BaNi MusTajaB

Ilaahii Anta Maqshuudii Wa Ridlooka Mathluubii

MAAF MAS ALAMENDAH, SAYA PERNAH TERLIBAT DALAM PERUSAKAN HUTAN DAN LINGKUNGAN


Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Mas Alamendah menantang untuk menulis tentang apa saja terkait Hari Lingkungan Hidup, 5 Juni 2011.

Sepintas, tantangan menulis ini mudah, ringan dan tidak menguras keringat. Siapapun tentu terpikat dengan tantangan ini yang memang menjadi bagian dari kepedulian komunitas blogger terhadap lingkungan hidup, lingkungan kita sendiri.

Tidak bagi saya. Tantangan ini terasa berat, bahkan terkadang muncul rasa malu. Sebab saya berlatar belakang pendidikan geologi. Bidang ilmu yang erat kaitannya dengan tema ini.

Dua hal penting yang saya tempuh selama masa pendidikan, adalah eksplorasi dan eksploitasi sumber daya alam.

Ketika kemudian terjadi pergeseran pola pemikiran, saya tidak lagi tertarik dengan hal itu.

Terlebih lagi, pada pertengahan 1997, saya pernah bergabung di KONPHALINDO (Konsorsium Nasional untuk Pelestarian Hutan dan Alam Indonesia). Sebuah LSM yang dipimpin Hira Jamtami.

Meski hanya sebentar bekerja di LSM tersebut, pemikiran Hira dan rekan-rekan di KONPHALINDO, semakin mengukuhkan cara pandang saya seputar lingkungan hidup.

Tetapi, ini soal klasik, tuntutan ekonomi mendorong saya untuk memilih bidang pekerjaan yang sesuai dengan jalur pendidikan yang saya tempuh.

Alhasil, beberapa kali saya bekerja di perusahaan pertambangan batu bara. Diantaranya pernah menjadi well site geologist, assisten validitas data hingga foreman (mandor) dumptruck. Dari yang berstatus karyawan kerja kontrak hingga berstatus karyawan permanen. Tentu saja, salarinya lebih dari cukup menurut ukuran saya.

Ketimpangan

Sungguh, saya tidak nyaman. Ada rasa gelisah. Itu lebih kepada kerusakan alam yang saya lihat dan ketimpangan ekonomi masyarakat di sekitar lokasi penambangan.

Tetapi saya tidak hendak bercerita seputar ekploitasi batu bara. Ada banyak teman saya yang masih bekerja di sana. Saya tidak ingin mengusiknya dengan tulisan yang dapat menimbulkan persepsi munafik.

Saya hanya ingin menulis tentang tanah warga yang berada dalam areal penambangan.

Kisah ini terjadi pada 2007,  di areal tambang Sei Siring, Samarinda, Kaltim.

Apabila tanah yang dimiliki warga termasuk dalam peta ekploitasi, maka sistem ganti ruginya dihitung dari jumlah tonase batu bara yang ada di dalam tanah warga tersebut.

Dengan kata lain, seorang warga (sebut saja A) di dalam tanahnya berhasil di ekploitasi batu bara berjumlah ratusan ton, tentu akan mendapatkan jumlah rupiah yang lebih besar dari warga yang tanahnya hanya menghasilkan puluhan ton batu bara.

Ketika itu, 2007, satu ton batu bara dihargai Rp.1000,-. Jika batu bara yang berhasil diangkut ke dalam dumptruck mencapai 1000 ton, tentu dia akan mendapatkan Rp. 1 juta,-.

Namun demikian, tetangga lain (sebut saja B), yang tanahnya berjarak sekitar 50-100 meter dari tanah milik A, bisa saja hanya mendapatkan kurang dari Rp.1 juta,-

Mengapa demikian?

Sebab, lapisan batu bara di dalam tanah memiliki kemiringan berbeda. Jika posisi batu bara di tanah milik A berada dekat permukaan dengan kemiringan ke arah tanah milik B, maka tentu hasil eksploitasi batu bara di tanah milik A akan jauh lebih banyak didapatkan dibandingkan dengan hasil eksploitasi batu bara di tanah milik B.

Misalkan, batu bara yang berada di dalam tanah milik A berkedalaman 5 meter di atas permukaan tanah. Sedangkan kemiringan lapisan batu bara mencapai 20-30 derajat, maka lapisan batu bara akan menjadi semakin dalam. Dalam kondisi tertentu, lapisan batu bara yang terlalu dalam, cenderung tidak dieksploitasi.

Di sinilah ironisnya, warga A dan warga B memiliki tingkat keberuntungan yang bisa jadi jauh berbeda dalam kaitan kandungan batu bara yang ada di dalam tanah milik mereka.

Padahal, di atas permukaan tanah, keduanya memiliki kebun yang ditanami dengan jenis tanaman yang sama. Bahkan mungkin luasnya sama.

Sementara itu, tingkat kerusakan tanah (baca:alam) sebagai hasil eksploitasi tersebut sama saja. Tanaman dan hutan musnah. Tanah subur itu berubah menjadi danau baru berkedalaman puluhan hingga ratusan meter.

Batu bara di Kalimantan, mungkin akan habis total dalam 50 tahun ke depan.  Dan saya pernah terlibat dalam perusakan hutan dan lingkungan di sana.


BaNi MusTajaB

 Catatan:

Selanjutnya, Pembaca dapat menilai sendiri dari foto-foto koleksi pribadi saya.

 

World Environment Day 2011

World Environment Day 2011

17 comments on “MAAF MAS ALAMENDAH, SAYA PERNAH TERLIBAT DALAM PERUSAKAN HUTAN DAN LINGKUNGAN

  1. Bang Iwan
    Juni 6, 2011

    eksplorasi dan eksploitasi sumber daya alam yang sesuai dengan aturan saya kira nggak masalah Kang.

    @
    Iya Bang Iwan, saya setuju…..tapi saya memang telah mengambil keputusan…entahlah kelak..

    Suka

  2. alamendah
    Juni 6, 2011

    Terima kasih akhirnya ikut menjawab “Tantangan untuk Para Blogger”.

    Saya jadi teringat teman saya yang pernah jadi aktivis pecinta alam. Lantaran desakan ekonomi dan meninggalnya sang Ayah sebagai tulang punggung keluarga ia terpaksa kerja di industri furniture yang ternyata sebagian besar kayunya didapatkan secara ilegal. Pertentangan batin tidak bisa dihindari.

    Suka

  3. Ping-balik: Artikel-artikel Tentang Lingkungan Hidup dari Para Blogger | Alamendah's Blog

  4. sedjatee
    Juni 7, 2011

    sebuah keinsyafan yang pantas diapresiasi
    pengalaman memang guru yang paling baik

    sedj

    Suka

  5. dmilano
    Juni 8, 2011

    Saleum,
    Tetap semangat kang bani, tak ada kata terlambat kok…🙂
    saleum dmilano

    Suka

  6. hajarabis
    Juni 9, 2011

    Yang terpenting adalah Jangan Mengulangi Kesalahan Yang Sama…:D

    salam kenal kang,
    http://www.hajarabis.com

    Suka

  7. Asop
    Juni 9, 2011

    Wow… penambangan…😮

    Suka

  8. Sukasir
    Juni 10, 2011

    Kunjung balik gan! ke http://sukasir.wordpress.com

    Suka

  9. yang penting belajar dan terus belajar….

    Suka

  10. kips
    Juni 11, 2011

    Selama yang dilakukan sesuai dengan kebutuhan hingga timbal baliknya jelas, serta selagi tidak berlebihan itu wajar-wajar aja. Angkat topi untuk hadirnya pemikiran yang terkait.
    Salam!

    Suka

  11. Game Compressed
    Juni 16, 2011

    Belajar dari pengalaman

    Suka

  12. Borneo Adventure
    Juni 19, 2011

    hukumannya amerusak hutan diputuskan oleh Kang Alamendah😀

    Suka

  13. Eko Sutrisno HP
    Juni 25, 2011

    Sampai saat ini aku masih merasa jauh dari kehidupan yang berwawasan lingkungan.
    Tas plastik, kotak makanan yang tidak ramah lingkungan dan masih banyak lagi yang masih kita gunakan dalam hidup sehari-hari.

    Sampai ketemu di pesona lingkungan dalam Amprokan Blogger 2011 di Bekasi.

    Salam sehati.

    Suka

  14. agussupri
    Juli 2, 2011

    pengakuan yang sangat jujur,semoga hal itu tidak terjadi lagi

    Suka

  15. khamiL
    Agustus 22, 2011

    baguslah sudah mengakui semua kesalahan…
    mari kita jaga bumi kita bersama2 dengan reboisasi hutan2 yang sudah gundul

    Suka

  16. agen jelly gamat surabaya
    September 15, 2011

    lakukan yang terbaik untuk alam .. belajarlah darinya ..

    Suka

  17. Jagonya Mesin Kasir
    Juni 12, 2012

    selalu ada hikmah dibalik suatu perencanaan karenaNya

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on Juni 6, 2011 by in artikel, berita, foto and tagged , , .

Statistik Blog

  • 3,409,683 hits

Kategori

Follow BaNi MusTajaB on WordPress.com

Twitter

%d blogger menyukai ini: