BaNi MusTajaB

Ilaahii Anta Maqshuudii Wa Ridlooka Mathluubii

PANSUS DI UJUNG TANDUK, BOEDIONO DI BIBIR JURANG DAN HATTA RADJASA WAKIL PRESIDEN


Pansus Century semakin mendekati deadline. Batas waktu simpulan akhir kian dekat. Masyarakat menunggu harap-harap cemas aksi para wakilnya di dewan. Mereka menanti pertanggungan jawab atas biaya kerja pansus senilai milyaran rupiah.

Uang rakyat sebanyak itu tidak pantas jika sekadar menghasilkan simpulan bias, kabur, semu, kompromis atau transaksional.

Hingga tulisan ini dibuat, skor sementara 7:2. Fraksi Partai Demokrat (PD) bersama fraksi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) berhadapan dengan fraksi Partai Golkar, PPP,PDIP,Partai Hanura,Partai Gerinda, PKS dan PAN.

Sementara simpulan belum bulat, lobi-lobi antar politisi bergemuruh di dalam dan di luar gedung dewan. Ada yang bernada tajam berbau ancaman. Ada pula yang berbisik dalam bilik tertutup.

Ada yang mengancam reshuffle kabinet. Ada yang tidak takut ancaman hengkang dari kementerian. Ada yang membeberkan komunitas pengemplang pajak. Ada yang tidak takut dianggap penunggak pajak, bahkan tidak merasa melanggar pajak.

Ada yang sudah diseret menjadi tersangka korupsi sapi dan mesin jahit. Ada pula tersangka suap pemilihan Deputi Gubernur Senior BI Miranda Goeltom.

Tetapi semuanya tidak menyurutkan kelompok 7 fraksi untuk tetap teguh mengusut tuntas dugaan penyelewengan dana talangan Century. Pokoknya buka selebar-lebarnya, terang dan jernih. Usut tuntas.. tas.. tas.. tas.

Pansus di ujung tanduk

Kini aliran dana Century menjadi sesi terakhir kerja pansus. Kemana saja dana itu mengalir dan untuk keperluan apa saja dana itu digunakan. Perburuan aliran dana menjadi amunisi pamungkas untuk membulatkan simpulan dan menembak target tepat sasaran.

Namun, sejumlah nama yang tersangkut aliran dana, buru-buru membantahnya. Bahkan melapor kepada yang berwajib. Ketika nama Emir Moeis disebut pula, segera para koleganya menjadi juru bicara untuk menyangkalnya.

Mengutip syair Bengawan Solo, aliran dana Century mengalir sampai jauh, akhirnya ke laut. Tidak diketahui kemana dan dimana aliran dana itu berhenti. Muara aliran dana itu melebar dan mengendap laksana delta. Membentuk areal luas hingga sulit terdeteksi ketebalannya. Untuk menggalinya dibutuhkan Tim Pemburu Aliran Dana.

Sebab Pansus kerap mewacanakan dugaan aliran dana ke parpol tertentu, bahkan capres dan cawapres tertentu. Maka jelaslah, Pansus berada di ujung tanduk jika gagal membuktikan wacana yang ditebar di media massa. Kredibilitasnya bakal runtuh dan sejarah mencatatnya dalam tinta merah. Pansus akan dianggap melakukan masturbasi politik. Memuaskan dirinya sendiri, tanpa memuaskan rasa keadilan khalayak ramai.

Perang kata

Sejak awal memang telah bergulir syak wasangka, dugaan-dugaan dan prakiraan adanya penyalahgunaan dana Century bagi kepentingan parpol tertentu, capres dan cawapres tertentu. Seluruhnya masuk kategori melanggar undang undang.

Hal ini mengingatkan kita saat Bill Clinton dituding menerima aliran dana kampanye yang menyalahi aturan. Nama James Riyadi disebut-sebut sebagai penyumbang dana kampanye. Betapa hebatnya sosok James, menjadi penyumbang calon presiden negara adidaya. Andaikan tuduhan itu benar.

Semua masih belum jelas. Gelap tertutup kabut. Bahkan semakin gelap manakala politisi pansus saling beradu argumen keras, tajam dan malah membingungkan.

Ruhut Sitompul berbicara lantang bak singa pansus. Suaranya keras menggelegar menyanjung ketua dewan pembina partainya. Dia mengeluarkan kata-kata makian bangsat sambil menggoyang kuncir rambutnya. Semua ditampilkan Ruhut untuk meyakinkan kebenaran yang diyakini kelompoknya.

Sementara di sudut lain, suara-suara yang hadir lebih lembut, berwibawa dan simpatik. Meski tetap tidak kehilangan kekritisannya. Ganjar Pranowo, Fahri Hamzah, Akbar Faisal, Maruarar Sirait dan kelompoknya mampu mengendalikan intonasi suara tanpa harus kehilangan bobot substansi perkataannya.

Andaikan semua kelompok bertarung dalam sikap kasar, keluar jalur etika dan mengedepankan gaya premanisme, maka besar kemungkinan Pansus Century dapat menjadi pemicu terjadinya perang fisik di gedung dewan. Sebagaimana tradisi adu jotos para politisi Taiwan di gedung parlemen.

Boediono di bibir jurang

Kini masyarakat masih sabar menunggu (atau malah tidak peduli) seperti apakah akhir drama Century ini. Akankah berujung happy ending sarat muatan politik dagang sapi? Ataukah bad ending mengarah pada pemakzulan? Atau malah kisah bersambung tanpa akhir yang mengingatkan kita atas serial Api Di Bukit Menoreh karya masterpiece SH Mintaredja.

Masyarakat berharap diperoleh hasil yang tidak meninggalkan rasa keadilan. Masyarakat berpijak pada hukum universalitas, semua orang memiliki kedudukan setara dihadapan hukum. Yang salah harus dihukum. Dan yang benar tidak patut dipersalahkan.

Sementara kelompok demonstran tetap teguh pada pendiriannya yang telah menjatuhkan vonis bersalah kepada 3 figur yang dinilai bertanggung jawab terhadap kisruh Bank Century.

SBY, Boediono dan Sri Mulyani dapat disebut sebagai three musketeers yang berada pada level puncak pemberitaan bernada miring. Ketiganya menjadi sorotan paling tajam dalam agenda 100 hari, bahkan mungkin hingga 365 hari mendatang.

Tetapi utamanya Boediono dan hanya sosok Boediono yang menjadi bidikan penting kisruh Century. Jabatan prestisius yang kini disandangnya kian goyah digoyang-goyang skandal Century. Wacana pemakzulan yang menghiasi media tidak lain terarah kepada posisinya sebagai RI 2.

Pemakzulan menjadi perbincangan semua kalangan. Dan kursi Boediono semakin mendekati bibir jurang kejatuhan.

Kombinasi opsi

Tentu ada banyak kombinasi jawaban yang muncul. Ada banyak kemungkinan yang hadir. Dan semua kombinasi dan kemungkinan itu bisa saja tidak sesuai dengan yang kita inginkan.

Opsi pertama adalah win-win solution. Pilihan yang paling dikedepankan. Tidak terlalu menyenangkan, meski cukup menghibur hati. Tiga figur di atas tetap aman dan nyaman pada posisinya. Imbalannya beragam. Sejumlah posisi penting di kementerian dapat ditempati anggota baru berasal dari kelompok 7 partai dan lalu tidak mengungkit urusan pajak, apalagi tragedi Lapindo.

Opsi kedua adalah win-lose solution. Ada yang menang dan ada yang kalah. Mereka yang menang merupakan kelompok yang tetap teguh pada pendirian dan merasa berada di jalur kebenaran. Dan yang kalah adalah mereka yang bersalah secara hukum dan siap digiring ke balik teralis besi.

Opsi ketiga adalah lose-lose solution. Semuanya kalah, semuanya salah. Hal ini hanya mungkin terjadi manakala terbukti secara hukum mereka yang terlibat dalam kisruh Century atau ikut menerima aliran dana Century, berada pada semua kelompok atau parpol yang terwakili di pansus. Sungguh menyedihkan. Inilah yang disebut korupsi berjamaah. Semua mendapatkan dan semua menikmati. Koalisi dan oposisi ikut menikmati kue busuk Century.

Lose lose solution muncul jika terjadi one zoom zero atau hancurkan semuanya. Semua dianggap terlibat. Tidak perduli dari kelompok koalisi atau oposisi. Semuanya korupsi, semuanya koruptor. Semuanya mencicipi dosa korupsi. Dan kemudian Pemilu ulang.

Hatta Radjasa Wakil Presiden

Opsi lose lose solution terlalu riskan. Bahkan mustahil terjadi. Sedangkan win win solution cenderung mengusik nurani masyarakat yang dengan setia menanti hasil kerja pansus. Masyarakat akan sedih, kecewa dan marah manakala simpulan akhir pansus hanya menyenangkan kelompok-kelompok yang saling berseberangan. Sementara hasilnya di luar harapan masyarakat. Terjadi politik dagang sapi.

Bagaimana dengan opsi win lose solution? Opsi ini dapat diartikan ada yang menang dan ada yang kalah. Kemenangan dalam bentuk membuka lebar pihak yang bersalah dan lalu dilanjutkan proses hukum terhadap orang-orang yang menyalahgunakan kebijakan dana talangan. Kemenangan itu juga bermakna bail out Century salah dan menyalahi undang-undang.

Tentu saja, konsekwensinya kursi RI 2 berubah. Boediono harus legawa meninggalkan posisinya dan berlanjut dalam proses pemeriksaan. Tragis memang. Tapi apa boleh buat. Hukum di atas segalanya dan hukum harus ditegakkan.

Tetapi tentu pula harus ada yang menggantikan posisinya. Kursi RI 2 tidak boleh kosong. Tidak boleh terulang sejarah saat Muhammad Hatta mengundurkan diri sebagai wapres dan Sang Presiden tidak pernah menunjuk wakilnya yang baru.

Lalu muncullah dalam benak saya sekelebatan nama Hatta Radjasa. Pria berambut putih ini berada dalam posisi paling strategis untuk menggantikan Boediono. Tetapi saya belum cukup untaian kata untuk dipaparkan.

Dan seandainya itu terjadi, maka kita akan mengalami 2 wakil presiden bernama mirip: Muhammad Hatta dan Hatta Radjasa.

Demikianlah. Mohon dijadikan periksa.

BaNi MusTajaB

Logo Penunggak Pajak

Tulisan lain:
MENGUKUR KEKUATAN BOEDIONO DAN SRI MULYANI

MUNGKINKAH MENONAKTIFKAN BOEDIONO DAN SRI MULYANI

PRESIDEN PILIHAN TUHAN: SUSILO BAMBANG YUDHOYONO

BELAJAR DARI KETIDAKBERSAMAAN SBY-JK

12 comments on “PANSUS DI UJUNG TANDUK, BOEDIONO DI BIBIR JURANG DAN HATTA RADJASA WAKIL PRESIDEN

  1. rheeantz
    Februari 21, 2010

    semoga kebenaranlah yg berbicara dan segenap rakyat yang menjadi pemenangnya.. amien


    setuju sepenuhnya…

    Suka

  2. mesin kasir
    Februari 21, 2010

    mudah mudahan kisah panjang yang ruwet ini segera berakhir dengan munculnya kebenaran sebagai pemenangnya, capek bila energi kita terkuras hanya untuk kasus seperti ini yang harusnya tidak butuh waktu terlalu lama diselesaikan hanya karena ketidak tegasan dan terlalu banyak kompromi politik saja akhirnya berlarut larut
    @
    inilah yang patut disesalkan….drama harus segera berakhir dan memulai langkah baru.

    Suka

  3. Ruang Hati Blog
    Februari 21, 2010

    Apapun hasilnya dari penyelesaian kasus Century semoga yang terbaik bagi rakyat Indonesia..
    @
    setuju sepenuhnya..

    Suka

  4. Bang Iwan
    Februari 21, 2010

    Moga aja, biaya untuk Pansus tidak terbuang percuma.
    @
    inilah yang kita harapkan, mas

    Suka

  5. infoaja.com
    Februari 21, 2010

    apapun hasilnya semoga itulah yang terbaik untuk rakyat…
    @
    setuju sepenuhnya. dukungan hanya sebuah ekspresi. dan dukungan belum tentu tepat.

    Suka

  6. mas awe
    Februari 21, 2010

    hati kecil saya lebih percaya figur semacam boediono dan sri mulyani ketimbang artis senayan & gerbong politiknya..
    @
    inilah keunikannya. tetapi drama belum berakhir dan harus segera berakhir

    Suka

  7. Rock
    Februari 23, 2010

    Mas, ikutan tukeran link dong… link nya mas sudah nongkrong di blog saya. Di tunggu linkback nya ya… makasih sebelumnya…
    @
    Silahkan, mas. link Anda sudah terpasang. ok. semoga bermanfaat

    Suka

  8. andrie-SekolahVirtual
    Februari 23, 2010

    Apakah akhirnya bakal ada teori konspirasi agar ada yang bisa naik menjadi RI-2?
    menurut saya sebagai awam, dari data dan fakta yang terlihat dilapangan jelas ‘sepertinya’ proses ke Bank Pencury itu bermasalah… tapi kayaknya ujung pansus nanti lebih ke kocok ulang bagi-bagi bangku aja nih…

    Suka

  9. iip albanjary
    Februari 24, 2010

    Pak Boed orangnya baik dan sederhana. Barangkali beliau ikut menanggung beban dari orang-orang yang tidak bertanggungjawab.

    semoga yang benar menjadi terang

    Suka

  10. BERBAHAYA
    Februari 24, 2010

    semoga ada jalan terang tentaNG KASUS ini
    kunjungi juga http://www.berbahaya.org

    Suka

  11. Ruang Hati
    Februari 26, 2010

    ujung bibir apa ujung tanduk nih?

    Suka

  12. vickyff
    November 29, 2010

    Tell myself that I am valuable, I am not exactly what people think I am. Lately, I have been treated disrespectfully by a person I thought was a friend, and despite of what my friends told me about him (that he is not worth it), I still wonder if I could’ve done something different. By telling myself that I am worth better because I am, that I am fine and I am not wrong, I boost up a little of my energy.

    Scarves Scarves

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Statistik Blog

  • 3,406,063 hits

Kategori

Follow BaNi MusTajaB on WordPress.com

Twitter

%d blogger menyukai ini: