BaNi MusTajaB

Ilaahii Anta Maqshuudii Wa Ridlooka Mathluubii

DUA JURNALIS FOTO TEWAS DALAM KONFLIK DI LIBYA


Dua fotografer paling terkenal dalam liputan perang, tewas oleh tembakan mortar yang dilepaskan pasukan Moammar Khadafy di Misrata, Libya, hari Rabu, 20April 2011.

Chris Hondros ( 41 thn) dan Hetherington (40 thn) mempertaruhkan hidup mereka untuk meliput konflik di berbagai belahan dunia.Keduanya pernah pula menjadi finalis Pulitzer Prize.

Chris Hondros, koresponden senior Getty Images dan temannya Tim Hetherington, nominator Oscar untuk film documenter di Afghanistan berjudul Restrepo terkena roket saat pasukan loyalis Khadafy membom Misrata.

“Masyarakat artistik dan jurnalistik telah kehilangan dua bintang bersinar,” kata Mikha Garen, rekannya dalam pembuatan film documenter.

Hetherington, seorang warga Inggris yang tinggal di Williamsburg, sempat menulis pesan tweeternya pada hari Selasa,”Misrata dikepung. Tembakan membabi buta pasukan Khadafi. Tidak ada tanda NATO..”

Sebastian Junger, penulis buku terlaris The Perfect Storm, menyebut Hetherington sebagai jurnalis paling berani yang pernah dikenalnya.

“Tidak ada cara untuk mengungkapkan kehancuran dan kesedihan saya pada kematian sahabatku,” kata Junger, yang pernah melakukan perjalanan berbahaya ke Lembah Korengal di Afghanistan bersama Hetherington.  Keduanya terlibat dalam pembuatan film documenter Restrepo yang mendapat nominasi Piala Oscar. Tim Hetherington, nominator Oscar untuk kategori sutradara film documenter. Film ini menjadi film documenter terbaik Festival Film Sundance 2010.

Tim Hetherington

Melalui karyanya, Hetherington berusaha menunjukkan sisi manusiawi para tentara di medan perang.

Belum lama ini Hetherington memenangkan penghargaan untuk karya dokumenter Restrepo. Sebuah film yang menggambarkan kehidupan sebuah peleton tentara Amerika yang beroperasi di wilayah berbahaya di Korengal Valley, Afghanistan.

Selama waktu itu, Hetherington juga merilis buku yang memuat karya foto-foto terakhirnya. Serangkaian foto tentara yang ditampilkan baik sebagai agressors dan korban perang.

“Tim selalu berusaha menyatukan potongan-potongan dari semua berita yang sedang terjadi di sekelilingnya, untuk mencari tahu bagaimana menceritakan kisah keseluruhan mereka. Dia melakukan itu dalam situasi perang dan secara lebih khusus bersama tentara yang pergi berperang, “tulis Paul Moakley, teman Hertherington dan staf penulis di Majalah Time.

Dalam salah satu tulisannya, Tim Hetherington menulis,

“Sebagai fotografer, kita sering berpikir tentang mesin perang melalui gambar rudal, tank dan helikopter apache. Tetapi aku datang untuk menunjukkan mesin perang ini, pada kenyataannya, sangat manusiawi. Ambil contoh, sekelompok pemuda, melatih mereka bersama-sama, menempatkan mereka di sisi gunung dan mereka akan membunuh dan dibunuh untuk satu sama lain.”

Chris Hondros

Sementara Chris Hondros yang berkewarganegaan Amerika, sepanjang karirnya yang 20 tahun, kerap kali lolos dari maut saat meliput beberapa konflik terburuk di dunia. Termasuk di Kosovo, Sierra Leone, Kashmir, Tepi Barat, Afghanistan dan Irak.

Chris menjadi finalis Pulitzer atas karyanya saat meliput konflik di Liberia.

“Ia akan menikah pada bulan Agustus, “kata Stephanie Gaskell, seorang mantan koresponden perang Daily News.

“Chris tergolong fotografer perang yang terbaik. Sifatnya rendah hati, hati-hati dan selalu ingin membantu orang lain.Dia adalah sebuah inspirasi bagi kita semua dan seorang teman baik. Kami semua berdoa untuknya,” katanya.

Belum lama ini, Hondros juga menyajikan sejumlah foto kerusuhan di Tahrir Square, Mesir.  Dia sempat membandingkan kerusuhan itu dengan “pemberontakan budak di zaman Fir’aun, empat ribu tahun yang lalu.”

Bulan lalu, Hondros  menulis dalam Chicago Tribune. Sebuah tulisan yang merupakan prinsip dasar sebuah liputan jurnalistik di wilayah konflik perang.

“…Bersiaplah untuk kondisi yang tak terduga. Jaga dan simpan fotomu. Ingatlah, bagaimana cepatnya situasi yang aman berubah menjadi berbahaya.”

Tulisan ini dimaksudkan untuk mengingat pula bahwa ada beberapa jurnalis dari negeri ini yang juga sedang meliput di wilayah konflik, seperti di Libya dan Afghanistan. Diantaranya jurnalis perempuan  dari Metro TV dan  jurnalis pria dari TVOne.
Semoga Tuhan melindungi para jurnalis tersebut. amin

BaNi MusTajaB

karya foto Chris Hondros di Libya

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

“Restrepo” Trailer

Iklan

24 comments on “DUA JURNALIS FOTO TEWAS DALAM KONFLIK DI LIBYA

  1. obat alternatif hepatitis
    April 23, 2011

    sebuah resiko pekerjaan yang besar,semoga jasanya pun di bidang jurnlistis tidak ikut terkubur,dan semoga dapat diteruskan semangatnya oleh para rekan2 seprofesinya.

    Suka

  2. dhila13
    April 23, 2011

    ya Rabb… innalillahi.. turut berduka..

    Suka

  3. bludus
    April 24, 2011

    kasian banget, padahal entar lagi mau married… turut berduka cita…

    gan boleh tukaran link gak ?? kalo boleh mampir ke blog saya yaw,, sambil tengok sedikit…

    saya tunggu kehadirannya dan berita baiknya.. salam.

    Suka

  4. zona unik
    April 24, 2011

    Memang profesi sebagai jurnalis ataupun reporter sangat extreme. Terkadang prosesi mereka mempertaruhkan hidup mereka apalagi Chris Hondros dan Hetherington meliput dalam peperangan.

    Saya turut berduka

    Suka

  5. Asop
    April 25, 2011

    Wah, memang berat ya jadi jurnalis perang…. 😐

    Suka

  6. susisetya
    April 25, 2011

    perang dimana pun selalu memakan korban tiak peduli siapa pun dia kawan atau lawan…

    Suka

  7. dmilano
    April 25, 2011

    Begitulah nasib para wartawan yg meliput perang, nyawa taruhannya. Semoga wartawan RI tidak bernasib serupa mereka..

    Suka

  8. Mariobros
    April 25, 2011

    I loved this info? Anyway, thanks so much for the cool link! It’s been favorited for future design inspiration. 😉

    Suka

  9. ajengkol
    April 26, 2011

    Thanks for sharing 🙂 sedih yah rasanya melihat emosi yang kadangkala tidak bisa dikerdalikan yang jadi korbannya kadang bukanlah musuh melainkan mereka mereka yang tidak bersalah

    Suka

  10. Ping-balik: Cindera Mata Akhirnya Terkirim « Batavusqu

  11. Batavusqu
    April 28, 2011

    Salam Takzim
    Innalillahi wainnalliahiroziun
    Semoga amal ibadahnya diterima dan ditempatkan disisiNya
    Terima kasih kang atas inormasinya, dan terima kasih pula atas kunjungannya
    Salam Takzim Batavusqu

    Suka

  12. choirul
    April 28, 2011

    resiko pekerjaan yang sangat mulia….. semoga mereka meninggal dalam keadaan yang baik

    Suka

  13. Sangat bagus dan inspiratif

    Suka

  14. Artikelnya menarik untuk disimak

    Suka

  15. The-netwerk
    April 28, 2011

    nice..
    sempatkan juga mengunjungi website kami http://www.the-netwerk.com
    sukses selalu!

    Suka

  16. tips wisata murah
    April 29, 2011

    sabilillah,,mungkin kata itu yang patut kita mohonkan. memang paling berat jadi wartawan dimedan perang.. ini artikel yang sangat menyentuh

    oh ya maaf. mohon masukannya seputar penipuan i-Ring dari operator mentari di Anggota Dewan ” KEJAHATAN EKONOMI DI i-Ring MENTARI Prod INDOSAT syukron

    Suka

  17. hajarabis
    April 29, 2011

    berjasa besar dan cukup layak menyandang predikat pahlawan pers. turut berdukacita.

    sempatkan juga mengunjungi website kami di http://www.hajarabis.com
    sukses selalu!!

    Suka

  18. Biidu
    Mei 1, 2011

    kasian juga ngedenger artikelnya! saya juga ikut berduka cita semoga beliau di beri tempat yang baik di sisi tuhannya! 🙂

    Suka

  19. menstruasi tidak teratur
    Juli 22, 2011

    makasi atas info’a…. sangat bermangfaat..!!

    Suka

  20. khamiL
    Agustus 22, 2011

    astagfirullohaladzhim mudah mudahan di terima di sisi Allah swt

    Suka

  21. Jagonya Mesin Kasir
    Juni 12, 2012

    ya Rabb… innalillahi.. turut berduka..

    Suka

  22. obat alami lupus
    Juni 27, 2012

    ikut menyimak, artikelnya bagus sekali 🙂

    Suka

  23. Seo Marketing
    Oktober 6, 2014

    Spott on with this write-up, I absolutely believe tis web site needs a lot
    more attention. I’ll probably be back again to see more, thanks for the info!

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Statistik Blog

  • 3,578,355 hits

Kategori

Follow BaNi MusTajaB on WordPress.com

Iklan

Twitter

%d blogger menyukai ini: