BaNi MusTajaB

Ilaahii Anta Maqshuudii Wa Ridlooka Mathluubii

ASY SYAHIDAH DR. MARWA EL SHERBINI DAN EPIDEMI ISLAMOPHOBIA



Penetapan 1 Juli sebagai Hari Jilbab Sedunia (The World Hijab Day) merujuk pada tragedi pembunuhan Marwa El Sherbini di Pengadilan Dresden, Jerman.

Sebelumnya, Hari Jilbab Sedunia diperingati setiap minggu pertama bulan September. Hal itu sebagai bentuk protes terhadap Pemerintah Perancis yang melarang penggunaan jilbab di sekolah, kantor, dan lain-lain (2004).

Mungkin sebagian dari kita bertanya-tanya, mengapa tradisi jilbab yang telah berusia ribuan tahun ini harus diperingati?

Belakangan ini eksistensi jilbab memang semakin tersudutkan. Bahkan nyaris menjadi benda terlarang yang harus dilenyapkan.

Sekilas tampak tidak masuk akal. Tapi demikianlah sesungguhnya yang sedang terjadi. Di belahan bumi Eropa, jilbab, burka, cadar atau sejenisnya telah dianggap sebagai bagian dari simbol kejahatan. Istilahnya Islamophobia (Islamofobia) atau ketakutan terhadap simbol-simbol bernuansa Islam.

Epidemi Islamophobia sedang menjangkiti Eropa. Bahkan wabah ini terus menular dan ditumbuh suburkan oleh orang-orang yang memang tidak suka dan membenci atribut Islam. Contohnya, Geert Wilder yang meluncurkan film Fitna, koran Jyllands Posten Denmark yang menerbitkan kartun Rasulullah SAW, dan lain-lain.

Sikap tersebut tercermin pula dari para pemimpin negara, pejabat negara dan sejumlah politikus di Eropa. Belum lama Presiden Perancis Nicolas Sarkozy melarang Burka dan Burkini di negaranya. Sikapnya itu merupakan bentuk nyata wabah Islamophobia yang sedang terjadi di Eropa. Begitupula dengan Italia dan Skotlandia.

Bahkan dalam urusan nama, seseorang dapat saja terancam. Sebagaimana dialami Shah Rukh Khan yang sempat di interogasi di bandara Amerika. Hanya karena ada kata “Khan” dalam namanya, maka bintang Hollywood itu dicurigai sebagai teroris.

Meski sedikit berbeda, pernah terjadi di negeri ini tidak lama setelah tragedi WTC 11 September 2001. Ketika itu, orang-orang yang hendak mengurus Visa di Kedutaan Besar Amerika Serikat di Jakarta akan kesulitan jika kebetulan dalam namanya ada kata-kata: Muhammad, Ahmad, Akbar, Muslimin dan lain-lain. Apalagi jika memiliki jenggot, dapat dipastikan Visa tidak akan dikeluarkan.

Martir Hijab: DR. Marwa El Sherbini

Epidemi Islamophobia membawa korban saat seorang perempuan berjilbab dan sedang hamil 3 bulan dibunuh di ruang pengadilan Dresden, Jerman, pada 1 Juli 2009 lalu. Inilah peristiwa tragis dan menyakitkan bagi Kaum Muslimin.

Ketika itu Marwa El Sherbini melaporkan kasus penghinaan terhadap dirinya yang dituduh teroris karena jilbab yang dipakainya. Sang penghina yang bernama Alex bahkan seringkali mengancam jiwa Marwa. Inilah yang membuat doktor bidang farmasi ini melapor polisi.

Ketika sidang berlangsung, sungguh tragis kejadiannya. Sang terdakwa membunuh Marwa di hadapan hakim, jaksa, pengacara, pengunjung dan sejumlah polisi. Lebih menyedihkan lagi saat suami Marwa berupaya menolongnya justru ditembak dibagian perut. Suami Marwa, Elwi Ali Okaz yang sedang mengambil gelar doktor di Institut Max Planck, tersungkur dengan peluru di tubuhnya.

Sementara Sang Pembunuh terus menusukkan pisaunya ke tubuh Marwa El Sherbini persis di depan Mustafa, putra Marwa yang masih berusia 3 tahun. Ketika membunuh, mulut Alex terus saja berteriak: ”Kamu tidak berhak hidup di dunia ini!!”

Marwa El Sherbini syahid bersama bayi dalam kandungannya dengan 18 tusukan.

Mengapa polisi itu menembak suami Marwa dan bukan melumpuhkan Alex Sang Pembunuh?

Karena polisi bodoh itu melihat rambut Elwi Ali Okaz berwarna hitam. Dan di benak sang polisi telah tertanam kuat bahwa yang berambut hitam adalah bagian dari teroris hingga dia langsung menembak. Sementara Alex Sang Pembunuh berambut pirang sama persis dengan rambut sang polisi.

Sungguh, peristiwa itu terjadi di lembaga pengadilan terhormat di sebuah negara yang menjunjung tinggi Hak Azasi Manusia.

Yang menyakitkan lagi  terdapat kesan Pemerintah Jerman dan sebagian besar pers Barat dan Amerika mencoba menutupi kasus paling keji di negara beradab ini. (Anehnya, di negeri ini pun puluhan channel televisi ikut-ikutan diam membisu).

Inilah yang menimbulkan keprihatinan hingga mendorong sejumlah orang membuat petisi secara online (petitiononline) dan mengundang masyarakat dunia yang peduli dengan keadilan ikut ambil bagian dalam petisi ini.

Ibroh

Dikisahkan, beberapa hari sebelum tragedi itu, seorang kerabat Marwa pernah menasehatinya agar sementara waktu melepas jilbabnya. Semata-mata melihat situasi yang cenderung sangat rawan dan membahayakan. Memang kelompok rasis sedang menjamur di Jerman.

Tetapi, perempuan kelahiran Alexandria, Mesir tahun 1977 ini teguh dengan pendiriannya. Dia malah berkata,” lebih baik saya mati daripada melepas keyakinan saya.” Jelas, bagi Marwa jilbab adalah bagian dari keyakinan agamanya.

Begitulah keteguhan Marwa dalam memenuhi seruan agamanya. Tidak ada keraguan sedikitpun, meski nyawanya terancam.

Tidak ada sulitnya bagi Marwa melepas jilbab demi keselamatannya, demi hidupnya di dunia ini, demi anak dan suaminya, demi masa depannya. Tetapi kenyataan Marwa lebih tunduk dan patuh kepada Tuhannya dan tidak takut dengan ancaman dan teror manusia. Bagi Marwa, kehidupan akherat yang abadi jauh lebih baik daripada kehidupan dunia fana ini.

”Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta. ” (Q:S.29:2-3).

Kutipan ayat suci Al Qur’an tersebut menunjukkan bahwa umat Islam akan selalu mendapatkan ujian. Apapun bentuk ujian itu. Di sinilah umat Islam diuji kesabaran dalam menghadapi semua ini.

Syukurlah, keteguhan Marwa El Sherbini telah mengilhami kaum muslimah di seluruh dunia. Itulah sebabnya mereka sepakat menjadikan tanggal 1 Juli sebagai Hari Jilbab Sedunia.

Tetapi hendaknya kita menginsyafi, apapun julukan untuk Marwa (martir hijab, syahadah jilbab, pahlawan jilbab, atau apapun) tidaklah mengurangi kedudukannya di hadapan Tuhannya.

Persoalannya adalah: dapatkah kita mengambil ibroh dari keteguhannya berjilbab?

Semoga Allah subhanahu wataala menempatkan Marwa el Sherbini ke dalam Surga Firdaus.

Allahumma firlaha warhamha waafihi wafuanha…..Amin ya Robbal alamin.

Illa arwahi khususon Marwa El Sherbini, Al fatihah…..(mohon dibacakan Al Fatihah untuk almarhumah. syukron)

Catatan: Anda tidak perlu khawatir berkunjung ke Eropa. Sebab: “Dimanapun kamu berpijak, disitu tetap Bumi Tuhan yang sama.”

BaNi MusTajaB

Asy Syahidah DR Marwa El Sherbieny_banimustajab5marwa and her familyweddingher fatherher motherfuneralfuneral2funeral3demonstration4demonstration9demonstration 8demomerve4Marwa_el-sherbini._Funeral_meeting_dresden_-_germanydresden courtdresden court1asy syahidah DR.Marwa el sherbini

video



31 comments on “ASY SYAHIDAH DR. MARWA EL SHERBINI DAN EPIDEMI ISLAMOPHOBIA

  1. nyegik
    Agustus 26, 2009

    Suatu tragedi bagi umat muslim khususnya para muslimah. Tapi janganlah mundur dan takut menghadapi kezaliman tersebut, takut hanyalah pada Allah SWT.

    Suka

  2. Agus Suhanto
    Agustus 26, 2009

    nuhun u atas tulisannya yang menarik…
    kenalkan saya Agus Suhanto

    Suka

  3. diazhandsome
    Agustus 26, 2009

    kalo karena dasar itu sih ya tidak apa-apa diperingati. toh, nanti banyak orang yang berjilbab.

    tapi mungkin jadinya orang pake jilbab pas hari itu aja, hari lain nggak.

    Suka

  4. KangBoed
    Agustus 27, 2009

    Para Sahabat mari kita gunakan momentum PUASA RAMADHAN ini untuk mempersatukan RASA.. membentuk satu keluarga besar dalam persaudaraan ber dasarkan CINTA DAMAI DAN KASIH SAYANG.. menghampiri DIA.. menjadikan ALLAH sebagai SANG MAHA RAJA dalam diri.. menata diri.. meraih Fitrah Diri dalam Jiwa Tenang ..
    Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabat Sahabatku terchayaaaaaank
    I Love U fullllllllllllllllllllllllllllllll

    Suka

  5. fadielajah
    Agustus 27, 2009

    Aswb.

    Kali ini saya berkunjung untuk menyampaikan Award.. mohon diterima, silahkan awardnya ambil disini
    Terima kasih.
    Semoga tetap bersemangat..

    Suka

  6. kupatahu28
    Agustus 27, 2009

    Selamat menunaikan ibadah puasa… ^_^

    Suka

  7. qarrobin
    Agustus 27, 2009

    Illa arwahi khususon Marwa El Sherbini, Al fatihah…..

    Suka

  8. Zico Alviandri
    Agustus 27, 2009

    Istiqomah melahirkan sikap kepahlawanan.🙂

    Suka

  9. jalandakwahbersama
    Agustus 27, 2009

    Assalamu’alaikum,
    Keteguhan Iman Marwa, patut dijadikan contoh, tapi sayangnya, di negeri kita ini, yang mayoritasnya beragama islam, tapi sebagian penduduknya yg mengaku beragama islam, enggan menutup aurat, enggan berjilbab. Justru sering kita temui, dari kalangan remaja, dewasa, yang berpakaian ketat atau mini, tipis, sungguh sangat memprihatinkan.
    (Dewi Yana)

    Suka

  10. hmcahyo
    Agustus 27, 2009

    maaf baru bs berkunjung… wah disini lebih lengkap

    Suka

  11. dodi3384
    Agustus 28, 2009

    wah..posting yang bagus, moga arwahnya diterima disisi Allah dan diangkat derajatnya.
    Met puasa ya🙂

    Suka

  12. BOY
    Agustus 28, 2009

    Sungguh dunia Islam sangat terpukul dengan kejadian ini tapi kita tidak boleh takut melawan kezaliman, semoga Islam tetap memperjuangkan haknya untuk kebebasan beragama. Jihad…:)

    Suka

  13. abifasya
    Agustus 28, 2009

    Assalaamu “alaiku wr.wb
    Allahu Akbar !!!
    Allahu Akbar !!!
    Allahu Akbar !!!
    Bukalah mata kalian wahai para penjunjung HAM dan Demokrasi, begitukah HAM menurut Kalian ?. Di Jerman Islam minoritas jadinya Islam dianiyaya di negara2 yg Muslimnya Mayoritas para kaum kafirin bisa hidup tenang dan senang, sebenarnya siapa sih yang terorsi itu ?
    Untukmu Syahidah : “Allahumaghfirlaha warhamha wa’afiha wa’fu anha”

    Suka

  14. munyukmentel
    Agustus 28, 2009

    Sedih bangets bacanya… Saya salut dengan keteguhannya dalam memegang prinsip.
    Semoga arwah beliau mendapat tempat yang indah di sisi Allah SWT.

    Suka

  15. nusantaraku
    Agustus 30, 2009

    Stigma bertambah negatif, tatkala dua bom meledak di dua hotel.
    Semakin negatif, karena para pelaku dicap teroris, disisi lain keluarga mereka menggunakan burka.

    Suka

  16. BaNi MusTajaB
    Agustus 30, 2009

    @ Nyegik
    Setuju sepenuhnya

    @ Agus Suhanto
    Terima kasih

    @ Diazhandsome
    Apa iya??

    @ KangBoed
    Setuju KangBoed. Salam sayang juga….

    @Fadielajah
    terima kasih Awardnya. Tapi belum saya pasang nih.

    @ Kupatahu28
    Semoga shaum kita diterima Allah SWT.amin

    @ Qarrobin @ Kopral Cepot
    Amin ya Robbal alamin

    @ Zico Alviandri
    Istiqomah melahirkan sikap tawakkal

    @ Jalan Dakwah (Dewi Yana)
    Berharap suatu saat nanti mereka menyadarinya.

    @ Kopral Cepot
    (mungkin) tantangan kita semua

    @ Hmcahyo
    biasa aja Mas. Terima kasih.

    @ Dodi 3384
    amin ya Robbal alamin

    @ Boy
    Setuju Mas Boy

    @ Abifasya
    Waalaikum salam wr.wb
    Semoga tidak ada lagi kekejian semacam itu ya Mas

    @ Munyi Mentel
    Amin ya Robbal alamin

    @ Nusantaraku
    Stigma semacam itu memang menyesatkan dan melemahkan diri sendiri.Hendaknya stigma buruk itu terkikis habis

    Suka

  17. MARWOTO EL SHIBARANI
    September 14, 2009

    Believe no more to democracy, believe no more to human rights

    Suka

  18. ABDUL AZIZ
    September 25, 2009

    Assalamu’alaikum,

    Alhamdulillah, walaupun terlambat saya bisa berkunjung ke blog yang bagus ini.

    Tewasnya Marwa hampir tidak diberitakan oleh media Jerman, karena korbannya Muslimah. Tapi kalau dari orang-orang Barat pasti akan diberitakan besar-besaran.

    Mereka begitu alergi terhadap orang-orang Islam, bule sekalipun, seperti pernah dialami oleh penyanyi Inggris, Yusuf Islam. Ia dipersulit masuk ke AS.

    Terima kasih tulisannya. Kalau sempat mampir ya ke tempat saya.
    Boleh kita tukeran link ? Terima kasih.

    salam buat keluarga
    @
    Waalaikumsalam wr.wb
    terima kasih sudah mampir Pak. link sudah saya pasang. semoga manfaat

    Suka

  19. Tarbiyatul banin
    Januari 10, 2010

    Islamopobia memang menjangkiti kaum dibarat, mungkin berawal dari terorisme sama imigran muslim, hal ini ya tidak beralasan lah, islam agama rahmat kok

    NEWS

    Terbukti, Penelitian Universitas AS bahwa Muslim itu Bukan Teroris
    http://tarbiyatulbanin.wordpress.com/2010/01/09/terbukti-penelitian-universitas-as-bahwa-muslim-itu-bukan-teroris/

    TUKERAN LINK YUKK
    http://tarbiyatulbanin.wordpress.com

    Suka

  20. Luky Rouf
    Mei 29, 2010

    Good

    Suka

  21. The Filledeseulepluie
    Juni 8, 2010

    nice to see your posting!🙂
    I’ve read twice…
    good job!

    Suka

  22. Ping-balik: Persepsi Masyarakat Inggris terhadap Islam « Islam 4 All

  23. febri
    Juli 7, 2010

    tetap semangat mempertahankan sebuah keyakinan dan petunjuk yang lurus…

    Suka

  24. suryo
    Agustus 20, 2010

    wahai ukhti yg syahid membela kebenaran pengurbananmu telah menguatkan keimananku smg arwahmu diterima disisi Allah SWT. Org2 kafir tidak akan senang dgn kita..yakinlah itu baru ujian kecil..mari kita kuatkan barisan utk memerangi kekafiran…dan kesombongan…kebenaran pasti akan menang….dan Allah SWT yang akan menjadi penolong kita….

    Suka

  25. wafdinusramli
    September 21, 2010

    itu adalah langkah awal yamg diciptakan oleh sang maha pencipta untuk para muslimah yang sudah mengaku islam serta sudah beriman kepada ALLAH SW ,harus teguh seperti suhada ,, dr. Marwa El- Sherbeni ” dalam malaksanakam perintah atau kewajiban menurut ketentuan ALLAH SW dalam melaksanakan agama seutuhnya……contoh yang paling bagus untuk ditiru.atau diamalkan sebagai ummat islam yang taat kepada penciptakita sebagai machluk ciptaanNYA

    Suka

  26. Tukriyo Budiharto
    November 26, 2010

    Ass. Wr.Wb, salam kenal kpd semuanya, khsusnya Bpk Bani Amustajab, klik sana .. klik sini kok sy mendapatkan situs ini …(maklum baru saja psg speedy), sungguh biadab si pembunuh Dr. Marwa El Sherbini itu, semoga nantinya di pembunuh itu kekal abadi di Neraka, aamiin, secara pribadi dan sy rasa masyarakat dunia, khususnya orang muslim ga habis pikir menagapa, kenapa masyarakat eropa & amerika begitu benci kpd Islam?. Mereka menganggap Islam agama teroris pdhl justru mereka yg teroris secara global. Mhn tanya kpd bpk Bani Mustajab dan juga kpd teman2 semua disini ..bgm kelanjutannya trhdp si pembunuh …apakah skrg dia meringkuk dalam penjara atau bgm?

    Suka

  27. sineater
    Desember 26, 2010

    smoga almarhumah di tempatkan di tempat yang mulai, semoga keluarganya dapat tabah dan memaafkan pelakunya, semoga kejadian ini tidak lagi terjadi di keduabelah pihak… semoga…

    Suka

  28. jow
    Januari 3, 2011

    masih panjang jalan perjuangan, mengIslamkan orang kafir,…melepaskanny dari jalan Sesat…, Kita Buktikan Pada Dunia Bahwa Isalam adalah Benar Rohmataalilalamiin

    Suka

  29. Phpdugversion2.info
    November 1, 2014

    I don’t know whether it’s just me or if perhaps everyone else experiencing problems with your site.
    It appears as though some of the text in your posts are running off the
    screen. Can somebody else please comment and let me know if this is happening to them too?
    This may be a problem with my internet browser because I’ve had this happen previously.

    Thanks

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Statistik Blog

  • 3,406,063 hits

Kategori

Follow BaNi MusTajaB on WordPress.com

Twitter

%d blogger menyukai ini: