika ada arus maka kita akan ditarik oleh arus (maju kedalam dan kebawah). Kalo gak percaya coba aja.

  14. dimple
    Agustus 5, 2008 pukul 6:06 am | #14

    kok gak ditulis perjalananya menguak cerita ttg ratu kdul yg putri batak?,bisa minta alamat bapak silalhi?thank u.:)

  15. Agustus 7, 2008 pukul 1:31 am | #15

    hey guyz….nie bridget…accgghh…namanya juga legenda,tapi qw tertarik loo…key,yang namanya legenda itu pasti banyak versinya,cuman yang qw yakin tuuhh Roro emang ada,temen qw pernah moto nie cwe…asli…ada yang percaya??

  16. Agustus 7, 2008 pukul 8:39 am | #16

    Terima kasih atas komentarnya. Baut Bung Dimple baca lanjutan cerita tersebut di bagian ke 2 Gusti..(2). Nomor hp. Bapak Silalahi: 081387763102. silahkan hubungi beliau untuk cerita selengkapnya.

    • PANGERAN ADIBPATI ANOM
      Agustus 24, 2013 pukul 7:03 pm | #17

      ASAL USUL RATU KIDUL BELUM ADA YANG JELAS,DAN PASTI,BANYAK VERSI,ADA YANG MENGATAKAN ISTRI JAKA TARUB ALIAS DEWI NAWANG WULAN,ADA YANG MENGATAKAN BAHWA,RATU KIDUL ADALAH DEWI RETNO SUWEDHO PTRI PRABU SILIWANGI,ADA YANG CERITA ASAL BATAK,ITU MALAH NGARANG BANGET,WONG BELIAU PAKAI BAHASA JAWA HALUS,SEMUA WALLOHU A’LAM, HANYA ALLOH YANG TAHU

      • Fourman
        Maret 18, 2014 pukul 1:10 am | #18

        Semua itu hanya tuhan yang tau

      • Fourman
        Maret 18, 2014 pukul 1:11 am | #19

        Semua itu hanya tuhan yang tau

        Jadi untuk orang jawa jangan iro atau sok tau

  17. ivan
    Agustus 22, 2008 pukul 2:16 pm | #20

    ass wr wb
    saya berfikir itu sebuah legenda.Legenda adalah legenda yang mana harus dibanggakan bukankah begitu?
    Jadi intinya bagi yang percaya silahkan ya tidak pun silahkan yo mangga(bahasa sundanya).
    Terlepas dari itu semua,pemerintah harus membudidayakan ini sebagai aset budaya jua alam hanya milik Indonesia.
    BEGITU SAJA KOK PUSING,pleeease deh

  18. yasin
    September 2, 2008 pukul 3:20 pm | #21

    ada-ada saja…nyi roro tu bisa jadi dia orng padang…gak percaya terserah sdr….klo batak bilang gtu padang juga bisa…ada juga yg nama roro di padang kok

  19. mau tau
    September 14, 2008 pukul 10:20 pm | #22

    roro kidul ya cewek dari selatan kalau yang bilang dari batak, pasti yang pertama cerita adalah orang dari aceh karena tuh cewek dari kidulnya aceh gitu loh mas titik.

  20. Ariel
    September 19, 2008 pukul 10:30 pm | #23

    Batak Israeli

    BANGSO BATAK TOBA, KETURUNAN ISRAEL YANG HILANG

    Bangsa Israel kuno terdiri dari 12 suku. Setelah raja Salomo wafat,
    negara Israel pecah menjadi dua bagian. Bagian Selatan terdiri dari
    dua suku yaitu Yehuda dan Benjamin yang kemudian dikenal dengan nama
    Yehuda, atau dikenal dengan nama Yahudi. Kerajaan Selatan ini
    disebut Yehudah, ibukotanya Yerusalem, dan daerahnya dinamai Yudea.

    Bagian utara terdiri dari 10 suku, disebut sebagai Kerajaan Israel.
    Dalam perjalanan sejarah, 10 suku tersebut kehilangan identitas
    kesukuan mereka. Kerajaan utara Israel tidak lama bertahan sebagai
    sebuah negara dan hilang dari sejarah. Konon ketika penaklukan
    bangsa Assyria, banyak orang Kerajaan Utara Israel yang ditawan dan
    dibawa ke sebelah selatan laut Hitam sebagai budak. Sebagian lagi
    lari meninggalkan asalnya untuk menghindari perbudakan.

    Sementara itu Kerajaan Yehudah tetap exist hingga kedatangan bangsa
    Romawi. Setelah pemusnahan Yerusalem pada tahun 70 oleh bala tentara
    Romawi yang dipimpin oleh jenderal Titus, orang-orang Yehudah pun
    banyak yang meninggalkan negerinya dan menetap di negara lain,
    terserak diseluruh dunia.

    Jauh sebelum itu, ketika masa pembuangan ke Babilon berakhir dan
    orang-orang Yehudah atau disebut Yahudi diijinkan kembali ke
    negerinya, dan sepuluh suku Israel dari Kerajaan utara memilih tidak
    pulang tetapi meneruskan petualangan kearah Timur. Demikian juga
    dengan mereka yang diperbudak di selatan laut Hitam, setelah masa
    perbudakan selesai, tidak diketahui kemana mereka pergi melanjutkan
    hidup.

    Dengan demikian banyak diantara bangsa Israel kuno kemudian
    kehilangan identitas mereka sebagai orang Israel. Ada sekelompok
    penduduk di daerah Tiongkok barat, diterima sebagai puak Cina,
    tetapi secara umum profil wajah mereka agak berbeda dengan penduduk
    Cina pada umumnya. Perawakan mereka lebih besar, hidung agak
    mancung, namun berkulit kuning dan bermata sipit. Mereka menyembah
    Allah yang bernama Yahwe. Sangat mungkin mereka adalah keturunan
    sepuluh suku Israel yang hilang yang telah kawin campur dengan
    penduduk lokal sehingga kulit dan mata menjadi seperti penduduk asli.

    Saya percaya banyak diantara para pembaca yang mengetahui bahwa di
    negeri Israel ada sekelompok kecil orang Israel yang berkulit hitam.
    Mereka adalah suku Falasha, yang sebelum berimigrasi ke Israel hidup
    di Etiopia selama ratusan generasi. Fisik mereka persis seperti
    Negro dengan segala spesifikasinya yaitu kulit hitam legam, bibir
    tebal, rambut keriting, dll.

    Mereka mengklaim diri mereka sebagai keturunan Israel atau disebut
    Beta Israel, dan dengan bukti-bukti yang dimiliki, mereka mampu
    memenuhi seluruh kriteria yang dituntut oleh Pemerintah Israel yang
    merupakan syarat mutlak supaya diakui sebagai Israel perantauan.
    Setelah memperoleh pengakuan sebagai keturunan Israel, sebagian dari
    mereka kembali ke Tanah Perjanjian sekitar 15 tahun lalu dengan
    transportasi yang disediakan oleh Pemerintah Israel. Itulah sebabnya
    mengapa ada Israel hitam.

    Mereka seperti orang Negro karena intermarriage dengan perempuan-
    perempuan lokal sejak kakek moyang mereka pergi ke Ethiopia. Kita
    tahu bahwa bahwa Ethiopia adalah salah satu negara yang penduduknya
    mayoritas Kristen yang paling tua didunia. Ingat sida-sida yang
    dibaptis oleh Filipus dalam Kisah 8:26-40. Bahkan sebelum era
    Kekristenan pun sudah ada penganut Yudaisme disana.Walaupun banyak
    yang kembali, sebahagian lagi tetap memilih menetap di negeri itu,
    dan merekalah yang menjaga dan memelihara Tabut Perjanjian yang
    konon ada disana.

    Apakah ada diantara para pembaca yang pernah mendengar selentingan
    bahwa etnik Bangso Batak Toba, adalah juga keturunan bangsa Israel
    kuno yang hilang? Mungkin saja tidak, karena orang-orang Batak Toba
    sendiri banyak yang tidak mengetahuinya, kecuali segelintir yang
    memberikan perhatian terhadap hal ini.

    Menurut kamus umum bahasa Indonesia Batak mempunyai arti (sastra),
    adalah petualang, pengembara, sedang membatak berarti berpetualang,
    pergi mengembara. Walaupun demikian orang Batak dikenali dengan
    sikap dan tindakannya yang khas, yaitu terbuka, keras dan apa-adanya.

    Hosea 19:17: Allahku akan membuang mereka (ISRAEL YANG MURTAD),
    sebab mereka tidak mendengar Dia, maka mereka akan MENGEMBARA
    diantara bangsa-bangsa.

    Mengapa di Sumatera, karena Sumatera adalah salah satu pulau di
    Hindia yang berdekatan dengan India. Sumatera juga merupakan salah
    satu pulau di Lautan Samudera Hindia.

    Bandingkan Yesaya 11:11: Pada waktu Tuhan akan mengangkut pula
    tangaNya untuk menebus sisa-sisa umatNya (Bangsa ISRAEL YANG MURTAD)
    yang tertinggal di Asyur, dan di Mesir, di Patros, di Ethiopia, dan
    di Elam, di Sinear, di Hamat dan
    di Pulau-pulau di Laut.

    Seperti yang diungkapkan oleh seorang anthropolog dan juga pendeta
    dari Belanda, profesor Van Berben, dan diperkuat oleh prof Ihromi,
    guru besar di UI (Universitas In 782 donesia), bahwa tradisi etnik
    Tapanuli (Batak Toba) sangat mirip dengan tradisi bangsa Israel kuno.

    Pendapat itu didasarkan atas alasan yang kuat setelah membandingkan
    tradisi orang Tapanuli dengan catatan-catatan tradisi Israel dalam
    Alkitab yang terdapat pada sebahagian besar kitab Perjanjian Lama,
    dan juga dengan catatan-catatan sejarah budaya lainnya diluar
    Alkitab.

    Beberapa peneliti dari etnis Tapanuli juga yakin bahwa Batak adalah
    keturunan Israel yang sudah lama terpisah dari induk bangsanya, tapi
    karena intermarriage dengan penduduk lokal ditempat mana mereka
    bermukim membuat orang Batak secara fisik menjadi seperti orang
    Melayu.

    Seorang Batak Toba, yang sudah lebih dari 20 tahun tinggal di Israel
    dan menjadi warga negara, berusaha mengumpulkan data-data untuk
    pembuktian. Setelah merasa sudah cukup, dia mengajukannya ke
    pemerintah Israel yang waktu itu masih dipimpin oleh PM Yitzak Rabin.

    Tetapi tenyata data tersebut belum bisa memenuhi seluruh kriteria.
    Pemerintah Israel kemudian meminta agar kekurangannya dicari hingga
    dapat mencapai 100 persen supaya pengakuan atas etnis Batak sebagai
    orang Israel diperantauan dapat diberi. Konon kekurangan itu
    terutama terletak pada silsilah yang banyak missing links-nya, dan
    menelusuri silsilah itu agar sempurna sama sulitnya dengan menyelam
    ke perut bumi.

    Peneliti berharap suatu waktu pada masa depan, Pemerintah Israel
    bisa saja mengubah kriterianya dengan menjadi lebih lunak dan etnik
    Batak diterima sebagai bahagian yang terpisah dari mereka.

    Setelah mendengar selentingan itu, saya benar-benar menaruh minat
    untuk menyelidiki sejauh mana budaya Bangso Batak Toba dapat memberi
    bukti similaritasnya dengan tradisi Israel kuno. Alkitab adalah buku
    yang prominent dan sangat layak serta absah sebagai kitab pedoman
    untuk mencari data budaya Israel kuno yang menyatu dengan unsur
    sejarah dan spiritual.

    Beberapa diantara kesamaan tradisi Batak Toba dengan tradisi Israel
    kuno adalah sebagai berikut:

    1). Pemeliharaan silsilah (Tarombo dan Marga)

    Semua orang Tapanuli, terutama laki-laki, dituntut harus mengetahui
    garis silsilahnya. Demikian pentingnya silsilah, sehingga siapa yang
    tidak mengetahui garis keturunan kakek moyangnya hingga pada dirinya
    dianggap na lilu – tidak tahu asal-usul – yang merupakan cacat
    kepribadian yang besar.

    Bangsa Israel kuno juga memandang silsilah sebagai sesuatu yang
    sangat penting. Alkitab, sejak Perjanjian Lama hingga Perjanjian
    Baru sangat banyak memuat silsilah, terutama silsilah dari mereka
    yang menjadi figur penting, termasuk silsilah Yesus Kristus yang
    ditelusuri dari pihak bapak(angkat) Nya Yusuf, yang keturunan Daud
    dan pihak ibuNya (Maria).

    Catatan:

    MARGA adalah kelompok kekerabatan menurut garis keturunan ayah
    (patrilineal) .Sistem kekerabatan patrilineal menentukan garis
    keturunan selalu dihubungkan dengan anak laki laki. Seorang ayah
    merasa hidupnya lengkap jika ia telah memiliki anak laki-laki yang
    meneruskan marganya. Sesama satu marga dilarang saling mengawini,
    dan sesama marga disebut dalam Dalihan Na Tolu disebut Dongan Tubu.
    Menurut buku “Leluhur Marga Marga Batak”, jumlah seluruh Marga Batak
    sebanyak 416, termasuk marga suku Nias.

    Catatan: Marga dalam kamus Inggris Hassan Shadily dan John Echols
    adalah CLAN, yakni Suku, Marga, dan KAUM. Dalam arti yang lain,
    Marga bias berarti Warga, dari bahasa India (Sansekerta,
    kemungkinannya) . Jadi, kalau ada orang Batak bermarga Tampubolon,
    berarti dia berasal dari KAUM TAMPUBOLON. Bandingkan dengan KAUM
    LEWI, KAUM YEHUDAH, KAUM SIMEON dan lain-lain.

    TAROMBO adalah silsilah, asal-usul menurut garis keturunan ayah.
    Dengan tarombo seorang Batak mengetahui posisinya dalam marga. Bila
    orang Batak berkenalan pertama kali, biasanya mereka saling tanya
    Marga dan Tarombo. Hal tersebut dilakukan untuk saling mengetahui
    apakah mereka saling “mardongan sabutuha” (semarga) dengan
    panggilan “ampara” atau “marhula-hula” dengan
    panggilan “lae/tulang” . Dengan tarombo, seseorang mengetahui apakah
    ia harus memanggil “Namboru” (adik perempuan
    ayah/bibi), “Amangboru/Makela” ,(suami dari adik ayah/Om), “Bapatua/
    Amanganggi/ Amanguda” (abang/adik ayah), “Ito/boto” (kakak/adik) ,
    PARIBAN atau BORU TULANG (putri dari saudara laki laki ibu) yang
    dapat kita jadikan istri, dst.

    2). Perkawinan yang ber-pariban

    Ada perkawinan antar sepupu yang diijinkan oleh masyarakat Batak,
    tapi tidak sembarang hubungan sepupu. Hubungan sepupu yang diijinkan
    untuk suami-istri hanya satu bentuk, disebut marpariban. Cukup
    report menerangkan hal ini dalam bahasa Indonesia karena bahasa ini
    tidak cukup kaya mengakomodasi sebutan hubungan perkerabatan dalam
    bahasa Batak. Yang menjadi pariban bagi laki-laki ialah boru ni
    tulang atau anak perempuan dari saudara laki-laki ibu. Sedangkan
    yang menjadi pariban bagi seorang gadis ialah anak ni namboru atau
    anak laki-laki dari saudara perempuan bapa.

    Hanya hubungan sepupu yang seperti itu yang boleh menjadi suami-
    isteri. Karena suku Batak penganut patriarch yang murni, ini adalah
    perkawinan ulang dari kedua belah pihak yang sebelumnya sudah
    terjalin dengan perkawinan.

    Mari kita bandingkan dengan Alkitab. Pada kitab Kejadian, Yakub
    menikah dengan paribannya, anak perempuan Laban yaitu Lea dan Rahel.
    Laban adalah tulang dari Yakub. (Saudara laki-laki dari Ribka, ibu
    dari Yakub). Didunia ini sepanjang yang diketahui hanya orang Israel
    kuno dan orang Batak yang sekarang memegang tradisi hubungan
    perkawinan seperti itu.

    3). Pola alam semesta

    Orang Batak membagi tiga besar pola alam semesta, yaitu banua
    ginjang (alam sorgawi), banua tonga (alam dimensi kita), dan banua
    toru (alam maut). Bangsa Israel kuno juga membagi alam dengan pola
    yang sama.

    4). Kredibilitas

    Sebelum terkontaminasi dengan racun-racun pikiran jaman modern,
    setiap orang Batak, terutama orang tua, cukup menitipkan sebuah
    tempat sirih (salapa atau gajut), ataupun sehelai ulos, sebatang
    tongkat, atau apa yang ada pada dirinya sebagai surat jaminan hutang
    pada pihak yang mempiutangkan, ataupun jaminan janji pada orang yang
    diberi janji. Walaupun nilai ekonomis barang jaminan bisa saja
    sangat rendah tetapi barang tsb adalah manifestasi dari martabat
    penitip, dan harus menebusnya suatu hari dengan merelealisasikan
    pembayaran hutang ataupun janjinya. Budaya Israel kuno juga
    demikian. Lihat saja Yehuda yang menitipkan tongkat kepada Tamar
    sebagai jaminan janji (Kej. 38).

    5). Hierarki dalam pertalian semarga

    Dalam budaya Batak, jika seorang perempuan menjadi janda, maka laki-
    laki yang paling pantas untuk menikahinya ialah dari garis keturunan
    terdekat dari mendiang suaminya. Ini dimaksudkan agar keturunan
    perempuan tsb dari suami yang pertama tetap linear dengan garis
    keturunan dari suami yang kedua. Misalnya, seorang janda dari
    Simanjuntak sepatutnya menikah lagi adik laki -laki mendiang
    (bandingkan dengan Rut 1:11).

    Jika tidak ada adik laki-laki kandung, sebaiknya menikah dengan
    saudara sepupu pertama dari mendiang yang dalam garis silsilah
    tergolong adik. Jika tidak ada sepupu pertama, dicari lagi sepupu
    kedua. Demikian seterusnya urut-urutannya. Hal semacam ini
    diringkaskan dalam ungkapan orang Batak : “Mardakka do salohot,
    marnata do na sumolhot. Marbona do sakkalan, marnampuna do ugasan”.

    Dalam tradisi Israel kuno, kita dapat membaca kisah janda Rut dan
    Boas. Boas masih satu marga dengan mendiang suami Rut, Kilyon. Boas
    ingin menikahi Rut, tapi ditinjau dari kedekatannya menurut garis
    silsilah, Boas bukan pihak yang paling berhak. Oleh sebab itu dia
    mengumpulkan semua kerabat yang paling dekat dari mendiang suami
    Rut, dan mengutarakan maksudnya. Dia akan mengurungkan niatnya jika
    ada salah satu diantara mereka yang mau menggunakan hak adat-nya,
    mulai dari pihak yang paling dekat hubungan keluarganya hingga yang
    paling jauh sebelum tiba pada urutan Boas sendiri. Ya, mardakka do
    salohot, marnata do na sumolhot. (Baca kitab Rut).

    6). Vulgarisme

    Setiap orang dapat marah. Tetapi caci maki dalam kemarahan berbeda-
    beda pada tiap-tiap etnik. Orang Amerika terkenal dengan serapah:
    son of a bitch, bastard, idiot, dll yang tidak patut disebut disini.
    Suku-suku di Indonesia ini umumnya mengeluarkan makian dengan
    serapah : anjing, babi, sapi, kurang ajar, dll.

    Pada suku Batak makian seperti itu juga ada, tetapi ada satu yang
    spesifik. Dalam sumpah serapahnya seorang Batak tak jarang memungut
    sehelai daun, atau ranting kecil, atau apa saja yang dapat diremuk
    dengan mudah. Maka sambil merobek daun atau mematahkan ranting yang
    dipungut/dicabik dari pohon dia mengeluarka 6ea n sumpah
    serapahnya:, , Sai diripashon Debata ma au songon on molo so hudege,
    hubasbas, huripashon ho annon !!!”. Terjemahannya kira-kira
    begini:,,Beginilah kiranya Tuhan menghukum aku kalau kamu tidak
    kuinjak, kulibas, kuhabisi !!!”.

    Robeknya daun atau patahnya ranting dimaksudkan sebagai simbol
    kehancuran seterunya. Orang-orang Israel kuno juga sangat terbiasa
    dengan sumpah serapah yang melibatkan Tuhan didalamnya. Vulgarisme
    seperti ini terdapat banyak dalam kitab Perjanjian Lama, diantaranya
    serapah Daud pada Nabal. (1 Sam. 25, perhatikan ayat 22 yang persis
    sama dengan sumpah serapah orang Batak).

    7). Nuh dan bukit Ararat

    Ada beberapa etnik didunia ini yang mempunyai kisah banjir besar
    yang mirip dengan air bah dijaman Nuh. Tiap etnik berbeda alur
    ceritanya tetapi polanya serupa. Etnik Tapanuli juga punya kisah
    tentang air bah, tentu saja formatnya berbeda dengan kisah Alkitab.
    Apabila orang-orang yang sudah uzur ditanya tentang asal-usul suku
    Batak, mereka akan menceritakan mitos turun temurun yang mengisahkan
    kakek moyang orang Batak diyakini mapultak sian bulu di puncak bukit
    Pusuk Buhit.

    Pusuk Buhit adalah sebuah gunung tunggal yang tertinggi di Tapanuli
    Utara, dipinggiran danau Toba. Pusuk Buhit sendiri artinya adalah
    puncak gunung. Pusuk Buhit tidak ditumbuhi pohon, jelasnya tidak ada
    bambu disana. Yang ada hanya tumbuhan perdu, ilalang, dan rumput
    gunung. Bambu – dari mana kakek moyang keluar – menurut nalar
    mendarat di puncak gunung itu dan mereka keluar dari dalamnya
    setelah bambunya meledak hancur. Mengapa ada bambu pada puncak Pusuk
    Buhit yang tandus dan terjal? Tentu saja karena genangan air yang
    mengapungkannya, yang tak lain adalah banjir besar.

    Dapat dipahami mengapa jalan cerita menjadi seperti itu, karena
    setelah ribuan tahun terpisah dari induk bangsanya, narasi jadi
    berbeda. Bahtera Nuh berubah menjadi sebentuk perahu bambu berbentuk
    pipa yang kedua ujungnya ditutup, dan Bukit Ararat berubah menjadi
    Pusuk Buhit.

    8). Mangokal Holi atau Eksumasi (Pemindahan tulang belulang)

    Jika Pemerintah mengubah fungsi lahan pekuburan, wajar jika tulang-
    belulang para almarhum/ah dipindahkan oleh pihak keluarga yang
    terkait. Alasan ini sangat praktis.
    Bagi orang Tapanuli, penggalian tulang belulang (eksumasi) dari
    kerabat yang masih satu dalam garis silsilah dan dikuburkan didaerah
    lain adalah praktek yang sangat umum hingga sekarang. Sering
    alasannya hanya untuk kepuasan batin belaka walaupun biayanya sangat
    mahal karena termasuk dalam kategori perhelatan besar.

    Pada bangsa Israel kuno hal semacam adalah kebiasaan umum. Sejarah
    sekuler menuturkan bahwa tulang belulang Yusuf dibawa dari Mesir
    ketika bangsa ini keluar dari sana. Juga dalam kitab lain dalam
    Perjanjian Lama, sekelompok masyarakat berniat memindahkan tulang
    belulang dari satu pekuburan (walaupun kemudian dihalangi oleh
    seorang nabi).

    9). Peratap/Ratapan

    Adalah wajar bagi jika satu keluarga menangis disekeliling anggota
    keluarga / kerabat yang meninggal dan terbujur kaku. Mereka
    menangisi si mati, dan seseorang meratapinya. Meratap berbeda dengan
    menangis. Meratap dalam bahasa Tapanuli disebut mangandung.
    Mangandung ialah menangis sambil melantunkan bait-bait syair
    kematian dan syair kesedihan hati.

    Karena sepenuhnya terikat dengan komponen syair-sayir maka
    mangandung ad 676 alah satu bentuk seni yang menuntut keahlian.
    Untuk memperoleh kepiawaian harus belajar. Bahasa yang digunakan
    sangat klasik, bukan bahasa sehari-hari. Setiap orang-tua yang
    pintar mangandung akan mendapat pujian dan sering diharapkan
    kehadirannya pada setiap ada kematian.

    Di desa-desa, terutama di daerah leluhur – Tapanuli – tidak
    mengherankan kalau seseorang orang yang tidak ada hubungan keluarga
    dengan orang yang meninggal, bahkan tidak dikenal oleh masyarakat
    setempat, namun turut mangandung disisi mayat. Masyarakat mendukung
    hal seperti itu. Kata-kata yang dilantukan dalam irama tangisan
    sangat menyentuh kalbu. Tak jarang pihak keluarga dari si mati
    memberi pasinapuran (ang pao) kalau si peratap tersebut pintar,
    sekedar menunjukkan rasa terima kasih.

    Peratap-peratap dari luar ini sebenarnya tidak menangisi kepergian
    si mati yang tidak dikenalnya itu. Alasannya untuk turut meratap
    adalah semata-mata mengeluarkan kesedihan akibat kematian keluarga
    dekatnya sendiri pada waktu yang lalu, dan juga yang lebih spesifik
    yaitu mengekspresikan seni mangandung itu.

    Ini sangat jelas dari ungkapan pertama sebelum melanjutkan andung-
    andungnya :,,Da disungguli ho ma sidangolonhi tu sibokka nahinan”
    Sibokka nahinan adalah anggota keluarga sipangandung yang sudah
    meninggal sebelumnya. Selanjutnya dia akan lebih banyak berkisah
    tentang mendiang familinya itu.

    Bagaimana dengan bangsa Israel? Dari sejarah diketahui bahwa ketika
    Yusuf (perdana menteri Mesir) meninggal, sanak keluarganya membayar
    para peratap untuk mangandung. Kitab Perjanjian Lama dan Perjanjian
    Baru berkali-kali mencatat kata -kata ratapan, meratap, peratap.
    Kitab Ratapan yang ditulis oleh raja Salomo, dalam praktek Israel
    kuno adalah syair-syair yang dilantunkan sambil mangandung, kendati
    bukan pada acara kematian.

    10). Hierarki pada tubuh

    Dalam budaya Batak, kepala adalah anggota tubuh yang paling tinggi
    martabatnya. Menyentuh kepala seseorang dengan tidak disertai
    permintaan maaf yang sungguh-sungguh, bisa berakibat parah.
    Sebaliknya anggota tubuh yang paling rendah derajatnya ialah telapak
    kaki. Adalah penghinaan besar jika seseorang berkata kepada
    seseorang lain:,,Ditoru ni palak ni pathon do ho = Kau ada dibawah
    telapak kakiku ini”, sambil mengangkat kaki memperlihatkan telapak
    kakinya pada seteru. Penghinaan seperti ini hanya dilontarkan oleh
    seseorang yang amarahnya sudah memuncak dan sudah siap berkelahi.

    Pada zaman dulu, dalam setiap pertemuan, telapak kaki selalu
    diusahakan tidak nampak ketika duduk bersila. Pada bangsa-bangsa
    Semitik tertentu di Timur Tengah, tradisi semacam ini masih tetap
    dijaga hingga sekarang karena memperlihatkan telapak kaki pada orang
    lain adalah pelanggaran etika yang berat, karena telapak kaki tetap
    dianggap anggota tubuh yang paling hina derajatnya.

    11). Tangan kanan dan sisi kanan

    Dalam budaya Tapanuli, sisi kanan dan tangan kanan berbeda tingkat
    kehormatannya dengan sisi kiri dan tangan kiri. Jangan sekali-kali
    berinteraksi dengan orang lain melalui tangan kiri jika tidak karena
    terpaksa. Itupun harus disertai ucapan maaf. Dalam Alkitab banyak
    tercatat aktivitas sisi `kanan’ yang melambangkan penghormatan atau
    kehormatan.

    Yusuf sang perdana menteri Mesir memprotes ayahnya Yakub yang
    menyilangkan tangannya ketika memberkati Manasye dan Efraim (baca
    Kejadian 48). Rasul Paulus dalam salah satu suratnya menyiratkan
    hierarki anggota tubuh ini. Juga baca Pengkhotbah 10:2, Mzm 16:8,
    Mat 25:33, 26:64 Mrk 14:62, Kis 7:55-56, 1Pet 3:22, dll.

    12). Anak sulung

    Dalam hierarki keluarga, posisi tertinggi diantara seluruh keturunan
    bapak/ibu ialah anak sulung. Ia selalu dikedepankan dalam memecahkan
    berbagai masalah, juga sebagai panutan bagi semua adik-adiknya. Jika
    ayah (sudah) meninggal, maka anak sulung yang sudah dewasa akan
    mengganti posisi sang ayah dalam hal tanggung jawab terhadap seluruh
    anggota keluarga seperti yang diungkapkan dalam umpasa : Pitu batu
    martindi-tindi, alai sada do sitaon na dokdok. Sitaon na dokdok itu
    adalah si anak sulung. Tanggung jawab itulah yang membuat dia besar,
    memberi karisma dan wibawa. Karisma dan wibawa, itulah profil yang
    melekat pada anak sulung.

    Alkitab ditulis dengan bahasa manusia, bangsa Israel kuno. Deskripsi
    tentang anak sulung pada bangsa ini sama seperti yang ada pada suku
    Batak yang sekarang, sehingga the term of the firstborn (istilah
    anak sulung) banyak terdapat dalam kitab tersebut. (baca Kel 4:22,
    34:20, 13:12 dan 15, Im 27:26, Bil 3:13, 8:17, Mzm 89:28, Yer 31:9,
    Hos 9:20, Rom 8:23, Luk 2:27, 11:16, 1Kor 15:20 dan 23, Kol 1:15 dan
    18, Ibr 1:6, Yak 1:18, dll)

    13). Gender

    Hingga sekarang posisi perempuan dalam hubungan dengan pencatatan
    silsilah selamanya tidak disertakan karena perempuan dianggap milik
    orang lain, menjadi paniaran ni marga yang berbeda. Hal yang sama
    terjadi pada bangsa Israel kuno ; bangsa ini tidak memasukkan anak
    perempuan dalam silsilah keluarga. Ada banyak silsilah dalam
    Alkitab, tetapi nama perempuan tidak terdapat didalamnya kecuali
    jika muncul sebagai yang sangat penting seperti Rut dan Maria (ibu
    Yesus). Kalaupun nama Dina disebut juga dalam Alkitab, itu bukan
    karena posisinya yang penting tetapi hanya sebagai pelengkap nama-
    nama keturunan Yakub yang kemudian menurunkan seluruh bangsa Israel.
    Dalam Tradisi Israel, anak perempuan tidak dihitung sebagai bangsa,
    tetapi anak laki-laki, red.

    13). Kemenyan BATAK TOBA

    Ada cerita yang sangat dipercaya oleh masyarakat Tapanuli, Sumatera
    Utara. Salah satu persembahan yang dibawa tiga majuz atau
    cendekiawan dari timur untuk bayi Yesus yang baru dilahirkan di
    Betlehem itu berasal dari Tanah Tapanuli. Persembahan itu berupa
    kemenyan, mendampingi dua persembahan lainnya, emas dan mur. Lewat
    cerita turun-temurun, masyarakat Tapanuli percaya kemenyan itu
    dibawa dari Pelabuhan Barus, yang dulu pernah menjadi pelabuhan
    besar, menuju Timur Tengah, hingga ke Betlehem. Cerita itu semakin
    bergulir mengingat sebagian besar penduduk Tapanuli beragama Kristen
    dan Katolik yang erat dengan cerita kelahiran Yesus Kristus.

    Kebenarannya memang perlu diteliti, tetapi setidaknya dari cerita
    itu bisa terlihat bahwa sampai sekarang pun getah harum bernama
    kemenyan, yang dalam bahasa Batak disebut haminjon, itu begitu erat
    dengan kehidupan orang Tapanuli. Kepala Badan Perencanaan dan
    Pembangunan Daerah (Bappeda) Sumatera Utara yang juga mantan Bupati
    Tapanuli Utara RE Nainggolan menjelaskan, kemenyan pernah sangat
    menyejahterakan masyarakat Tapanuli.

    Dan, getah harum itu ikut pula membesarkan namanya. “Nenek saya
    pedagang kemenyan,” tuturnya. Ia tahu persis, pada tahun 1936
    neneknya sudah mempunyai mobil untuk mengangkut kemenyan dari
    Tapanuli ke Pelabuhan Sibolga. Saat itu harga satu kilogram kemenyan
    sama dengan satu gram emas. Standar itu dipakai terus oleh petani
    dan pengepul di Tapanuli: Satu kilogram kemenyan sama dengan satu
    gram emas. Satu kilogram kemenyan juga setara satu kaleng (16
    kilogram) beras. Selain cerita tentang persembahan dari timur untuk
    Nabi Isa itu, tak banyak orang tahu sejarah kemenyan di Tapanuli.
    Kebanyakan warga menyebutkannya sebagai tanaman ajaib yang sudah ada
    ratusan tahun dan menghidupi masyarakat Tapanuli.

    14). Pemberian Nama Bayi yang Lahir Tujuh Hari

    Di dalam tradisi Parmalim – Agama Leluhur Batak Kuno, setiap anak
    bayi yang lahir selama tujuh hari harus di bawa ke Pancur untuk
    Permandian dan sekaligus pemberian nama. Permandian bayi yang sudah
    tujuh hari itu diserahkan ke Imam Parmalim. Setelah itu diberi nama
    dengan diadakannya Pesta Martutu Aek.

    Memang tidak ada sunat, tetapi beberapa suku Israel seperti Bene
    Menashe di India dan Suku Chiang Min pun melakukan hal yang sama.
    Karena apa? Karena mereka sudah melalui generasi ke generasi,
    asimilasi, masuknya unsur-unsur lokal dan sebagainya, seperti nama-
    nama dewa-dewi sesembahan lokal dimana mereka tinggal. Seperti
    itulah, tetapi identitas keaslian mereka sebagai keturunan Israel
    masih kelihatan. Seperti budaya, adat, Agama -Kepercayaan
    Monotheisme (meskipun masuknya paham lokal setempat), dan beberapa
    kebiasaan yang berbeda dengan suku – suku yang lainnya.

    15). Monoteisme Hamalimon – Parmalim – Ugamo Malim

    Hamalimon – Parmalim – Ugamo Malim, Agama Leluhur Bangso Batak Toba

    Parmalim, kaum minoritas yang tegar mempertahankan nilai leluhur
    batak. Kata Malim berasal dari bahasa Arab yang terdapat di kitab-
    kitab suci; yang berarti suci dan saleh dari asal kata Muallim.
    Dalam bahasa Arab Muallim merujuk kepada istilah orang suci yang
    menjadi pembimbing dan sokoguru. Parmalim diistilah Batak berkembang
    ke dalam pengertian; orang-orang saleh berpakaian sorban putih.

    Parmalim merupakan agama monotheis asli Bangso Batak Toba. Parmalim
    sudah ada sejak 497 Masehi atau 1450 tahun Batak.

    TUHAN menurut Hamalimon –Parmalim – Ugamo Malim

    Ugamo malim menyebut Tuhan adalah Mulajadi na Bolon (Awal Mula Yang
    Besar, red). Mulajadi na Bolon adalah Tuhan Yang Maha Esa yang tidak
    bermula dan tidak berujung. Bahwa Mulajadi na Bolon atau Tuhan itu
    wujud atau ada. Tetapi tidak dapat dilihat. Dia tidak bermula dan
    tidak mempunyai ujung. Dia adalah mutlak absolut, Maha Esa, Maha
    Kuasa, Maha Agung dan tidak dapat dibandingkan. Dia dekat dan jauh
    dari alam ciptaannya. Dia adalah kuasa yang menghukum dan kuasa
    mengampuni. Kuasa kasih dan kuasa murka. Demikianlah sifat-sifat
    Mulajadi Na Bolon, Tuhan yang satu bersadarkan Ugamo Malim.

    Dalam Injil Perjanjian Lama, menceritakan Raja Salomo dikenal dengan
    Nabi Sulaiman, memerintahkan rakyatnya melakukan perdagangan dan
    membeli rempah-rempah hingga ke Ophir. Ophir patut diduga adalah
    Barus di Tapanuli. Perkiraan itu punya jejak spiritual berbentuk
    kepercayaan monotheisme. Misalnya Ugamo Parmalim yang menjadi agama
    asli etnis Batak, meyakini Tuhan Yang Maha Esa dengan sebutan Ompu
    Mulajadi Na Bolon (Parmalim atau Ugamo Malim, pen).

    Selain itu, sekelompok penyebar ajaran Kristen Nestorian dari Persia
    yakni Iran, yang menjejakkan kakinya di Barus. Kelompok itu
    diperkirakan datang sekira tahun 600an Masehi dan mendirikan gereja
    pertama di Desa Pancuran, Barus.

    Tambahan: Dalam kitab umat Yahudi, Melakim (Raja-raja), fasal 9,
    diterangkan bahwa Nabi Sulaiman a.s. raja Israil menerima 420
    talenta emas dari Hiram, raja Tirus yang menjadi bawahan beliau.
    Emas itu didapatkan dari negeri Ophir. Kitab Al-Qur’an, Surat Al-
    Anbiya’ 81, menerangkan bahwa kapal-kapal Nabi Sulaiman a.s.
    berlayar ke “tanah yang Kami berkati atasnya” (al-ardha l-lati barak-
    Na fiha). Di manakah gerangan letak negeri Ophir yang diberkati
    Allah itu? Banyak ahli sejarah yang berpendapat bahwa negeri Ophir
    itu terletak di Sumatera! Perlu dicatat, kota Tirus merupakan pusat
    pemasaran barang-barang dari Timur Jauh. Ptolemaios pun menulis
    Geographike Hyphegesis berdasarkan informasi dari seorang pedagang
    Tirus yang bernama Marinus. Dan banyak petualang Eropa pada abad ke-
    15 dan ke-16 mencari emas ke Sumatera dengan anggapan bahwa di
    sanalah letak negeri Ophir-nya Nabi Sulaiman a.s.

    Secara “teologis” bisa dikatakan bahwa ugamo malim juga menganut
    paham monoteistik, kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa karena
    tujuan akhir semua doa mereka tetap diarahkan kepada debata Mulajadi
    Nabolon (Tuhan Pencipta langit dan bumi). Ini hal yang luar biasa
    uniknya. Tidak ada analisis yang dapat menerangkan itu jika tidak
    menghubungkannya dengan faham monoteisme Yudaisme bangsa Israel kuno
    yang terbawa melekat hingga sekarang, tidak lekang oleh kikisan
    kurun waktu ribuan tahun.

    16). Ibadah Parmalim

    Dalam melaksanakan ibadah, Parmalim melaksanakan upacara (ritual)
    Patik Ni Ugamo Malim untuk mengetahui kesalahan dan dosa, serta
    memohon ampun dari Tuhan Yang Maha Esa yang diikuti dengan bergiat
    melaksanakan kebaikan dan penghayatan semua aturan Ugamo Malim.

    Sejak lahir hingga ajal tiba, seorang “Parmalim” wajib mengikuti 7
    aturan Ugamo Malim dengan melakukan ritual (doa). Ke-7 aturan
    tersebut adalah :

    1. Martutuaek (kelahiran)
    2. Pasahat Tondi (kematian)
    3. Mararisantu (peribadatan setiap hari sabtu)
    4. Mardebata (peribadatan atas niat seseorang)
    5. Mangan Mapaet (peribadatan memohon penghapusan dosa)
    6. Sipaha Sade (peribadatan hari memperingati kelahiran Tuhan
    Simarimbulubosi)
    7. Sipaha Lima (peribadatan hari persembahan / kurban)

    Selain ke-7 aturan wajib di atas, seorang “Parmalim” harus
    menjunjung tinggi nilai – nilai kemanusiaan seperti menghormati dan
    mencintai sesama manusia, menyantuni fakir miskin, tidak boleh
    berbohong, memfitnah, berzinah, mencuri, dan lain sebagainya. Diluar
    hal tersebut, seorang “Parmalim” juga diharamkan memakan daging
    babi, daging anjing dan binatang liar lainnya, serta darah.

    Manusia yang mematuhi dan mengikuti ajaran Tuhan dan melakukannya
    dalam kehidupannya, memiliki pengharapan kelak ia akan mendapat
    kehidupan roh suci nan kekal.-Kata bijak Ugamo Malim

    Secara implisit, inilah yang menjadi ajaran suci keyakinan Ugamo
    Malim atau lebih dikenal dengan Parmalim di Tanah Batak sejak turun
    temurun, seperti yang dikatakan Raja Marnakkok Naipospos selaku Ulu
    Punguan (pemimpin spiritual) Parmalim terbesar di Desa Hutatinggi
    Kecamatan Laguboti, Kabupaten Toba Samosir.

    Menurut beberapa pandangan ilmuwan sosial, sebenarnya Ugamo Malim
    layak menjadi sebuah agama resmi. Alasannya ialah dalam ajaran
    aliran ini juga terdapat nilai-nilai religius yang bertujuan menata
    pola kehidupan manusia menuju keharmonisan, baik sesama maupun
    kepada Pencipta.

    Dan secara ilmu sosial tujuan ini mengandung nilai luhur. Bahkan,
    ajaran Parmalim menuntut manusia agar hidup dalam kesucian,”
    jelasnya kemudian menerangkan secara detail asal-muasal kata
    Parmalim yang berasal dari kata “malim”.

    Malim berarti suci dan hidup untuk mengayomi sesama dan meluhurkan
    Oppu Mulajadi Nabolon atau Debata (Tuhan pencipta langit dan
    bumi). “Maka, Parmalim dengan demikian merupakan orang-orang
    mengutamakan kesucian dalam hidupnya,” jelas Marnangkok. Yang kami
    puja tak lain adalah Oppu Mula Jadi Na Bolon bukan”begu” (roh
    jahat),” katanya.

    “Dan inilah yang menjadi bias negatif dari masyarakat terhadap
    Parmalim.” Marnangkok kemudian menjelaskan, Oppu Mula Jadi Nabolon
    adalah Tuhan pencipta alam semesta yang tak berwujud, sehingga Ia
    mengutus sewujud manusia sebagai perantaraannya (parhiteon), yakni
    Raja Sisingamangaraja yang juga dikenal dengan Raja Nasiak Bagi.
    Raja Nasiak Bagi merupakan julukan terhadap kesucian (hamalimon)
    serta jasa-jasanya yang hingga akhir hidupnya tetap setia mengayomi
    Bangsa Batak. Nasiak Bagi sendiri berarti ditakdirkan untuk hidup
    menderita. Ia bukan raja yang kaya raya tetapi hidup sama miskin
    seperti rakyatnya.

    Dengan demikian, Parmalim meyakini bahwa Raja Sisingamangaraja dan
    utusan-utusannya mampu mengantarkan mereka (Bangsa Batak) kepada
    Debata. Ugamo Malim diyakini sebagian orang sudah ada sebelum ajaran
    Kristen dan Islam masuk ke daerah itu. Hidup dalam kepasrahan.
    Barangkali itu jugalah intisari dari pernyataan kata bijak Parmalim
    yang mengatakan: “Baen aha diakkui sude bangso on hita, ia anggo so
    diakkui Debata pangalahon ta.” (Tidakklah begitu berarti pengakuan
    semua bangsa terhadap kita, dibandingkan pengakuan Tuhan terhadap
    perilaku kita).

    Catatan: Sisingamangaraja, adalah Singa yang merajai. Para Datu atau
    Tua-Tua Batak Toba, menjuluki Singa bagi Hukum dan Singa bagi para
    raja. Padahal Singa tidak ada di Tapanuli, yang ada hanyalah
    Harimau. Kalau dilihat dari makna simbolis alkitab, hanya Suku
    Yehuda yang dijuluki Singa.

    Seperti apa yang kemudian dijelaskan Marnangkok, Pemimpin
    Parmalim, ” Untuk apa pengakuan dari setiap bangsa jika Tuhan
    sendiri tidak mengakui perbuatan kita di dunia ini?” Nampaknya,
    perjuangan Ugamo Parmalim sudah berujung pada kepasrahan. Dalam
    kepasrahan ini tentu saja masih ada harapan. Tapi, harapan itu
    bukanlah berasal dari dunia, melainkan dari Oppu Mula Jadi Nabolon.
    Dalam harapan itu, ada pula ketaatan untuk selalu mempertahankan
    hidup suci.

    Selanjutnya ia mengucapkan kalimat dalam bahasa Batak, “Berilah
    kepada kami
    penghiburan yang menangis ini, bawalah kami dari kegelapan dunia ini
    dan berilah kejernihan dalam pikiran kami.” Mereka yakin Debata
    hanya akan memberkati orang yang menangis. Nah, dalam kepasrahan
    yang berpengharapan inilah mereka hidup. Dalam keterasingan itu juga
    mereka menyerahkan hidupnya pada “kemaliman” (kesucian). “Parmalim
    adalah mereka yang menangis dan meratap,” katanya.

    17). Ibadah setiap Hari Sabtu – Samisara -Marari Sabtu

    Dalam ritual Ugamo Parmalim sendiri, terdapat beberapa aturan dan
    larangan. Selain mengikuti 5 butir Patik ni Ugamo Malim (5 Titah
    Ugamo Malim), juga terdapat berbagai kewajiban lainnya seperti
    Marari Sabtu atau ibadah rutin yang diadakan setiap Sabtu. Dalam
    menjelang hari Sabtu, pengikut Parmalim dilarang bekerja atau
    melakukan kegiatan apapun. Penganut Parmalim melakukan ucapan syukur
    pada setiap hari Sabtu.

    Marnakkok Naipospos, pemimpin Parmalim mengatakan: “Samisara itu
    hari ketujuh bagi orang Batak. Diidentikkan dengan hari Sabtu,
    supaya berlaku untuk selamanya.

    Karena kalau kita bertahan pada kalender Batak, yang muda ini bisa
    bingung. Makanya kakek kita menentukan samisara ini hari Sabtu.”

    Kewajiban lain di antaranya adalah Martutu Aek, yakni pemandian bayi
    yang diadakan sebulan setelah kelahiran, Pasahat Tondi yaitu ritual
    sebulan setelah kematian, Pardebataan, Mangan na Paet dan Pangkaroan
    Hatutubu ni Tuhan.

    18). Larangan makan Babi, Anjing, Binatang liar, dan Darah

    Ada pun larangan yang hingga kini masih tetap dipertahankan di
    antaranya adalah larangan untuk memakan daging babi dan darah hewan
    seperti yang lazim bagi umat Kristen. Memakan daging babi atau darah
    dianggap tidak malim (suci) di hadapan Debata. Padahal dalam ajaran
    Parmalim sendiri dikatakan, jika ingin menghaturkan pujian kepada
    Debata, manusia terlebih dahulu harus suci. Ketika menghaturkan
    pelean (persembahan) kesucian juga dituntut agar Debata dan manusia
    dapat bersatu. Selanjutnya, Raja Sisingamangaraja memiliki keturunan
    hingga 12 keturunan. Itu pun secara roh.

    19). Ritual

    Inilah yang kemudian menjadi acuan pada acara atau ritual-ritual
    besar Ugamo Parmalim yang diadakan rutin setiap Sabtu dan setiap
    tahunnya. Ritual-ritual besar Parmalim itu seperti Parningotan
    Hatutubu ni Tuhan (Sipaha Sada) dan Pameleon Bolon (Sipaha Lima),
    yang diadakan pertama pada bulan Maret dan yang kedua bulan Juli.
    Yang kedua diadakan secara besar-besaran pada acara ini para
    Parmalim menyembelih kurban kerbau atau lembu. “Ini merupakan tanda
    syukur kami kepada Debata yang telah memberikan kehidupan,” kata
    Marnangkok.

    20.) Kisah – Mitos

    Dalam Kitab Parmalim, yakni Tumbaga Holing, terdapat kisah
    manusia pertama, Adam dan Hawa termasuk taman eden dimana hawa
    digoda si ular. Hal itu dalam istilah bahasa Batak Toba. Parmalim
    itu bisa jadi merupakan ajaran usianya sudah ribuan tahun, jauh
    sebelum Islam dan Kristen masuk dan mempengaruhi keyakinan etnis
    Batak. Demikian pula dengan simbol dan pakaian kebesaran kerajaan
    Batak Toba dan Parmalim, agama leluhur Bangso Batak Toba, cenderung
    mendekati simbol-simbol agama Samawi, misalnya, tongkat, pedang,
    sorban berwarna putih serta stempel kerajaan. Jika dihubungkan
    cerita tentang penemuan mummy Mesir yang dibalsem dengan rempah-
    rempah pengawet di antaranya kanfer (kapur barus) serta kisah
    tentang Raja (Nabi) Sulaiman/ Salomo membutuhkan rempah-rempah dari
    Ophir (Barus) di Tapanuli, diperkirakan jejak agama monotheisme
    Israel terserap dan kemudian mengakar dalam keyakinan Parmalim –
    Hamlimon – Ugamo Malim, agama Bangso Batak Toba.

    dan masih banyak lainnya lagi….

    Saya cukupkan saja dulu hingga disitu, karena terlalu letih untuk
    membeberkan semua, termasuk indikasi-indikasi lemah yang banyak
    jumlahnya. Jika data yang diatas itu saja dibawa kepada ahli
    statistik, yang tentu akan mempertimbangkan semua aspek-aspek lain
    yang terkait kedalamnya, simililaritasnya dengan tradisi bangsa
    Israel kuno dengan bukti autentik tertulis dalam Alkitab, informasi
    sejarah sekuler, tradisi Semitik yang ada hingga sekarang, serta
    kesamaan tradisi itu pada suku Batak setelah kurun waktu kurang
    lebih 3000 tahun, angka perbandingan untuk mengatakan bahwa suku
    Batak Toba bukan keturunan Israel mungkin 1 : 1,000,000 bahkan bisa
    jadi lebih.

    Tulisan ini tidak bermaksud menampilkan superioritas ras, suku atau
    bangsa atau budaya tertentu. Jika tulisan ini menimbulkan kesan
    seolah-olah menonjolkan superioritas suatu budaya tertentu, hal itu
    semata-mata terjadi karena topik yang berfokus pada peran suatu
    etnis atau Bangso Batak Toba. Keberadaan unsur asing dalam
    kebudayaan suatu bangsa adalah sebuah kewajaran. Penyerapan unsur
    asing ke dalam suatu budaya lokal tidak berarti menunjukkan
    inferioritas kebudayaan yang menyerapnya.

    Sejarah justru mencatat, kebesaran suatu kebudayaan berkorelasi
    positif dengan banyaknya unsur asing yang diserap dan dikembangkan
    oleh komunitas budaya bersangkutan. Sejarah juga mencatat interaksi
    suatu komunitas budaya dengan komunitas budaya lain, berjalan timbal
    balik, tidak pernah searah saja. Tulisan ini mestilah dipahami
    sebagai upaya menampilkan kemungkinan terjadinya pertukaran nilai
    budaya dalam rentang waktu beberapa abad antara Timur dengan Barat.

    Pada jaman Raja-raja Israel dan Yehudah, telah dilakukan kontak
    dengan Barus, Tapanuli dengan Israel, Mesir, Persia, Cina, India,
    Arab, Yunani dan Pakistan yang terjadi satu milenium sebelumnya,
    hubungan dagang tersebut sudah berlangsung beberapa abad sebelum
    masehi).

  21. jhon
    Oktober 9, 2008 pukul 10:49 am | #25

    y benar , aq jg pernah dengar klo ratu nyi roro kidul masih sodara dengan duo ratu maya dan mulan kwok, malah sering konser bareng di tv,
    haha…………ha……….ha……..
    g percaya?????
    tanya aj ama roro kidul ato maya, ato bsa jg ama mulan kwok,
    key….
    horas bah……..

  22. topan gt loh…….
    Oktober 9, 2008 pukul 10:55 am | #26

    ah toho hamu…………
    ai handia do diboto hamu roro kidul halak batak??????
    molo nahuboto nyi roro kidul i, namboru ni si maruli do i…. makan mirip halaki…..
    selera sama2 dangdut….

    (0_0)V peace, canda bos……

  23. Oktober 28, 2008 pukul 5:43 pm | #28

    Salam sejahtera untuk para sahabat dimana saja..

    Perkenankan saya menjelaskan tentang keberadaan Kanjeng Ratu Kidul sesungguhnya, dan ini sudah mendapatkan ijin dari beliau, agar tidak menjadi polemik di kemudian hari. Jika ada rekan/sahabat yang ingin mengetahui lebih lanjut tentang eksistensi Kanjeng Ratu Kidul, silahkan mengunjungi blog saya di http://wirasaba.multiply.com/ dan berikut ini sedikiti penjelasan dari saya.:

    Memang seperti yang dilontarkan oleh beberapa teman2, bahwa Kanjeng Ratu Segara (Samudra) Kidul (Selatan) adalah identik dengan Nyi Roro Kidul (Ratu Pantai Selatan), tetapi oleh Ki Wiku Wirasakti (guru kami, yang sering mendapatkan dawuh dari Kanjeng Ratu Segara Kidul), telah dijelaskan kepada kami bahwa sesungguhnya adalah BERBEDA, Kanjeng Ratu Segara Kidul adalah mahluk Allah SWT yang ditugaskan langsung untuk menjaga keseimbangan alam semesta dimuka bumi khususnya wilayah Nusantara.

    Beliau (sejak puluhan ribu tahun lalu) kebetulan bermukim di Istana/Keraton Samudra Selatan (40 km ke arah selatan dari pantai Parangkusumo, Bantul-DIY), bentuk bangunan istananya cukup sederhana, terbentuk dari batu karang yang kokoh, dengan diterangi cahaya hijau pupus yang berasal dari pancaran sinar abadi batu giok dihiasi ornamen relief ukiran pada tembok serta singgasana yang indah didalam keraton namun terkesan sangat berwibawa, di sekitar bangunan terdapat kolam dengan air muncar yang bening dan tidak pernah surut airnya, serta dikellilingi oleh taman yang asri, disamping bangunan keraton,terdapat sebuah mesjid namanya Mesjid Soko Tunggal (seperti mesjid yang mirip ada didalam di Keraton Yogya-mengikuti bentuk aslinya) , tempat Beliau melakukan sholat dan tirakat secara teratur.
    Kemudian, di sekitar keraton terdapat bangunan perpustakaan yang cukup luas, untuk menyimpan benda2 yang sangat tak ternilai harganya, seperti Keris, Tombak, Pedang, Kitab Lontar, Batu Permata, Mustika dan lain2.

    Istana/Keraton tersebut tertutup dengan ghaib (seperti hijab) atas ijin Allah SWT sehingga tidak dapat dipandang oleh mata manusia, namun hanya kepada segelintir orang tertentu yang mempunyai jiwa dan pikiran yang bersih (bukan untuk diperagakan atau dipertunjukkan kepada orang lain), serta kekuatan hati yang tulus damai, insha Allah atas ijin Nya juga, tentu diperkenankan untuk melihatnya.

    Perlu dijelaskan lagi, bahwa Kanjeng Ratu Segara Kidul, sejak keberadaannya, tidak akan pernah memiliki suami atau pasangan apalagi keturunan seperti mahluk ciptaan Allah lainnya, Beliau adalah tunggal dan selalu tidak pernah putus dari air wudhunya (selalu suci). Jadi cerita atau legenda yang mengabarkan bahwa beliau pernah menikah dengan raja2 di jawa (seperti Panembahan Senopati, Sri Sultan HB IX, Bung Karno, dll) adalah tidak benar adanya, yang benar adalah bahwa raja2 di jawa sejak jaman dahulu selalu berkunjung dan berupaya bertemu dengan Beliau untuk mendapatkan dawuh/pesan atau bimbingan dalam menjalankan tugasnya sebagai kepala pemerintahan disamping pesan agar selalu menyembah serta berkomunikasi, memohon doa kepada Tuhan Yang Maha Kuasa dan Maha Pencipta untuk diberikan keselamatan dan kesehatan. Jadi tujuan kunjungan para raja tersbut adalah bukan untuk memperoleh kekayaan atau materi di dunia.

    Kemudian, setelah pertemuan tersebut, untuk menghormati keberadaan serta kebajikan Kanjeng Ratu Segara Kidul, biasanya para raja tersebut memperoleh pesan untuk mempermudah komunikasi dengan Kanjeng Ratu agar selalu menuliskan nama seperti Putri Kencana Wungu dan lain lain (akan dijelaskan pada kesempatan lain).

    Sementara, Nyi Roro Kidul adalah mahluk jin ciptaan Allah SWT juga yang bermukim di pantai (daratan) selatan Pulau Jawa, beliau mendapatkan amanah kekuasaan dan segala aturan serta tanggung jawabnya dari Kanjeng Ratu Segara Kidul untuk menjaga keseimbangan wilayah sekitar daratan pantai selatan, kemudian aturan2 tersebut disampaikan selanjutnya melalui pesan kepada seorang juru kunci atau sesepuh dan keturunannya (yang dapat berkomunikasi langsung) agar selalu menjaga nilai2 luhur budaya yang telah disepakati, termasuk tata cara berpakaian, sopan santun dan tutur kata yang baik. Sehingga bila ada manusia yang konon kebetulan menjadi korban kecelakaan terseret arus kemudian tenggelam di laut adalah akibat dari tindakan kecerobohan manusia itu sendiri, yang mungkin saat sebelumnya terjadi kecelakaan sudah melakukan hal-hal yang kurang baik sehingga secara takdir memang harus demikian jalan ceritanya.

    Perlu dijelaskan lagi (pesan dari guru saya), bahwa sesungguhnya mahluk jin diciptakan oleh Allah SWT untuk selalu menyembah kepada Nya, semakin tunduk dan menjalankan kewajiban (ibadah sholat dan dzikir) hanya semata mata karena Allah, maka akan sempurnalah hidupnya (termasuk wujud badannya, semakin tawaqal, maka semakin berkilau wajahnya menyerupai manusia).

    Demikianlah sekedar penjelasan dari saya, dan kepada yang terhormat Mas Bathara Semar sebagai pengasuh/moderator forum ini, saya sangat mengharapkan sekali adanya gagasan pertemuan (sesama peminat forum supranatural, khususnya kepada teman2 yang paham tentang Kanjeng Ratu Kidul) untuk bediskusi secara langsung, menambah pengetahuan / wawasan tentang hal2 sejarah nusantara, agar dapat menyamakan persepsi, namun bukan untuk mendoktrin apalagi merubah terhadap keyakinan agama kita masing-masing, saya serta teman2 saya siap untuk menyediakan tempat dan hidangan ala kadarnya, sekaligus bertemu dengan Ki Wiku Wirasakti (mungkin bulan depan ya, di daerah Tarogong, Cilandak, Jakarta Selatan, akan kami infokan waktunya)

    Sekali lagi saya mohon maaf lahir dan bathin yang sangat tulus kepada seluruh rekan/para kadhang peminat forum supranatural kaskus apabila ada kalimat atau perkataan yang tidak sesuai didalam penjelasan saya. Terima kasih.

    Salam hormat untuk rekan-rekan semuanya,
    Rangga (YM; rrangga@yahoo.com)
    Tumenggung Wirasabha (nama gelar yang diperoleh dari Kanjeng Ratu Segara Kidul)

  24. aaa
    Oktober 30, 2008 pukul 8:04 pm | #29

    olo do tahe toho i

  25. November 14, 2008 pukul 1:24 am | #30

    Maaf, waktu itu link-nya lagi mati ya..
    Sekarang sudah dibenerin.
    Bisa dilihat lagi attachmentnya di blog saya.

  26. lv
    Desember 4, 2008 pukul 11:46 pm | #31

    mau ikutan dunk kalau mau kumpul bahas Ratu Selatan- email aku yah, tq

  27. mas rok rok kadul
    Januari 4, 2009 pukul 6:18 am | #32

    selamat pagi siang sore dan malam,pusing juga kalau kita bahas masalah diatas,gue no komen aja deh kalau masalah cerita yang mana yang benar.
    tapi boleh usul gak?
    kalau boleh gue mau kasih usul aja buat mas wirasaba, kan yang mau menyamakan pendapat dan presepsi kan mas wirasaba dan kawan 2, mas aja yang datang ketempat nya si
    Bathara Semar atau siapa kek yang merasa buat cerita di atas,kan ada no hp nya tuh di atas kalau gak salah liat gue nya.nah kalau udah ketemuan dan ngobrol, tolong dunk di ceritain di sini hasil nya gimana? jadi kan kita 2 bisa tau juga mana cerita yang benar nya ? soal nya eike tertarik juga ama cerita 2 kayak gitu,heehheheeh ….. maaf ya kan cuma usul kalau boleh ya makasih kalau gak jangan marah ya,namanya juga usul.thanks ya. eh kelupaan satu lagi kayak nya di blok nya mas gak ada sesuatu yang mendukung cerita mas diatas,jangan jangan hanya promosi eh maaf keceplosan dah dulu ya met pagi siang sore dan malam GBU,MBU

  28. parToba
    Februari 2, 2009 pukul 12:31 am | #33

    horas…

    dunia ini terdiri dari tiga dunia
    1. banua toru (dunia bawah)
    2. banua tonga (dunia tengah)
    3. banua ginjang (dunia atas)

    manusia berada di dunia tengah…dimana manusia berada dalam sisi hendak kemana akan melangkah..saya sebagai pengikit jesus kristus yang lahir dari keturunan batak…meyakini bahwa manusia hendaknya mulai melangkah ke dunia atas (banua ginjang) dimana para malaikat dan orang2 saleh (tondi nabadia) bermukim…sedangkan penghuni dunia bawah (banua toru) selalu menghalangi jalan manusia agar terjerumus ke dunia bawah (banua toru)..

    Tuhan sudah menunjukkan bahwa penguasa ketiga dunia tersebut adalah Tuhan yang maha kuasa (debata mulajadi nabolon) dimana Tuhan sebagai penjelmaan roh allah (tondi nabadia na agong) mengalahkan segala pencobaan dari semuanya agar manusia meyakini semuanya adalah dari TUHAN YANG MAHA KUASA (debata mulajadi nabolon).

    apapun agamanya apapun sukunya apapun itu fisik nya manusia adalah sama di hadapan TUHAN.marilah mulai mendekatkan diri kepada sang PENCIPTA.

    sebelumnya saya lahir dari tepi danau toba…banyak filosofi hidup yang saya dapat dari orang2 tua dahulu (ompung2,pandita2 dohot dongan2 naburju)…bukan ilmu pengetahuan maupun ilmu kebijaksanaan yang kita permasalahkan namun lebih kepada hal2 rohani dalam diri manusia itu sendiri yang mesti kita kontrol agar jangan sampai menyalahgunakan pengetahuan dan kebijaksanaan tersebut.

    filosofis orang batak yaitu:
    - marsianju-anjuan (saling tolong menolong)
    - marsahala na uli (rendah hati)
    - bona haboran (meyakini firman tuhan)
    - benget marroha (lembut hati)
    - pattun maradopon natua-tua (menghormati orang tua)
    - bisuk di dalihan natolu (bijaksana dalam kehidupan pribadi dan sosial)
    - ingot tu debata mulajadi nabolon (ingat dan takut kepada tuhan yang maha kuasa)

    butima
    horas…
    partopi tao toba na uli

    holong do na ummarga di portibion (kasih adalah dasar kehidupan)

  29. nur
    Maret 13, 2009 pukul 10:47 pm | #34

    sayang ceritanya sepotong-sepotong, itu lho itu lho proses ritualnya ga ada realisasnya, hanya di sebutkan cuma kemasukan ratu laut selatan saja ….ga lengkap gitu lho, cuma bikin bingung aku. namun ga apa-apa namanya pendapat ya?.

  30. cantika
    Maret 20, 2009 pukul 11:28 am | #35

    Aq denger2 jg ky gitu sih nah tp itukan legenda justru qt harus bangga dong di tanah air qt ini indonesia byk cerita rakyat (legenda) dr setiap pulau apalagi aq suku batak

  31. Juni 20, 2009 pukul 8:10 pm | #36

    Maaf neh buat yang komen, saya juga bingung dengan kenyataan dan keberadaan Ratu Pantai Selatan. Tapi menurut saya ada baiknya di cari kebenaran sehingga tidak menjadi polemik di masyarakat, sebab Kharisma Ratu Pantai Selatan sudah seperti selebriti yang telah dikenal oleh seluruh lapisan sosial masyarakat di Indonesia maupun manca negara. Untuk itu perlu dilakukan pertemuan antar relegian yang memiliki kemampuan untuk masuk dalam alam Ratu Pantai Selatan dan mengadakan ritual di Pantai Selatan untuk mengetahui kebenaran nya . Wasalam………

  32. jurex_katro
    Juni 25, 2009 pukul 11:49 am | #37

    Hati2 dengan tipu daya iblis,si ular tua…..

  33. jurex_katro
    Juni 25, 2009 pukul 12:03 pm | #38

    @Wirasaba(komentar no.23)
    Terdapat bangunan mesjid SOKO TUNGGAl (Mirip di keraton Yogya) tempat loro kidul melakukan sholat dan tirakat secara teratur ?
    DAPATKAH GELAP BERSATU DENGAN TERANG….?
    TANYAKAN PADANYA APA DIA MENGENAL YESUS KRISTUS..!

    Hati2 dengan tipu daya iblis , si ular tua …

    • morang
      September 14, 2012 pukul 9:16 pm | #39

      situ goblok apa sok tau….
      jaman dulu mana ada orang mengenal MUhammad atau Yesus…
      mereka masih percaya animisme dan dinamisme…

      jadi manusia gag usah sok pintar… plajari dulu sejarahnya… baru koment…

      punya otak tapi gag dibuat berfikir…

  34. John
    September 5, 2009 pukul 11:27 am | #40

    horas, semakin menarik nih ceritanya, bagi teman2 yang punya info boleh dong dibagi2 buat kita2.From Sigullobbu Nauli

  35. Sigullobbu Nauli
    September 5, 2009 pukul 11:35 am | #41

    seru nih……….

  36. tiar
    September 22, 2009 pukul 6:40 pm | #42

    apa benar kanjeng ratu kidul dari batak?.ada yang pernah baca buku babad tanah jawi engak?.disitu semua jawabanya

  37. tuing
    Oktober 9, 2009 pukul 11:29 pm | #43

    gw seh percaya aja kalo nyi roro kidul ntu batak
    soalnya pernah ngadain pesta gitu di TMII
    undangannya jg ada ko bwt gw & keluarga
    tp kita ga hadir waktu itu.
    ga mungkin org batak bikin statement kaya gitu kalo ga da basicnya ya kan???!!!!
    emang boleh bikin acara sembarangan di TMII
    pleasee deh……..!!!!!!!
    ada beberapa org yg takut kehilangan nyi roro kidul….
    tenang kawan2 ga akan dilupakannya kalian
    secara kalian kan hambanya yg memuja2 sekali
    hahahahaaaa………………………………

  38. tuing
    Oktober 9, 2009 pukul 11:48 pm | #44

    btw ada tambahan ne…..
    kisah diatas bertolak belakang bgt sama kisah kebanyakan
    sebenernya biding laut itu lg nyari adenya si saribu raja
    bukan karena dibuang…..
    kaya Yusuf aja
    dr situlah kisahnya
    kenapa dy nyari adenya karena adenya lari akibat tersandung skandal cinta
    dengan ade perempuannya sendiri yaitu boru pareme…
    saribu raja mau dibunuh sama ade2nya karena udah bikin malu keluarga
    jd saribu raja lariiii……ngaciiirrrr……………gitu
    biding laut coba nyari tp malah nasibnya yg sial
    diperkosa dan dibunuh
    dan satu lagi
    ko dy hinggap(cicak kale)di tubuh boru situmorang??????????
    kenapa ga boru malau,pasaribu,sagala,sipahutar,gurning,harahap,tanjung
    dll boru ibotonya….
    kenapa boru situmorang?????
    aneh……..
    big question bgt ne…????

    • STEFAN PASARIBU
      April 2, 2010 pukul 12:05 pm | #45

      Saya setuju dgn anda, tidak ada jalannya namboru NYI RORO KIDUL datang ke boru tumorang. karna saya pribadi da langsung ngmg ama namboru. jadi tolong di ralat kalimatnya yg mengatakan namboru datang ke boru tumorang. Klo anda mau tau tentang lbh jauh mengetahui kisah namboru BIDING LAUT hubungi saya di nomor 081385581291 atau langsung ke titisannya nomor hp 081376300285. D

  39. esrawary situmorang
    Oktober 10, 2009 pukul 7:34 pm | #46

    horas……………..!menurut saya ini hanyalah mitos belaka

  40. chiara
    Oktober 16, 2009 pukul 9:48 am | #47

    tragis banget nasib biding laut,punya saudara2 yang jahat,gliran bahagia ehhh malah di tuduh selingkuh,kejam banget ,tp ya sudahlah smua memang udah gariskan sperti itu,aku berharap biding laut bahagia di alam sana dan bisa memaafkan orang2 yang sudah menjahatinya

  41. sugeng situmeang
    Oktober 31, 2009 pukul 4:02 am | #48

    Saya mau bertanya apkah boru tumorang tersebut apabila kanjeng ratu datang sama dia pake bahasa jawa?
    tolong di jawab lewat email saya: rajajosua@ymail.com

  42. Raja Josua Sianturi
    Oktober 31, 2009 pukul 4:06 am | #49

    Saya mau bertanya apkah boru tumorang tersebut apabila kanjeng ratu datang sama dia pake bahasa jawa?
    tolong di jawab lewat email saya: rajajosua@ymail.com
    @
    dia berbicara dalam bahasa Batak.
    ok.trims

  43. hendri
    Maret 10, 2010 pukul 10:27 pm | #51

    Dear all,

    Cerita Nyi Roro Kidul diatas pernah saya posting tahun 2005, itu suatu dokumenter perjalanan mencari seorang kerabat yang hilang, maka muncul kisah tersebut, tetapi dia tidak menikah..jadi banyak cerita diatas keliru.
    Postingan saya kemudian di koreksi sdr Avatar, cerita tersebut dia terima bahwa Bidding Laut adalah Nyi Roro Kidul putri Tetea Bulan.
    Tulisan hampir senada dari bapak Rangga, mirip dengan tulisan Sdr Avatar beberapa kali pernah bertemu beliau, wajahnya bulat oval, cantik katanya mirip Bella Saphira, jadi tidak persis dengan lukisan Basuki Abdullah.
    Beliau menjaga pusaka didalam Laut agar tidak diambil, sebenarnya Nyi Roro Kidul penjaga mahluk naga “Roh Jahat “yang dikuburkan di Laut Selatan. Cerita ini ada terselip di PB – Bible …kira-kira ” seorang putri dari ujung selatan..akan muncul ..anda coba cari.

    hens

  44. dfg
    April 28, 2010 pukul 4:56 am | #52

    saya cuman tau satu aja…
    knapa ko hampir org batak yg dibilang slalu dekat sama Nyi Roro Kidul
    Ex: Olo Panggabean.
    itu salah satu org yg saya tau… dan hampir banyak juga org yg saya dengar2 dekat dengan Nyi Roro Kidul hampir smua org batak….
    Kl yg ini gimana nih..
    kasih komen dikit aja.. biar yg disini ngerti…
    Horas Batak Nauli

  45. erik
    Mei 22, 2010 pukul 12:12 pm | #53

    ini benerrr? ratu kidul dari tanah batakk????

  46. hetty rosari pasaribu
    Agustus 18, 2010 pukul 2:18 pm | #54

    antara percaya dan tidak …. tp bnyak benernya jg yahhhhhhh

  47. September 3, 2010 pukul 10:08 am | #55

    kalau kita gak percaya sama begituan sah saja kan pak ya? jin dan manusia…sesuatu yang ghoib kita percayai…tapi itu berwujud ratu kidul seperti yang film2 gak percaya.

  48. Oktober 4, 2010 pukul 1:35 pm | #56

    hua

  49. Oktober 18, 2010 pukul 12:04 am | #57

    banyak versi yang berkembang di masyarakat tentang asal usul kanjeng ratu kidul.setahu saya ada 2 versi (kalau yang ini baru saya tahu dari blog ini) yaitu berasal dari jawa dan juga versi yang berasala dari tataran sunda

  50. November 17, 2010 pukul 4:56 pm | #58

    menarik sob… Legenda tanah air memang bisa memperkaya budaya bangsa

  51. November 30, 2010 pukul 9:14 pm | #59

    saudara-saudaraku sebangsa dan setanah air khususnya orang batak yang ada di seluruh pelosok nusantara maupun yg ada di luar nusantara kalau menurut saya kita jangan terlalu pusing memikirkan dari mana asal-usul orang batak.Batak adalah batak,Nyi Roro Kidul adalah nyi roro kidul jangan mau kita terkacau oleh isu-isu yang belum jelas,dan belum bisa di pertanggung jawabkan.

  52. dukun
    Januari 3, 2011 pukul 9:57 am | #60

    Hmmm… kalo versi yang ini saya baru tahu bang. Selama ini versi yang paling sering beredar adalah bahwa nyi roro kidul adalah keturunan prabu siliwangi, namun ada juga yang bilang bahwa nyi roro kidul adalah keturunan raja Galuh (ciamis) yang memang diberi kekuasaan di daerah pantai selatan.

    Yang mana yang benar saya juga tidak tahu…..

  53. siregar jiono
    Januari 6, 2011 pukul 12:29 pm | #61

    hoaln hata do sudei
    napetting,,,,,,,,
    dalihan natolui unang lupa,,,,,,,,,,,,,,
    botima

  54. Putri
    Januari 15, 2011 pukul 6:10 pm | #62

    No Comment… May God Bless Us All….Amen

  55. April 5, 2011 pukul 11:19 am | #63

    boleh juga kalo ada beragam cerita yang lantas muncul, toh keberagaman itu memperkaya budaya nasional kita. Apalagi kita jarang membaca atau mendengar cerita-cerita rakyat Batak.
    di sisi lain saya kira kita semua bisa memahami dengan bijak tanpa harus terhasut atau semacamnya, ya, untuk memperluas wawasan saja lah, seperti teori konspirasi yang banyak beredar, dan sebaiknya tidak kita percaya benar-benar.

  56. akhmad
    April 20, 2011 pukul 11:59 am | #64

    Berpedapat ..baik itu menandakan manusia punya pengetahuan,jangan lah dijadikan unsur kebenaran menurut kita mutlak… karena hakekatnya kebaikan/kebenaran hanya dari Allah SWT. Pelajari diri/ngaji diri di bantu ahlinya menurut Islam ( Al qur’an dan Hadis/sunah Nabi Muhammad SAW ) anda akan mengetahui jawabannya. Alif Lam Min ketiganya mempunyai arti makna yang Akbar. Subhanallah….jadikanlah hamba sebagai manusia utuh dan bukan mahluk yang berujud manusia berkepala hewan karena hati yang selalu di sifati perangai hewan.Ya Allah….bantu doa Ibu,bapak abdi,Kanjeng Nabi Muhammad SAW serta keluarganya,sahabat Nabi ,para Syeh,para wali,ka opat dulur lima pancer geuneup abdi tujuh nu ngarawat abdi ….jadikanlah ilmu yang hamba punya bermanfaat seperti perintah Allah,jadikanlah anak2 hamba menjadi manusia soleh seperti harapan Allah, jadikanlah sodakoh dan amal yang saya keluarkan benar-benar ikhlas karena Allah, Jadikanlah kedudukan,harta dan wanita(istri) yang hamba punya di ridhoi Allah..di berkahi Allah…diselamatkan Allah dari api neraka. Astaghfirullahal Azhiim Alladzii Laa Ilaaha Illa Huwal Hayyul Qoyyuumu Wa Atuubu Ilaih ……ya Allah hindarkan dan jauhkan hamda dari bisikan syetan/jin yang ada di darah hamba. LAA HAWLA WALAA QUWATA ILAA BILLA HIL ALIYYIL ADZIIM…hamba perpasrah diri karena hamba dari Engkau dan kembali lagi pada Engkau.

  57. klowor
    April 25, 2011 pukul 11:51 pm | #65

    kalau dari tanah batak kira-kira marganya apa ya????????????? wah bisa nari tor-tor juga dong,,,,

  58. UCOK
    April 27, 2011 pukul 9:55 am | #66

    apa yg diceritakan di dalam cerita ini benar sekali karna kanjeng nyai roro kidul berasal dari tanah batak asli

  59. marsatumahitasudena
    Mei 30, 2011 pukul 3:54 am | #67

    BIARLAH LEGENDA MENJADI LEGENDA (SOMBA DEBATA / GUSTI) *maturnuwun

  60. nita malau
    Juni 7, 2011 pukul 5:23 pm | #68

    Koq beda ya crta ny sm yg dblang oppung Qu..
    mana yg bner.

  61. Juli 15, 2011 pukul 10:51 am | #69

    bguz crtita nya…tp ada beda nya sma yg d ajar kn guru sejarah kami

  62. Heinz Mhanroe
    Juli 22, 2011 pukul 12:52 pm | #70

    kanjeng ratu kidul dan nyi roro kidul adalah 2 pribadi yg berbeda. jgn disamakan. soal nyi roro kidul berasal dari mana itu tergantung sudt pandang masing2 sesuai dgn pengalaman supranatural masing2. masalah biding laut yg merasuk ke br situmorang itu jg gak masalah, gak hrs ke sdr semarganya, dan tdk hrs ke keturunannya jg (marga2 Nairasaon), kesiapa sj bisa asalkan org tersebut bersih jiwa dan raganya. mungkin saudara semarganya blm ada yg memnuhi kriteria kali ya… biding laut adalah kanjeng ratu kidul? tidak sama sekali… biding laut adalah nyi roro kidul? ini baru kontroversi.. benar tdknya tergantung sudt pandang masing2… sekian, mohon maaf bila ada kt2 yg krg berkenan… salam..!

  63. Agustus 14, 2011 pukul 11:15 pm | #71

    bagaimanapun juga ini legenda negeri kita,… ya paling ngga kita cukup bisamelestarika warisan budaya……….
    all about android
    Chair / Kursi tamu

  64. sri ngenge
    November 8, 2011 pukul 4:54 pm | #72

    bangsa ini sebenarnya mau dibawah kemana???? seantero jagad masih kebingungan antara gemerincing alam yang tdk menentu,dan permainan cuaca yg tdk ber arah.
    api bermain dengan hentakan gunung,
    air bermain dengan alunan banjir…
    udara bermain lewat puting beliung…
    dan tanah bermain dengan longsor…
    tapi manusia masih buta dan tuli,tidak peka dengan rasanya,berebut mengakui sesuatu yang fana,,,,,siapapun sang kidul,apapun agamanya,sukunya,semua berasal dari satu turunan adam dan hawa…
    jangan diperbudak kebodohan yang tidak terbukti,
    illahi sudah menoto porsi,antara gaib dan nyata,
    gaib tdak pernah berkoar,kenapa nyata indentik dengan mahluk paling mulia ber argument ttg gaib????
    pandailah kita semua untuk mengagumi Illahi,belajar dari alam,langit yang tinggi,,,tanah/bumi tempat berpijak,….dan kaca diri manusia tidak ada apa2nya,jangan takabur menceritakan sesuatu yang belum terbukti,Illlahi mempunyai rahasia atas Ciptaannya.
    kalau kalian mencintai sejarah dan suku kalian,hormatilah leluhur,sejarahnya! bukan kekuatan atau kesaktiannya, karena sakti dan kuat adalah Allah SWT.
    sadarlah leluhur yang baik,akan menitis pada wadah2 pilihan Illahi.wadah yang dipilh,dan leluhur yang baik tidak akan merasuki umat manusia untuk mengakui asalnya,( karena hanya porak porandakan bumi)
    seorang kidul, beribu tahun yang lalu tdak akan pernah mengakui sebagai seorang wanita jawa,atau batak,kenapa diera manusia moderen
    pengakuan itu mulai datang???
    apa karena KIDUL sudah penat diakui jawa terus???? TIDAK!
    ruh yang baik adalah ruh yang tidak akan pernah mengotori dunia,dan membuat anak cucunya saling adu domba!
    hanya jin yang senang menghancurkan manusia,itu janjinya ketika ADAM ada.
    ambil al`Quran, ambil al`kitab.dan kitab2sucimu,basahi lidah dan kalbumu,agar aliran doa mu,mengalir kesaraf otak kalian,dan kalian bisa berpikir positif,
    pandanglah Tuhanmu.rendahkan dirimu,tutup kupingmu dari bisikan
    iblis,kelola unsur2 dalam tubuh mu dengan ayat2 suci.maka keempat unsur dalam tubuh kalian dapat mengalir kedalam ruh kalian,dengan cara ini maka akan timbul cinta kasih pada sesama.
    agar tidak ada jawa,batak,ambon,bugis dll.
    amin ya rabb.

    sri ngenge dari pendopo timur

  65. November 21, 2011 pukul 10:15 pm | #73

    nuwun sewu, melu ngunjuk atur carito, menawi keparing monggo langkung saenipun majeng sowan piyambak dateng ibu ratu. kulo sagah mbimbng menawi wonten ingkang ngersaaken. bok menawi kaliyan mekaten setitik saget dados lelembaran bab cetaning carios .nuwun…( pesaduluran pecinta sastra wiguna & karya seni leluhur )
    REKSA DWIPA

  66. Desember 2, 2011 pukul 4:09 pm | #74

    saya setuju dgn lngkah mas danu, emang lebih baik kita berusaha ktmu aja.. ma kanjeng ibu ratu.trus nanya sebnarnya….untuk hasil bgmn kta mnyikapinya nanti,sy yakin tiap orang pasti beda.. kenapa karna tiap pribadi,pikiran kita pun beda walau satu nyawa.
    lawong namanya lelembut yo jelas bisa ngaku ngono ngaku ngene. dari sono dari sene, tp yg jelas dia lelembut bukan dari bangsa kita. manusia maksudya….
    maka dari gunung / hutan si kanjeng adalah hak siapa yg mengakui keberadaanya, ustralipun berhak jika ia mau mengakui dan mempercayai keberadaanya, sayangnya jika .ya.!! australi bukan menyebut segoro kidul tapi segoro tenggara atuo kanjeng ratu segoro hluuuwr.
    salam kenal …buat mas danu ( pecinta panorama alam & petilasan leluhur ) SABA WANA KOMUNITAS

  67. Desember 2, 2011 pukul 7:13 pm | #75

    salam semua…ikut jaguong.
    sy ada kisah nyata sedikit mengenai ratu kidul yg merupakan pengalaman pribadi saya sendiri.
    tepatnya setahun lalu lah…waktu itu saya di ajak teman, untuk mendokumentasikan acara ritual mereka dgn seorang dukun..x.
    di bale kambang segoro kidul. kami semua sepuluh orang .sy teman saya berikut 5 teman teman sy.dan sidukun juga dua sopir mobil yg kami sewa.kebetulan robongan kami 2 mobil karna jg membawa peralatan sesajen yg lmayan banyak untuk peralatan ritual. nyampek di sana si dukun ternyata melarang sy sementara untuk ikut ke atas, sampai saat ritual rahasianya bersama teman teman sy seleai baru nanti di perbolehkan.apaboleh buat, teman sy mengiyakan dan sementara waktu menyuruh sy menunggu di mobil bersama mas-mas sopir di parkiran ,sedang mereka semua naik ke atas bukit kumbang.sambil menunggu mereka sy berkenalan dan bercakap dgn kedua mas sopir, ngomong..ngomong…ngomong…….. mas adi salah satu sopir yg baru sy kenal itu, mengajak keluar untuk jalan-jalan di pesisir pantai yaac….mumpung kesini mas..katanya. pas nyampek di pesisir pantai kami di hampiri lelaki tua, sy gak tau persis dari mana arahnya cuman setau saya ia berjalan dari bibir pantai, cuman waktu itu keadaan gelap jadi tak begitu jelas melihat raut muka dia, yg jelas sepenglihatan sy p.tua itu memanggul kayak buntalan kain di pundaknya kayak pengembara tempo dulu lah..,
    yg sy heran itu orang langsung kayak sembah sungkem gitu ke mas adi lalu duduk bersila di hadapan kami, mas adi memberi isarat pada saya untuk ikut duduk. p.tua itu bilang “.den mas danuredja,nuwun sewu dalem katuran amapak den mas, kautus panjenenganipun kanjeng gusti ratu ayu, monggo den mas..sambil mempersilahkan pada mas adi untuk berjalan mengikuti.diap.tua seakan dak memperhatikan keberadaan sy yg bersama mas adi. mas adi sy lihat hanya mengangguk ,sambil menepuk pundak sy mengajak sy sembari berkata”..monggo mas boten nopo-nopo” sy berdiri dan berjalan di sisih mas adi mengikuti langkah p.tua yg berjalan di depan kami, yg sy tau waktu itu kami hanya memasuki jalan lorong yg remang .banyak pohon-pohon kecil tanpa daun di kanan kiri kami yg tumbuh di batu batu hitam, sy sadar waktu itu bahwa ombak samutdra ada di atas kami suaranya pun jelas bagi sy. di ujung lorong sy melihat kayak taman aneh dengan penerangan cahaya biru terang dari atas. ada kursi kayak kerajaan yg duduk seorang wanita cantik dengan pakaian kemben ala ketoprak gitu, kira kira umur 25an, kanan kirinya ada banyak gadis kayak dayang duduk bersimpuh. sesampai disitu p.tua sungkep ke wanita tadi dan mempersilahkan mas adi untuk menghadap. mas adi menoleh ke saya sambil berkata, mas eko sedilut nengkene sek nggeh,sy mengangguk.mas adi berjalan menghampiri wanita tadi setelah sungkep sembari berdiri ,mas adi terus mendekat ke wanita itu sambil mendekatkan telingganya mendengarkan bisikan wanita yg berbisik ke mas adi, sy gak tau apa yg mereka bicarakan,yg sy tau setelah itu mereka tersenyum . mas adi menghampiri saya, dan mengajak saya jalan berbalik sambil berkata” monggo mas.. kami berjalan, mas adi bicara lagi : mas eko. mas eko kan pingin ndokumentasikan..? kenapa gak di dokumentasikan.? handycamnya gok di sangklot wae. sambil senyum. sy glagapan kayak sadar gimana gituu. iya..iya mas handycam langsung tak keluarkan dari tas. pas sudah saya hidupkan dan siap ngambil gambar, tau tau ni.. swwer kita jalan udah menuju parkiran mobil. lo..lo kok bisaaaa. ampun banget dach sampek sekarangpun sy ndak abis mikir. dari itu sy percaya banget .gaib dan alamnya itu emang adaaa meeen. ni sedikit pengalaman aneh gue. sampai sekarangpun sy belum ketemu lagi ama mas adi. udah berkali-kali sy dolan ke alamat beliau yg di kasihkan kpd sy ndak pernah ketemu. mulai dari sy ke rental mobil yg biasa beliau sopiri, pasti pas gak ada sampek ke rumahnya pun selalu gak pernah ketemu. katanya boro / belum pulang. .yaach mungkin gitulah..sifat seorang misterius itu…atau sifat orang yg ndak ingin jobrio tentang keilmuan. orangya semeleh, bijaksana, ajer sumeh dan sabar dan gak ada deh kesombonganya. okelah kita kembalikan semua wallohu a’lam
    semuanya milik Alloh & rahasia Alloh.
    o..ya setau sy dari pengalaman waktu itu, wanita yg di segoro kidul itu, dari cakap wajahnya emang kayak bukan murni cakap orang jawa kayak ada keturunr-keturunan lain jawa. tinggi .lencir kuning gak begitu langsing.rambut panjang kebayak batik hitam putik, pakek selendang hijau. perhiasanya dari kepala sampek bawah kuning dan banyak permata merahnya. dan kekek tua yg njemput di pantai itu kata mas adi namanya adalah eyang joko lelono ia adalah keturunan dari jin suparto salah satu senopati jin tanah jawa.

  68. Desember 2, 2011 pukul 7:20 pm | #76

    mas eko..!!!!

  69. Kodrat idris
    Januari 2, 2012 pukul 3:39 pm | #77

    Mau Kiamat Dunia ini….

  70. Januari 11, 2012 pukul 11:42 pm | #78

    ndak masi lama gaaan…. kalo gak salah 4014 soalnya 2012 gak jadi hhhhh

  71. Februari 15, 2012 pukul 8:56 pm | #79

    horasss: nama aq junaidy pasaribu,,
    Aq yakin bahwa nyi roro kidul adalah namboru biding laut ibotonya saribu raja,,pasti.

  72. Maret 27, 2012 pukul 7:56 am | #80

    Suatu kebodohan? Sudah jelas2 nyilorokidol dari kraton jokyo (kok aneh2 daribata. Wat2gawoh?

  73. Maret 27, 2012 pukul 8:00 am | #81

    Suatu kebodohan? Sudah jelas2 nyilorokidol dari kraton jokyo (kok aneh2 daribatak. Wat2gawoh?

  74. April 20, 2012 pukul 10:09 pm | #82

    terimakasih atas infonya,,, salam kenal,,

  75. April 20, 2012 pukul 10:12 pm | #83

    postingan yang bagus..
    salam kenal,,
    kapan-kapan mapir di web kami ya,,,,terimakasih

  76. Mei 27, 2012 pukul 3:51 pm | #84

    cerita menjadi kisah, kisah menjadi legenda, legenda menjadi mitos…
    dari pd runyam mending tanya ajah kepada beliau.. Gusti Kanjeng Ratu Kidul dari pd menjadi salah kaprah..
    by : LUCIFER

  77. andre
    Juni 10, 2012 pukul 7:18 pm | #85

    bapak ku juga pernah cerita tentang ini, dia bilang nyi roro kidul itu memang dari suku batak, versi bapak ku nyi roro kidul itu ( biding laut ) itu dibuang dari tanah batak karena melakukan sesuatu hal yang buruk .. bahkan bapa ku jg bilang ilmu harimau prabu siliwangi itu diperoleh nya dari toga sinaga apa toga apa gitu gw lupa pokonya yg bisa jadi harimau, prabu siliwangi memperoleh nya lewat perantara si roro kidul ini yg punya hubungan kekerabatan dengan salah satu leluhur atak itu..

    ya mungkin disini udah terjadi penyusutan sejarah karena cerita2 yg diturunkan temurun temurun yg mengakibatkan perbedaan versi.. tapi kalo bapak ku bilang lae ku marga hutasoit sering dipakai raga nya oleh opung raja uti kalo ga salah yg sampai sekarang dipercaya masih hidup dan tinggal di pusuk buhit.. nah lae itu yang cerita ke bapak ku.. terserah mau percaya atau tidak.. tapi aku sendiri pernah liat langsung waktu opung itu masuk ke dalam raga lae hutasoit itu.. dan memang benar wujud nya mirip **** seperti yg orang2 bilang..

  78. andre
    Juni 10, 2012 pukul 7:24 pm | #86

    oya satu lagi , kalo kalian punya teman atau sahabat orang batak yang merantau di tanah jawa coba tanya mereka tentang hal ini .. pasti mereka punya versi juga.. makanya orang batak ga pernah di “celakai” di pantai selatan karena kami punya “password” dengan si roro kidul bila menginjakan kaki di sepanjang pantai selatan… tanya aja kalo ga percaya ^_^

  79. Juni 29, 2012 pukul 4:06 pm | #87

    saya hanya satu pertanyaan siapa nama dari Raja Jawa Timur itu ?,

  80. andez
    Juli 16, 2012 pukul 1:56 pm | #88

    saya juga sering dengar legenda ini dari para tetua,,, ada satu hal lain yang smakin meyakinkan bahwa Kanjeng berasal dari Batak,,, setiap orang Batak yang sungguh sungguh bertapa di sana selalu sukses. tapi yg paling penting ini semua menambah Khazanah budaya kita. horasss…!!!

  81. Juli 17, 2012 pukul 3:58 pm | #89

    saya lebih setuju sosok kanjeng nyi roro kidul mirip bella saphira br juntaks..

  82. Juli 27, 2012 pukul 4:57 pm | #90

    Saya setuju dengan bahasa “Nyai roro kidul” keturunan org batak , karena bagi kami masih menantikan ” hamumulak ni boru nami tu jabu di Toba ”
    dan waktu saja yang akan membuktikan …

  83. SALOMO HERMANTO MANURUNG
    November 3, 2012 pukul 8:25 pm | #91

    menurut sumber yang saya ketahui…Oppung Si Biding Laut memanglah orang batak..

    saya bisa menerangkan cerita ini..tapi terlalu panjang..
    081375878838

  84. situmorang
    Maret 17, 2013 pukul 4:09 pm | #92

    penyaksian boru tumorang pada tahun 2008 yang sering kerasukan nyi roro kidul memang benar dan pada saat boru tumorang didatangkan ke laut selatan dia kesurupan bersama 2 orang lainya dan mengaku sebagai raja batak dan tatea bulan yang antara lain kakek(opung) dan ibunya si biling laut.
    mereka bertemu dan menggunakan bahasa batak kuno.
    apa yang diomongkan ketiganya masih sulit diartikan, namun katanya si raja batak dan tatea bulan meminta biling laut kembali pulang ke tanah batak dan berkumpul kembali seperti keluarga.

  85. April 1, 2013 pukul 10:17 pm | #93

    kl bs tau dimana alamat boru tumorang itu dan no hpnya kalau bisa ,,,

  86. April 17, 2013 pukul 2:45 pm | #94

    salam,,,sedikit sy mu share pengalaman.
    baru2 ini sy telah buka aura kalau seorang PUTERI ingin sy mandi bunga dan duduk bersama makan dgn dia.permintaan ini ada seorang boru karo yg mengatakan kl putri sdh lama mengikut sy sejak sy di sekolah dasar antara 8 ke 9 thn.sebelumnya saat sy di malaysia seorang kawan sy kemasukan makhluk ghoib perempuan chines bernama olivia yg setiap dia kemasukan olivia selalu mencari sy.dia katakan kl disebelah kanan sy ada seorang wanita yg sangat cantik menemani sy sejak sy usia 8 thn.dia bilang itu RATU.sy org yg tidak percaya dgn takhyul,tp smp skrg makhluk yg bernama olivia itu kl masuk kemimpi teman sy yg dimalaysia sll memberikan salam kpd sy n ratu.hehehe,,sy hny tersenyum sembari heran.betul kah ratu itu memang ada????yg disebut2 sangat cantik.
    kebetulan sy balik dr malaysia kemedan ada kerjaan,sy dikenalkan seorang kawan sy kpd bibi karo,krn rasa penasaran sy slm ini,n boru karo saat berbicara dgn bahasa ghoibnya mengatakan kl PUTRI slm ini ingin kl sy mengakui kl dia selalu mendampingi sy,putri ingin duduk makan bersama sy dgn seekor ikan mas arsik ( makanan khas batak ). putri ini dr laut sibolga datang kpd sy saat sy msh kecil mandi2 di laut bersama keluarga.putri mengenakan baju kebaya berwarna merahbella,berambut panjang,menjunjung seperti tampi berisikan bunga.perawakan cukup tinggi n cantik rupa.sy di sini tdk dpt menjelaskan kl sang putri ata ratu berasal dr mn,yg pasti dia hingga saat ini menjaga sy,bahkan sy diberikan kemampuan yg sy tak pernah gunakan,krn bagi sy cukup sy mengakui kl keberadaan dia ada di sisi sy,n cm Tuhan yg berhak atas hidup mati diri sy.tp boru karo mengatakan putri ini penguasa atas laut.sungguh Tuhan maha kuasa…

  87. ramadhan
    Juni 7, 2013 pukul 11:15 am | #95

    ohh yaaa ???
    ciyuusss ???

    NYI RORO KIDUL ITU DARI TANAH JAWA !!!! ..

  88. wahyu gunawin syahputra
    Juni 10, 2013 pukul 9:43 pm | #96

    yang jelas NYI RORO KIDUL DARI TANAH JAWA !
    jangan mau kalian dibodohi

  89. banjarnahor17
    Desember 29, 2013 pukul 2:00 am | #97

    cerita keren.!!!
    lebih darii 100 narasumber aku terimah ,, NYI RORO KIDUL berasal dr batak Laee ..
    dan narasumber itu bukan dr suku batak ajj ,, dr smua suku sudah saya dapaT ..

  90. Januari 10, 2014 pukul 2:28 am | #98

    mboh bner apa ngk ni cerita intix ambil amanat dari ceritax

  91. Januari 29, 2014 pukul 11:22 pm | #99

    Sebuah pembahasan yang kompleks tentang objek yang dibahas, validitasnya saya kurang bisa menentukan. Karena pastilah setiap sumber menyatakan dan mendukung kebenarannya. Tanggal 29 Januari 2014 kebetulan saya singgah ke Simanindo ( Pelabuhan Ferry ) hendak menyebrang ke Tigaras. Sembari menunggu kapal Ferry penyeberangan saya dan teman lain beristirahat sambil memesan kopi. Dan saya terkejut melihat ada sebuah gambar yang menggambarkan sosok Ratu. Yang saya herankan kenapa di tanah Batak ada gambar tersebut. Padahal selama ini yang saya ketahui itu adalah cerita dari tanah Jawa. Tanpa basa-basi saya langsung menanyakan kepada pemilik warung yang menjual kopi ( boru Malau, saya tidak sempat menanyakan namanya ). Beliau menceritakan bahwa gambar yang ada diwarung mereka adalah Ratu Pantai Selatan/Nyai Roro Kidul. Awalnya saya heran, kaget dan tidak percaya. Akhirnya beliau menjelaskan secara singkat kisahnya. Dan ternyata Ratu yang dimaksud dalam gambar masih ada hubungan keluarga dengan boru Malau penjual kopi. Bahkan beliau juga hafal dengan silsilah keluarga mereka. Masalah benar atau tidak siapa yang tau. Jika ingin ketemu langsung dengan gadis penjual kopi silahkan datang ke Simanindo, Samosir. Warung kopi persis dibelakang tempat menjual karcis penyeberangan Ferry. Demikian informasi yang dapat saya share kepada kita semua. Semoga bermanfaat. Thanks

  92. Februari 13, 2014 pukul 10:19 pm | #100

    bwt yg ngepost
    apakah ritual nya benar2 dilakukan?
    jika benar2 dilakukan kenapa tidak di publisasikan?

  93. april marsel pasaribu.
    April 2, 2014 pukul 12:52 pm | #101

    kita yang hidup yang harus mendoakan mereka yang telah pergi dahulu ke pangkuan yang Maha Esa ,yang menjadi legend sepanjang masa.semoga tuhan mengampuni para leluhur dan menerima disisinya . Amin.

  94. April 17, 2014 pukul 3:57 am | #102

    mantap ceria i bah

  1. Desember 17, 2011 pukul 5:02 pm | #1

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s