BaNi MusTajaB

Ilaahii Anta Maqshuudii Wa Ridlooka Mathluubii

LUKISAN SULTAN HASANUDDIN KARYA BAHTIAR HAFID (VERSI TERBARU)


Bahtiar Hafid merupakan sosok pelukis yang mendasarkan obyek lukisannya berdasarkan pandangan ekstra dimensi (supraspiritual). Sebelum melukis, Bahtiar mengawalinya dengan zikir. Lalu sosok gaib yang hendak dilukis datang ke hadapannya dan berkomunikasi.

Bahtiar melukis sosok gaib yang berada di depannya. Tentu saja lukisannya bisa berbeda dengan lukisan yang diketahui masyarakat. Beliau pernah melukis Syekh Yusuf, Pangeran Diponegoro dan isterinya (RA Ratu Ratnaningsih), Arung Palakka, Sultan Alauddin, Sultan Hasanuddin, Cornelis Speelman dan beberapa tokoh lain.

Saya menemui Bahtiar Hafid di kediamannya di Kompleks Benteng Somba Opu, Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan.

“Sejak kapan Anda melukis tokoh-tokoh sejarah ini?” tanya saya.

“Saat saya mulai bertempat tinggal di benteng Somba Opu ini pada awal 90-an,” jawab Bahtiar.

Lebih jauh dikatakan, suatu ketika dirinya sedang berzikir seperti biasanya. Lalu tiba-tiba muncul getaran aneh yang dirasakannya. Pandangan mata batinnya pun menangkap sosok orang-orang yang pernah hidup di masa lampau, masa kejayaan Kerajaan Gowa.

Pandangan mata batin inilah yang kemudian diekspresikannya dalam kanvas lukisan. Sejak itu, puluhan lukisan tokoh-tokoh dalam sejarah Makassar lahir dari tangannya.

“Saya melukis wajah tokoh yang tidak ada foto atau gambarnya,” kata pria yang karya lukisnya mendapat pengakuan dari IBC (International Biographical Centre), Inggris pada 2001 dan penghargaan internasional dari Presiden Children Art Studio ST.Cyrill and Methode (The small monmartre of Bitola) Republic of Macedonia pada 2000. Intinya tokoh yang pernah hidup disaat era fotografi belum dikenal.

“Meskipun tokoh itu pernah dilukis atau ada lukisan sebelumnya, saya tidak memersoalkannya. Saya melukis berdasarkan pandangan mata batin saya. Bukan mengikuti lukisan yang sudah ada,” ujarnya.

Pria kelahiran Pinrang tahun 1947 ini menuturkan, suatu ketika dirinya diminta melukis Sultan Alauddin(1593 -1639), Raja Gowa pertama yang memeluk Islam. Setelah lukisan tersebut selesai, ternyata muncul ketidak setujuan dari pihak tertentu.

Di tengah polemik tersebut, datang seorang ulama dari Mesir yang kebetulan memiliki kemampuan ekstra dimensi. Ulama ini juga mursyid dari sebuah kelompok tarekat. Setelah melakukan kontemplasi batin, ternyata ulama tersebut sepakat dengan hasil lukisan Bahtiar, bahwa memang itulah wajah Sultan Alauddin.

Tampaknya, ulama itu dapat melihat Sultan Alauddin melalui pandangan mata batinnya. Kini lukisan Sultan Alauddin tersebut berada di Universitas Islam Negeri (UIN) Sultan Alauddin, Makassar. Sedangkan duplikatnya ada di Museum Balla Lompoa.

LUKISAN SULTAN HASANUDDIN

“Ketika itu saya diminta oleh 2 orang professor dari Universitas Hasanuddin untuk memvisualkan wajah Sultan Hasanuddin mengenakan busana kebesaran kerajaan,” kata Bahtiar kepada saya.

Gambar kostum raja itu sendiri disalin berdasarkan naskah lontar (naskah kuno) yang tersimpan di Arsip Nasional.

Dalam naskah itu tertulis, Sultan Alauddin pernah menitipkan seperangkat pakaian raja untuk diberikan kepada cucunya (Sultan Hasanuddin) jika kelak sang cucu diangkat menjadi raja. Ciri-ciri pakaian raja tersebut digambarkan secara jelas. Kedua professor tersebut lalu meminta Bahtiar melukis wajah Sultan Hasanuddin dengan mengenakan kostum raja tersebut.

Sebagaimana biasa, Bahtiar pun melakukan zikir tertentu hingga sosok yang diinginkannya muncul dalam pandangan mata batinnya.

“Saya melukisnya begitu sosok tersebut hadir dalam pandangan mata batin saya. Ini setelah saya awali dengan zikir,” kilah pengisi acara Mari Menggambar di TVRI Ujungpandang (1976-1987).

“Jadi saya tidak mendasarkan lukisan berdasarkan fantasi, meditasi, imajinasi atau mimpi.”

Lebih jauh dikatakan, busana raja, termasuk topi dan tongkat yang dikenakan Sultan Hasanuddin memang sudah dipandu berdasarkan naskah lontar tersebut. Sedangkan dirinya hanya melukis wajahnya saja.

Bahtiar mengakui hasil lukisannya tersebut berbeda dengan lukisan Sultan Hasanuddin yang selama ini diketahui masyarakat.

Selengkapnya lihat penuturannya dalam video.. Terima Kasih Atas Perhatian Anda

BaNi MusTajaB

Somba Opu, Gowa, Sulawesi Selatan

Iklan

24 comments on “LUKISAN SULTAN HASANUDDIN KARYA BAHTIAR HAFID (VERSI TERBARU)

  1. mathius
    Desember 2, 2011

    keren banget videonya..tentu sj beberapa buah lukisan koleksi dari pak bahtiar…memang sangat mistik..itu bukan dari pelukis ataupun dari pemanduwisata..tapi kolaborasi bersama pengunjung dan guide selaku pemandu wisata..beberapa buah lukisan akan bereaksi sperti lukisan mirna gonzales..lukisan pangeran diponegoro..yang terkesan bener-bener hidup..bahkan bisa beradu akting..dengan pengunjung…

    Suka

  2. Ma2n
    Desember 3, 2011

    Good Job Mas Agus ! Tapi sikap saya belum berubah antara percaya dan tidak percaya. Kalau dibilang orang tidak percaya adanya hantu dan mistik secara jujur, dia tentunya tidak takut sendirian di tempat angker. Sebaliknya kalau ia takut, berarti dia percaya.

    Suka

  3. hajarabis
    Desember 3, 2011

    keliatan bagus tuh .
    seniman banget 🙂
    salam kenal yya dan sempatkan mampir ke website kita di http://www.hajarabis.com

    Suka

  4. deadc0d3
    Desember 4, 2011

    gagah mentong sultan hasanuddin…ewako daeng..!

    Suka

  5. hajarabis
    Desember 8, 2011

    nice gan .

    sempatkan mampir ke website kami
    http://www.hajarabis.com

    Suka

  6. kasgus
    Desember 8, 2011

    percaya maupun tidak kita kembalikan lg kpd pribadi masing2,..
    dan itu emang ad,..

    Suka

  7. Nurdin Seafarer
    Desember 13, 2011

    saya sebagai orang makassar yg lahir sangat terharu melihat lukisan bapak,bukankah bapak dari kabupaten pinrang yg notebennya orang bugis tapi begitu sangat mencintai pahlawan daerah kita,semoga bapak sellu sehat dan panjang umur,dan keluarga bapak sehat slalu,
    pak bahtiar rimakasih banyak yah bapak memberikan sesuatu untuk generasi muda,bapak sangat berjasa di mataku

    Suka

  8. hajarabis
    Desember 20, 2011

    nice 🙂
    postingan yang menarik .

    salam kenal yya dan sempatkan mampir ke
    website kami di http://www.hajarabis.com

    Suka

  9. A Ar Daeng Rigowa
    Desember 30, 2011

    Saya tidak mau berkomentar bagus, nice atau menarik, namun saya cuma berharap BUATLAH LUKISAN BELIAU SESUAI GAMBAR ‘SIMEMANGANNA’ sebagaimana lukisan yang telah beredar di thn.50/60 an itulah yg seharusnya di beri sentuhan baru lalu ditampilkan kembali. Bila saya mengamati lukisan versi baru ini banyak kekurangannya :

    1. Baju tidak berwarna merah, tidak menggambarkan karakter St.Hasanuddin.
    2. TIdak memakai PASSAPU PATINRA, kenapa mesti SONGKO NIBIRING.
    3. Wajah belum menyentuh semestinya.
    4. Mata seharusnya besar (Bola Mks) dengan sorotan mata tajam.
    5. Model bajunya model Pragawan.

    Tolong dikoreksi, di sempurnakan berdasarkan Lukisan SIMEMANGANNA sebagai mana yg sudah beredar pada tahun sebagaimana yang saya sebutkan diatas. Trims.

    —-
    terima kasih informasinya, Pak..tapi dimana saya bisa dapatkan contoh gambar ‘SIMEMANGANNA’ ?
    Adapun mengenai lukisan tersebut telah dijelaskan oleh Pak Bahtiar bahwa kostum berdasarkan data sejarah yang ditunjukkan oleh Prof Mattulada dan Prof Mulis saini dari Universitas Hasanuddin, Makassar. Keterangan lengkap ada di video tersebut.

    Suka

  10. obat jantung koroner
    Februari 21, 2012

    ini lukisan sultan hasanudin waktu masih muda ya gan

    Suka

  11. dheta
    Maret 14, 2012

    waa bagus ini kisahnya saya suka….ada baiknya juga kunjungi website kami di http://ict.unsri.ac.id terima kasih.

    Suka

  12. waah ,, baaagusss 🙂 ,, saya sangaat tersanjung dengan lukiisan ny ..

    Suka

  13. lukisan yang luar biasa…
    foto yang punya nilai seni adalah lukisan…
    i like this..
    thank you so much…….

    Suka

  14. Jalmi Laip
    April 22, 2012

    Pak Bahtiar melukis melalui pandangan mata batinnya, tapi apakah hasilnya mirip dengan lukisan yang sudah ada atau yang selama ini dikenal ?

    Suka

  15. bagus fotonya

    Suka

  16. Pallawa Gau
    Agustus 7, 2012

    🙂 Sempurna. Dalam Islam, semua yang telah meninggal tidak akan tampak lagi meskipun dalam bentuk gaib. Insya Allah, Allah SWT lebih tau. Bisa saja yang muncul ini karim, atau Jin yang mampu menyerupai beliau yang dilukis. Begitulah sifat Jin/Setan yang ingin memperdaya manusia.

    Soal hasil karya, lanjutkan pak. Jangan menyerah dengan kritik. Saya pribadi yakin, kritik untuk kesempurnaan gaya lukis bapak.

    Bravo Seni Indonesia

    Suka

  17. habibi/bandung
    Agustus 20, 2012

    Lukisan itu benar – benar sempurna, bagaikan hidup menatap tajam ……saya pernah berkunjung kerumahnya……. sempurna untuk sebuah lukisan.

    Suka

  18. andri riansyah
    Agustus 30, 2012

    ”sya sbagai mantan murid bapak sangat terharu melihat karya lukisan terbaru bapak yang memiliki nilai seni yang benar2 sempurna dan menjdikan budaya gowa berdiri kembali.
    semoga bapak’ sehat slalu n di mudahkan rejekix…..aammiiieeennn:)

    Suka

  19. nurhidayat tarekat kimin
    September 13, 2012

    bapak baktiiar jangan mengada ngada lukisan sultan hasanuddin karna tidak baik merusak citra sesama pelukis pingin bapk ketahui bahwa yang melukis pertama sultan hasanuddin adalah orang tua kami yaitu almarhum tarekat kimin beliu adalah mantang jawatan penerangan yg sekarang infokom sketsa lukisan pertama ada dirumah ketrunan raja gowa disitu tercantum nm bapak kami yaitu tarekat kimin jd kami keberatan kalau bpk bachtiar yg mengatakan bahwa lukisan sultan hasanuddin bpk ciptakan apa dgn dasar lontara yg tdk sesuai karakter beliu yaitu sultan hasanuddin yg mn jauh dr harapan masyarakat tentang wajah dan bajunya jd tlg jgn berkomentar kalau anda tdk andil dlm lukisan tersebut terimah kasih

    =====
    lukisan pak bakhtiar dibuat berdasarkan imajinasi spiritual dan bukan sebagaimana yang biasa dilakukan penulis pada umumnya.
    saran saya, temui beliau dan berdiskusi secara baik-baik…terima kasih…

    Suka

  20. jual beli online
    November 4, 2012

    keren fotonya, dijual gak yah ?
    karya bagus kyk gitu enaknya dilelang gan 😀

    Suka

  21. mesin kasir
    Agustus 27, 2013

    Hal mistik itu terkadang sulit untuk di percaya, karena belum tentu benar adanya…

    Suka

  22. @NizamDragneel
    September 17, 2013

    klo kta mr.tukul…
    AMAZING!

    Suka

  23. allu
    November 4, 2013

    menurut saya lebih cocok gambar yg ini dibanding gambar yg umum itu, di video sudah dijelaskan oleh bapak bachtiar knp bs begini…

    Suka

  24. Ping-balik: facebook transparan versi terbaru

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Statistik Blog

  • 3,515,685 hits

Kategori

Follow BaNi MusTajaB on WordPress.com

Iklan

Twitter

%d blogger menyukai ini: