BaNi MusTajaB

Ilaahii Anta Maqshuudii Wa Ridlooka Mathluubii

IBSN: SEJARAH BAGI PARA PEMBANGKANG


Mr. Sjafruddin Prawiranegara

MR. Sjafruddin Prawiranegara

Sosok Pahlawan Nasional Pangeran Antasari mendapatkan kehormatan dalam bentuk menempatkan gambarnya pada mata uang baru pecahan Rp. 2000,-. Keterpilihannya tentu melalui sebuah proses pertimbangan yang tidak sebentar. Namun yang pasti, kriterianya meliputi sepak terjang perjuangannya dalam perjalanan sejarah bangsa ini.

Sejarah bangsa ini memang bukan sekadar cerita hiburan tentang diri para raja, sultan, wali, presiden atau pemimpin kharismatik, tetapi juga menampilkan pribadi-pribadi tangguh yang memiliki peran penting dalam membangun fondasi bangsa. Sejarah merupakan suatu pencerminan struktur politik ekonomi sosial budaya masyarakat pada masa-masa tertentu. Sejarah juga menggambarkan naik turunnya peradaban suatu bangsa dan negara.

Itulah sebabnya para sejarawan berupaya menjaga diri dari kecenderungan mencampuradukkan kenyataan dan rekaan atau kejadian-kejadian palsu. Sejarawan bukan saja harus menampilkan secara faktual, tetapi juga harus kritis dalam mengumpulkan data.

Terlebih ia (sejarawan) mesti tidak hanya mengisi sejarahnya dengan gambaran-gambaran tentang kenyataan, tetapi juga pandangan-pandangan filosofis, menafsirkannya dalam lingkup kepentingan manusiawi dan akibat-akibat yang terjadi. Sebagaimana di alam, di dalam sejarah pun tidak ada tempat bagi kebetulan (chance).

Sejarah bukanlah kumpulan kenyataan terpisah dan statis, tetapi merupakan proses kreatif dinamis, harapan dan aspirasi manusia. Sejarah adalah organisme yang hidup dan tumbuh, yang strukturnya ditentukan oleh cita-cita dasar serta cita-cita kebangsaan dan negara. Dan para sejarawan tidak hanya mengumpulkan kenyataan-kenyataan yang telah usang menjadi suatu kesatuan organik, tetapi juga menentukan bentuk sesuatu yang akan datang.

Karena itu, dalam rangkaian kemerdekaan ke 64 ini, ada baiknya kita mengkaji ulang pribadi-pribadi tangguh masa lalu yang gigih mengusir penjajah, namun kemudian terpeleset dalam konflik dengan sesama anak bangsa.

Kita mengenal cukup banyak nama pribadi-pribadi tangguh itu, seperti Kartosuwiryo, Tan malaka, Kahar Muzakkar, Syafruddin Prawiranegara, atau mereka yang tergabung dalam Petisi 50, dan lain lain.

Sebagian dari mereka tampaknya masih berada dalam posisi abu-abu dalam catatan sejarah bangsa ini. Misalnya, Syafruddin Prawiranegara. Tokoh ini pernah menjadi Presiden dalam masa pemerintahan darurat, saat Sukarno dan Hatta diasingkan. Meskipun hanya sementara memegang jabatan presiden, namun memiliki arti penting pada masanya.

Tetapi sosok Syafruddin Prawiranegara seolah tenggelam ketika Penguasa Orde Baru menebar jaring kepatuhan tanpa reserve. Tampaknya Syafruddin Prawiranegara memang berseberangan dengan Suharto. Meski belum masuk kategori pembangkang berat, sebagaimana nama-nama yang tercantum dalam Petisi 50.

Sosok Syafruddin Prawiranegara seolah terlupakan dalam rangkaian perjalanan bangsa ini. Entah suatu kebetulan atau tidak, saat Metro TV menyiarkan acara Metro File tentang Panglima Besar Jenderal Sudirman, pada Minggu 9 Agustus 2009 pukul 20.00 WIB, sang narator menyebut nama Syafruddin Prawiranegara menjadi Amir Syarifuddin. Padahal jelas konteks cerita yang dimaksud adalah Presiden Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI).

Tentu menyedihkan terjadinya kesalahan yang tidak perlu itu. Lebih menyedihkan lagi acara tersebut diputar ulang 2 kali. Maka semakin banyak orang yang menduga bahwa Syafruddin Prawiranegara adalah Amir Syarifuddin.(Tokoh penting yang disebut belakangan ini malah terbunuh dalam konfliks sesama anak bangsa di tahun 1948).

Kesalahan ucap itu sekaligus membuktikan bahwa pribadi-pribadi tangguh yang pernah berjasa dalam perjuangan bangsa ini seringkali terabaikan hanya karena pernah menjadi pembangkang bagi para penguasa. Tentu saja jasa besar Syafruddin Prawiranegara tidak terabaikan dalam sejarah bangsa ini. Setidaknya dengan penetapan Hari Bela Negara setiap tanggal 19 Desember.

Tetapi bagi sebagian yang lain, ada banyak nama yang seolah tenggelam atau (sengaja) ditenggelamkan. Misalnya, Omar Dhani, Subandrio, Sultan Hamid, ALi Sadikin, dan lain-lain.

Bagaimanapun juga, kita patut berbangga dengan tampilnya sosok Pangeran Antasari dalam lembaran uang kertas baru. Tetapi tentu yang lebih utama adalah membuka kembali catatan sejarah perjuangan beliau. Diantara prestasi besar beliau adalah menghancurkan kapal milik Belanda Onrust dan juga pemimpin-pemimpinya yang bernama Letnan der Velde dan Letnan Bangert.
Prestasi itu merupakan salah satu saja dari rangkaian catatan indah perjuangan Pangeran Antasari semasa hidupnya. Inilah yang sesungguhnya harus kita ambil sebagai pelajaran dari terpampangnya gambar beliau dalam lembaran uang baru.

Merdeka…. Selamanya.

BaNi MusTajaB

IBSN adalah sebuah wadah insan indonesia dalam jaringan internet dengan berbagai jenis blog platform yang memiliki konsep
keindahan berbagi berbagai hal bermanfaat untuk kebaikan pada
sesama, dengan tujuan untuk membuat hidup ini makin bermakna.
visit Indonesians’ Beautiful Sharing Network http://ibsn.web.id


18 comments on “IBSN: SEJARAH BAGI PARA PEMBANGKANG

  1. wahyu am
    Agustus 18, 2009

    saya malah, belom pernah liat secara langsung uang pecahan 2000 kayak apa😦

    ==========================================
    Blog Jelek sumpah, jangan diklik!

    Suka

  2. pengelola2
    Agustus 18, 2009

    hmmm pembangkang adalah relatif tergantung siapa pencipta istilah itu. bukan begitu Pak?

    Suka

  3. omiyan
    Agustus 18, 2009

    Mereka sebetulnya tidak membangkang … karena prinsiplah yang membuat mereka seperti itu dan malah sebagian dari mereka karena atas janji yang diberikan oleh Presiden saat itu tidak dipenuhinya…mungkin sebagai ungkapan kekecewaan

    Suka

  4. lerry060183
    Agustus 18, 2009

    Ok mas, linknya dah saya add…..salam persahabatan ya.😆

    Suka

  5. lerry060183
    Agustus 18, 2009

    mas link yang ini http://fansclubartis.wordpress.com/ juga di add yah, itu blog saya yang satu lagi.

    Suka

  6. BaNi MusTajaB
    Agustus 18, 2009

    @ Wahyu am
    Sejujurnya, hingga tulisan itu di posting, saya pun belum pernah menyentuhnya.

    @Pengelola2
    Ya, benar. Masalahnya, kalau penguasa yang menilai kita pembangkang ya bisa dipenjara atau dikucilkan.

    @ Omiyan
    Ya boleh jadi demikian.

    @
    Salam kenal juga. link dah saya pasang.semoga bermanfaat. terima kasih.

    Suka

  7. lerry060183
    Agustus 18, 2009

    mas maksud saya link yang ini = http://fansclubartis.wordpress.com/

    bukan link blog yang sapake koment ini.

    Suka

  8. kawanlama95
    Agustus 18, 2009

    Tulisan yang mengelitik diriku. memang kadang distorsi sejarah bisa jadi dilakukan oleh lawan atau orang yang bersebrangan dengan tokoh tersebut. disini letak seorang ilmuan atau peneliti sejarah harus berani mengungkap hal2 yang bersifat tabu dan berani menulis sebuah kebenaran. Tulisan yang bagus

    Suka

  9. ILYAS AFSOH
    Agustus 18, 2009

    i love my indonesia hero

    Suka

  10. alamendah
    Agustus 19, 2009

    lapor!!!
    Link sudah saya add.

    Suka

  11. Gostav Adam
    Agustus 19, 2009

    Perhargaan bagi para pejuang bangsa. Oleh karen itu mari kita teruskan perjuangan mereka itu dengan sebaik2 nya untuk menciptakan Indonesia yang damai dari kemiskinan, kebodohan dan dari terorisme.

    salam kenal. Mampir ke blog kami

    Suka

  12. KangBoed
    Agustus 19, 2009

    Saya mengucapkan SELAMAT menjalankan PUASA RAMADHAN.. sekaligus Mohon Maaf Lahir dan Bathin jika ada kata kata maupun omongan dan pendapat yang telah menyinggung atau melukai perasaan para sahabat dan saudaraku yang kucinta dan kusayangi.. semoga bulan puasa ini menjadi momentum yang baik dalam melangkah dan menghampiriNYA.. dan menjadikan kita manusia seutuhnya meliputi lahir dan bathin.. meraih kesadaran diri manusia utuh..

    Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabat Sahabatku terchayaaaaaank
    I Love U fullllllllllllllllllllllllllllllll

    Suka

  13. suwung
    Agustus 19, 2009

    pahlawan dan pecundang tinggal siapa yang pegang kuasa

    Suka

  14. kopral cepot
    Agustus 20, 2009

    hakekat sejarah adalah pemberontakan ..
    pahlawan dan pemberontak adalah “gelar” dalam sebuah perspektif ..
    krn inilah saya belajar menghargai sejarah … hitam atawa putih semua adalah ibrah pelajaran untuk masa depan ..

    Ketika MERDEKA sebuah Cita-cita maka lahirlah dalam rahim sejarah para “pejuang tangguh”..

    Salam

    Suka

  15. perigitua
    Agustus 20, 2009

    haddiirrrr….
    sore2 mengunjungi sahabat, tuk memohon maaf dan mengharap kemurahan hati sahabat tuk sekedar memaafkan segala kesalahan yang telah aku perbuat.
    Mari kita luruskan niat, sucikan hati, semoga Ramadhan dapat mengantar kita kembali fitri
    cu….
    note: sorry.., komenx-nya ntar aja ya…..

    Suka

  16. diazhandsome
    Agustus 20, 2009

    uangnya udah gw liat, dan gw punya. hahaha… jadi males dikeluarin dari dompet😀

    btw, itu semua alasan Pangeran Antasari jadi gambar di uang Rp 2000-an?

    Suka

  17. quantumillahi
    Agustus 22, 2009

    Sama2 mas Bani, Mengucapkan selamat berkasih2an denganNYA di dalam bulan Romadhon ini, semoga KasihNYA tertular di bulan2 yang lain. Amin ya robbal alamin

    Suka

  18. Hafid Algristian
    Agustus 29, 2009

    kalo bisa kembali ke masa lalu, akan saya catet semua dinamika bangsa ini hingga menjadi satu kesatuan utuh fakta, tanpa campur aduk, aseli dari sononya!😀

    salam kenal, akhi.😉

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Statistik Blog

  • 3,409,683 hits

Kategori

Follow BaNi MusTajaB on WordPress.com

Twitter

%d blogger menyukai ini: