BaNi MusTajaB

Ilaahii Anta Maqshuudii Wa Ridlooka Mathluubii

TAMU TAK DIUNDANG MASUK GEDUNG PUTIH DAN PENUMPANG GELAP MENYUSUP DI SENAYAN


Makan bareng presiden mungkin menyenangkan. Apalagi jamuannya di istana kepresidenan. Bukan soal apa yang dimakan, tetapi dengan siapa kita makan. Meski hanya hidangan ikan asin dan semur jengkol, tentu jauh terasa lebih nikmat jika bersanding dengan presiden dan sejumlah tamu penting negara.

Boleh jadi itulah keinginan Tareq Salahi dan Michaele Salahi yang nekad menembus masuk Gedung Putih. Padahal keduanya tidak diundang dalam jamuan makan malam menghormati tamu penting dari India, Perdana Menteri Manmohan Singh.

Ada sekitar 300 tamu undangan jamuan makan malam pada 24 November lalu. Tetapi kedua pasangan paling berani itu tidak termasuk di dalamnya. Anehnya, petugas mengijinkannya masuk. Keduanya pun berbaur bersama para tamu. Bahkan mereka sempat bersalaman dengan Presiden Obama dan berfoto dengan sejumlah pejabat dan tamu penting.

Nekadnya lagi, foto-foto itu dipublikasikan di laman Fesbuk miliknya. Tampak keduanya bersama Wapres Joe Biden, Kepala Staf Gedung Putih Rahm Emanuel, Walikota Washington Adrian Fenty, Dubes India Arun K Singh dan lain-lain.

Dalam fesbuknya, Michaele, yang dikenal sebagai pengisi acara televisi Real Housewives of Washington DC, menulis: “Aku merasa terhormat diundang menghadiri jamuan makan malam kenegaraan bersama Presiden Obama dan Nyonya untuk menghormati India….”

Tulisan di fesbuk inilah yang menyulut kontroversi. Sejumlah wartawan menanyakan bagaimana pasangan ini dapat mengikuti jamuan bergengsi itu. Padahal Juru Bicara Gedung Putih mengaku tidak mengundang mereka.

Menurut salah seorang agen rahasia (Secret Service Agency), Ed Donovan, sejumlah agen rahasia melihat bagaimana pasangan itu melewati pos pemeriksaan detektor untuk menunjukkan bahwa keadaan aman. Peristiwa itu merupakan insiden memalukan, meski sang presiden tidak dalam situasi berbahaya.

Dia menegaskan,” kami akan menyelidiki semua prosedur untuk memastikan hal ini tidak terulang lagi,” katanya.

Anda dapat membayangkan, andaikata keduanya teroris atau terindikasi Al Qaeda. Meski lolos metal detektor, bisa saja mereka membawa senjata biologi yang disimpan dibalik lipatan saputangan? Ah….ternyata, sterilisasi Gedung Putih tidak sehebat yang kita duga.

POLITISI SENAYAN

Namun demikian, insiden memalukan di Gedung Putih tersebut tidak lebih berbahaya dibandingkan apa yang terjadi di Gedung DPR/MPR,  Senayan.

Istilahnya bukan tamu tak diundang (uninvited guest) tetapi Penumpang Gelap (Ghost Passengers). Istilah ini merujuk pada hak angket Century yang digagas sejumlah wakil rakyat di Senayan.

Pada awalnya terdapat kubu yang secara sigap mendukung diadakannya hak angket. Sejumlah tanda tangan dikumpulkan hingga mencapai 200-an. Sementara kubu yang lain bersikap wait and see. Melihat situasi sambil menghitung laba atau rugi.

Belakangan kubu yang disebut terakhir (Fraksi Demokrat) ini sepakat mendukung hak angket. Meski dibumbui juga dengan permintaan, seperti keinginan menjadi ketua panitia angket.

Sebagaimana ditegaskan anggota Komisi III dari Fraksi Demokrat, Ruhut Sitompul, “Sebenarnya, kalau dilihat secara proporsional, kan jumlah kami lebih banyak. Jadi pimpinan sebaiknya dari kami dong.”

Meski pernyataan itu dipatahkannya sendiri,” “Nggak enak juga. Khawatir fraksi-fraksi lain juga minta (jatah pimpinan).”

Sikap tersebut menyulut kecurigaan di kalangan kubu berbeda.  Seperti tampak dalam ucapan Akbar Faizal dari Fraksi Hanura, “Pertarungan angket Century sudah berpindah, dari upaya meloloskan angket ke upaya mengendalikan angket.”

Kecurigaan mengkristal melalui pernyataan Bambang Soesatyo dari Fraksi Golkar yang mengatakan, baik inisiator angket maupun masyarakat luas harus mewaspadai kemungkinan adanya penyusup di susunan kepanitiaan angket yang akan dibentuk.

“Kita harus mewaspadai penumpang gelap yang biasa naik di tikungan terakhir… Terdapat indikasi bahwa kelompok yang tidak menginginkan angket berjalan baik, akan mengambil kendali angket,” kata Bambang.

Tampaknya istilah Penumpang Gelap terdefinisikan melalui pernyataan di atas. Tetapi apakah hanya sesempit itu definisi Penumpang Gelap?

PENUMPANG GELAP (GHOST PASSENGERS)

Penumpang Gelap dapat dikategorikan sebagai politisi atau wakil rakyat yang tidak menjalankan amanahnya dengan benar, menyelewengkan amanah yang dibebankan kepadanya, mengkhianati amanah yang telah disanggupinya, mengkhianati aspirasi pemilihnya, mengkhianati sumpah jabatan yang disaksikan ratusan juta orang, menyelewengkan moralitasnya sendiri, dan lain-lain.

Beberapa contoh Penumpang Gelap yang menyusup di Senayan pada periode lalu ialah: Yahya Zain, Al Amin Nasution, Abdul Hadi Jamal, Yusuf Erwin Faisal, Max Moein.

Pada periode ini telah tercatat Penumpang Gelap, yaitu Dimyati Natakusuma yang terseret kasus korupsi. Meski belum di sidangkan, tetapi peristiwa ini mengawali terpuruknya citra politisi di  Senayan. Penumpang Gelap pertama telah lahir.

Penumpang Gelap pada periode lalu dan periode sekarang hendaknya mengingatkan kita semua bahwa menjadi wakil rakyat memang tidak mudah. Sangat berat.

Rakyat memilih karena percaya dengan kredibilitas serta niat tulus sang politisi dan tidak ingin dikhianati.

Wahai Politisi….. jangan jadi Penumpang Gelap…. sampai kapanpun.

BaNi MustajaB

THE BRAVEST COUPLES IN THE WORLD (UNINVITED COUPLE CRASHED WHITE HOUSE STATE DINNER )

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.


17 comments on “TAMU TAK DIUNDANG MASUK GEDUNG PUTIH DAN PENUMPANG GELAP MENYUSUP DI SENAYAN

  1. ruanghatiberbagi
    November 29, 2009

    asyik dapat petromax
    @
    selamat deh… saya kok ya jarang dapet tuh.. premium mulu.

    Suka

  2. ruanghatiberbagi
    November 29, 2009

    nice inpo , thanks untuk sharenya jadi tambah wawasanku hari ini..
    @
    sama-sama, mas.

    Suka

  3. yusupman
    November 29, 2009

    Dapet giliran Keduaaxxx..lumayan..
    Bisa juga nyusup bgt ya..kurang ketat pnjagaannya ya…
    @
    mungkin dia lapar, mas.. makanya mereka nekad ikut jamuan makan…

    Suka

  4. ABDUL AZIZ
    November 29, 2009

    Assalamu’alaikum,
    Tamu tak diundang yang begitu mudah masuk ke Gedung Putih itu menujukkan lemahnya pengamanan negeri adidaya itu. Ini akan memberikan inspirasi bagi sineas-sineas Hollywood yang sering membuat film tentang presiden AS.
    Kalau penumpang gelap di Senayan jelas bukan untuk menggolkan hak angket, tapi agar angket itu layu sebelum berkembang. Dan sudah pasti mereka sudah mendapat persetujuan Ketua Dewan Pembinanya.
    Terima kasih Mas, tulisannya menarik.
    Salam dari Cianjur
    @
    waalaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh
    tetapi penumpang gelap dalam pandang saya agak beda, pak. tidak sekadar urusan angket saja.
    ok.terima kasih..
    waalaikusalam

    Suka

  5. cerita cinta
    November 29, 2009

    Pengawasan oleh manusia memang sering bocor.., secanggih apapun alat yang digunakan tetep saja buatan manusia,

    walau pun berat jadi tanggung jawab jadi wakil rakyat kok, banyak yang stress pas gagal jadi wakil rakyat yah..?
    @
    benar, mas. kecanggihan itu relatif.
    klo yang stress jadi politisi, mudah-mudahan sudah sembuh.

    Suka

  6. mahardhika
    November 30, 2009

    hehehe…. cukup memalukan, keliatan gampang bnget kalo mw makan bareng presiden, kapan2 pengen nyoba ah ke gedung putih:mrgreen:

    hmmm…….. indonesia kalo masalah penumpang gelap ga ada habisnya, kapan ya berakhir semua ini, dooohh…..
    @
    mendingan makan bareng pak lurah aja..lebih gampang, mbak.

    penumpang gelap di kereta mungkin tidak mudah di selesaikan. entahlah klo yang di senayan??

    Suka

  7. shalimow
    November 30, 2009

    wwoowowow masih akan selalu ada orang nekad yang beginian, hehehe
    @
    nekad dalam makna positif tentu baik.

    Suka

  8. achoey
    November 30, 2009

    nekad
    itu kata kuncinya ya🙂
    @
    benar..mas

    Suka

  9. JR
    November 30, 2009

    salam kenal….wakh blognya keren buanget mas
    @
    biasa aja kok, mas. terima kasih

    Suka

  10. Abu Aufa
    November 30, 2009

    gile juga tuh…
    @
    lapar sering bikin orang nekad, mas…itu klo alasannya lapar. entah klo cari sensasi.

    Suka

  11. jalandakwahbersama
    November 30, 2009

    Assalamu’alaikum,
    Pertama2 saya heran, kok bisa ya.. Gedung Putih, kemasukan tamu tak diundang, bagaimana dengan pengamanannya?? Kedua saya mau mengucapkan terima kasih yang sebesar2nya kepada Bapak Bani Mustajab, yang memuat buku saya “Cukuplah Allah” di blog ini. Terima kasih Pak… (Dewi Yana)
    @
    -pengamanannya ketat, tapi tamunya nekad.
    -sama-sama, mbak. semoga bermanfaat. amin

    Suka

  12. suwung
    November 30, 2009

    dulu sering jadi penumpang gelap kereta diriku bos
    kenapa pd setuju yah?
    @
    klo cuma di kereta, saya pun pernah, mas.

    Suka

  13. ruanghatiberbagi
    Desember 1, 2009

    Menyapa sahabat di pagi hari,

    Salam Damai di Bumi, and Have a Nice Day
    @
    terima kasih atas kunjungannya, mas…..maaf jarang mampir..

    Suka

  14. dreamersboy
    Desember 6, 2009

    Salam kenal om…….
    Menyapa sahabat di pagi hari,
    @
    salam kenal juga mas.

    Suka

  15. andalasprima
    Februari 1, 2010

    nekaf, laper, kelelarn, ga da uang wah pas banget tuch. walau secanggih dan seketat stagend tuch pengamanan klo dah nekad ya lubang jarum aja bisa dimasukin hehehe

    Suka

  16. udhin records
    September 25, 2010

    salut ma mereka….
    bisa masuk tanpa diketahuai petugas… yagn konon pengamangeding putih termasuk yang terketat didunia..

    Suka

  17. Arashi Kensho
    April 1, 2011

    he..he, kpn2 sy jg mw ikutan d..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Statistik Blog

  • 3,406,063 hits

Kategori

Follow BaNi MusTajaB on WordPress.com

Twitter

%d blogger menyukai ini: