BaNi MusTajaB

Ilaahii Anta Maqshuudii Wa Ridlooka Mathluubii

KEDAHSYATAN KONSER ANGKLUNG SMA BANI SALEH (CATATAN DARI AMPROKAN BLOGGER 2011)


ANGKLUNG SMA BANI SALEHPembaca Budiman,

Sejujurnya, saya hampir melupakan angklung. Mungkin karena instrumen musik ini jarang muncul di layar televisi. Atau bisa juga tampil di televisi, tetapi saya tidak sempat menyaksikannya.

Alat musik tradisional ini tampaknya tidak lagi menarik untuk dihadirkan di televisi dalam bentuk sebuah acara khusus, semisal: orchestra angklung, ansamble angklung, konser angklung atau apapun istilahnya.

Angklung memang tidak dapat disejajarkan dengan alat musik modern. Kaum muda sekarang lebih suka band dengan instrumen yang lebih modern.

Angklung juga sulit untuk dikomersialisasikan. Berbeda jauh dengan grup band. Bahkan sebuah organ tunggal dapat menghasilkan jutaan rupiah dalam sebuah pertunjukan sederhana di gang-gang sempit dibandingkan penampilan grup angklung.

Acara-acara musik di televisi kita, semisal Dahsyat, Inbox atau yang sejenis, tampaknya nyaris tidak pernah menampilkan grup angklung. Mereka lebih suka menampilkan grup band.

Anak-anak muda yang bergabung membentuk sebuah grup band itu tampil adu kebolehan di panggung terbuka di pelataran mall. Sementara stasiun televisi yang punya acara meliputnya secara langsung. Para penonton, kebanyakan remaja putri dengan kaos seragam berlogo tertentu, bertepuk tangan kegirangan sambil ikut berjingkrak jingkrak.

Anak-anak muda itu berharap performance nya dikenali publik. Semakin dikenali publik membuat peluang sukses terbuka lebar. Pundi-pundi uang pun siap terisi penuh.

Mereka tidak gratis tampil di layar kaca. Mereka membayar dan bukan dibayar. Tentu saja ini berlaku bagi para pemula yang hendak beradu sukses di panggung musik negeri ini.

Ada banyak program acara televisi yang memberi peluang kepada siapapun untuk lebih dikenali publik. Sebuah jalan pintas menjadi terkenal. Cara instan. Tentu tidak gratis.

Itulah sebabnya kita sering melihat sebuah grup band baru dengan kemampuan ala kadarnya (termasuk suara penyanyinya) dapat muncul dalam acara tivi. Ya, mereka memang sedang berpromosi. Dan itu berarti ada uang yang dikeluarkan untuk bisa tampil dalam acara musik itu. Uang bisa membuat Anda terkenal hingga seantero negeri. Popularitas dapat dibeli. Sesuatu yang wajar.

Kita mungkin juga sering menyaksikan ada diantara bintang tamu dalam acara Tukul Bukan Empat Mata yang lebih condong berpromosi diri dibandingkan sekadar sebagai bintang tamu biasa yang mengungkap aktifitasnya …. bla bla bla. Mereka memang membayar dan bukan dibayar.

Seorang teman yang berprofesi sebagai paranormal di Cirebon pernah ditawari menjadi bintang tamu di Bukan Empat Mata. Tetapi dia diharuskan membayar 40 juta rupiah…hmm.

KONSER ANGKLUNG SMA BANI SALEH

Kembali ke awal tulisan. Saya memang hampir melupakan angklung. Kecuali sekadar cuplikan berita di televisi yang sama sekali tidak menarik. Terlebih lagi ketika menyaksikan pemecahan rekor dunia angklung di Washington.

Aneh…Mengapa harus di sana? Dan bukan di sini? di negeri sendiri?

Tentu saja, saya sangat menghormati Mang Udjo, pewaris ilmu angklung terbaik di negeri ini. Semoga Tuhan memberi berkah tak terbatas untuknya, amin

Namun demikian, andaikan pemecahan rekor itu ada di negeri ini, pasti rasanya berbeda. Ada kebanggaan berlebih. Tidak perlu harus rekor dunia. Cukuplah dicatat Jaya Suprana dalam museum MURI. Dan UNESCO pasti lebih menghargainya.

Mang Udjo pun pasti lebih berbangga melihat ribuan anak-anak negeri ini bermain angklung secara bersamaan di sebuah lapangan yang sangat luas, dibandingkan orang-orang bule di sana.

Kita harus berbangga dengan instrumen musik berbahan baku bambu ini.  Salah satu pohon yang dikenal dunia dengan nama: bamboo.

Tetapi konon kabarnya, setiap harinya ribuan batang bambu lebih banyak dibikin menjadi tusuk sate dibandingkan diproduksi menjadi sebuah angklung. Bisnis bambu memang menggiurkan.

Pembaca Budiman,

Ketika saya menghadiri AMPROKAN BLOGGER 2011, sungguh saya terkejut menyaksikan konser angklung ini. Salut buat panitia acara Amprokan Blogger, Blogger Bekasi.

Saya lebih senang menyebutnya konser. Bukan untuk menghebatkan judul tulisan dan mengecoh pembaca seolah-olah setara konser Linkin Park. Saya memang terpikat dengan penampilan grup angklung ini.

Meski hanya penampilan singkat untuk menghibur para blogger dari seantero negeri, tetapi bagi saya penampilan siswa-siswi SMA Bani Saleh Bekasi ini sungguh luar biasa. Hati saya bergetar.

Inilah untuk pertama kalinya saya melihat penampilan angklung secara langsung dalam jarak dekat, bahkan sangat dekat.  Setidaknya sejak tiga puluh tahun lalu. Saya merasa senang dan menganggapnya sesuatu yang dahsyat.

Andaikan konser angklung SMA Bani Saleh ini tampil dalam sebuah panggung yang bersebelahan dengan panggung konser Linkin Park, maka saya dapat memastikan akan memilih menyaksikan konser angklung ini.

Saya ingin menghaturkan rasa terima kasih dan hormat saya kepada para guru SMA Bani Saleh yang telah mewariskan ilmu bermain angklung kepada siswa dan siswinya.

Tentu kita berharap pula agar para siswa dan siswi itu akan mewariskan ilmu bermain angklung kepada generasi berikutnya. Sehingga angklung akan tetap lestari di Bumi Pertiwi.

Marilah kita menyaksikan penampilan memikat konser angklung SMA Bani Saleh Bekasi dalam acara AMPROKAN BLOGGER ke 2 di Gedung Asrama Haji, Bekasi, pada 17 September 2011.

Terima Kasih.

Jazakumulloh khairan katsiran..

BaNi MusTajaB

 

=====

video yg di bawah terhapus

27 comments on “KEDAHSYATAN KONSER ANGKLUNG SMA BANI SALEH (CATATAN DARI AMPROKAN BLOGGER 2011)

  1. Amril Taufik Gobel
    September 30, 2011

    Mantap pak reportasenya. Saya setuju, alunan musik angklung memang sangat luarbiasa, sampai2 saya terpesona dan akhirnya berdansa “Besame Mucho”. Terimakasih atas videonya mas..Bagus banget

    Suka

    • ZONA UNIK
      September 30, 2011

      Ini yang kita harapkan siswa siswi indonesia

      Suka

  2. alamendah
    September 30, 2011

    Yup, Apalagi ditetapkan menjadi Warisan Budaya Dunia (The Intangible Heritage) oleh UNESCO, menyusul Keris, Wayang, dan Batik Indonesia pada November tahun silam. Heran juga kenapa gak ada orang2 kreatif yang mengangkatnya dalam acara televisi nasional.

    Suka

  3. Bang Iwan
    September 30, 2011

    Emang dahsyat Kang… saya jadi tertarik untuk belajar memainkan Angklung.

    Suka

  4. agussupria
    September 30, 2011

    salut acungkan jempol lestarikan angklung di bumi ini

    Suka

  5. Obat Sehat
    September 30, 2011

    Kalau bukan kita yang mencintai angklung, siapa lagi, Malaysia??

    Suka

  6. zona unik dot com
    September 30, 2011

    Betul sekali..mari kita lestarikan kesenian angklung agar tidak ada lagi klaim klaim seperti malaysia

    Suka

  7. eko sutrisno hp
    Oktober 1, 2011

    Saat mas Amril jadi panitia Pesta Blogger, saya pernah ngusulkan untuk memanggungkan angklung dalam salah satu sesi acara, sayangnya di pesta blogger tidak ada pentas Angklung.
    Untuk acara Amprokan Blogger inipun pernah terbersit untuk mengulangi usulan saya, tetapi kayaknya tidak kebagian jam, alhamdulillah, ternyata acaranya tetap ada meskipun bukan dari saya.
    Salut untuk Angklungnya dan salut untuk videonya yang sudah tersebar kemana-mana, terutama ke blog-blog para blogger yang ikut AB 2011.

    Salam sehati

    Suka

  8. indobetonEdi Marsel
    Oktober 5, 2011

    Kita harus bersyukur masih banyak anak muda yang bisa memainkan alat musik tradisional ,sehingga mungkin generasi cucu kita masih mengenal angklung

    Suka

  9. didin
    Oktober 13, 2011

    wuih mantap kali gan…….

    Suka

  10. Abed Saragih
    Oktober 18, 2011

    kembali berkunjung gan cuma memberitahukan bahwa labkomputerku berubah menjadi
    http://diketik.wordpress.com

    Suka

  11. Tanto
    Oktober 18, 2011

    Nice post. Sudah banyak warisan budaya di negeri kita ini, salah satunya adalah angklung. Ayo kita wariskan budaya ini kepada anak cucu kita, agr tidak dicuri bangsa lain.

    Suka

  12. george
    Oktober 18, 2011

    angklung adalah seni bangsa Indonesia , kita harus lestarikan

    Suka

  13. tjang
    Oktober 18, 2011

    dua jempol utk angklung …….

    Suka

  14. hajarabis
    Oktober 24, 2011

    hmp. ..pasti seru tuh😀
    saam kenal
    http://www.hajarabis.com

    Suka

  15. Gamecompressed
    November 8, 2011

    majukan kebudayaan indonesia

    Suka

  16. Abed Saragih
    November 14, 2011

    I Like It this article.

    ditunggu kunjungan dan komentar baliknya.

    Suka

  17. hajarabis
    November 22, 2011

    hanya ingin mengikuti postingan agan .
    postingan yang menarik
    nice gan .

    sempatkan mampir ke website kami
    http://www.hajarabis.com

    Suka

  18. hajarabis
    November 30, 2011

    postingan yang menarik
    nice gan .

    sempatkan mampir ke website kami
    http://www.hajarabis.com

    Suka

  19. hajarabis
    Desember 5, 2011

    waww banget tuh kayaknya .
    Indonesi banget😀 bagus bisa ngembangin alat musik Indonesia .
    salam kenal dan sempatin mampir ke web site kami di http://www.hajarabis.com

    Suka

  20. toko baju wanita online
    Februari 13, 2012

    menarik artikelnya…salam kenal aja yaaa

    Suka

  21. the-netwerk
    Februari 13, 2012

    nice🙂
    saya senang mengikuti postingan anda
    postingan yang menarik .

    salam kenal yya dan sempatkan mampir ke
    website kami.

    Suka

  22. angga
    Februari 28, 2012

    semoga sukses adik-adik ku,,, dengan angklung bisa go international lho,,,

    Suka

  23. jelly gamat luxor
    April 19, 2012

    luar biasa sekali ini postingan..
    aku suka
    penuh makna
    terimakasih

    Suka

  24. ace maxs
    Mei 22, 2012

    gooo ggogogooo ..!!!
    perlihat kan budaya kita …!!!
    … kaya gini baru bebar…🙂

    Suka

  25. Jagonya Mesin Kasir
    Juni 12, 2012

    sangat tradisional api penuh akan manfaatnya🙂

    Suka

  26. Jefry
    Desember 19, 2012

    sedari dini para pelajar yang sebagai generasi bangsa kita sudah didekatkan dengan seni dan budaya bangsa, semoga seni angklung dapat terjaga dan dilestarikan..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Statistik Blog

  • 3,406,063 hits

Kategori

Follow BaNi MusTajaB on WordPress.com

Twitter

%d blogger menyukai ini: