BaNi MusTajaB

Ilaahii Anta Maqshuudii Wa Ridlooka Mathluubii

KOTA KUNO PERTEMPURAN DAUD DAN GOLIATH DITEMUKAN ?


Sebuah bangunan yang diyakini merupakan pintu gerbang dari sebuah benteng kuno ditemukan di Israel. Bangunan yang berupa tumpukan batu-batu ini merupakan kota kuno Sha’arayim. Kota ini disebut-sebut menjadi tempat pertempuran antara Nabi Daud alaihissalam (David) dengan Goliath (Thalut). Dalam Kitab Suci kaum Nasrani, Injil, disebutkan pertempuran itu terjadi di lembah Elah dekat Kota Sha’arayim. Demikian rilis berita National Geographic News pada 21 November 2008.

Pintu gerbang benteng Elah ini merupakan pintu kedua yang ditemukan dan sekaligus membenarkan makna kata Sha’arayim dalam bahasa Ibrani yang berarti ‘benteng dengan dua pintu’.

“Semua situs dari periode ini mempunyai hanya satu pintu. Tetapi situs ini mempunyai dua pintu dan ini sangat tidak biasa,“ kata arkeolog Yosef Garfinkel dari Universitas Hebrew di Yerusalem.

“Pintu ini terbuat dari tumpukan batu-batu berbobot hingga 10 ton. Berada di Kota Yerusalem sebelah timur,” lanjutnya.

Bukti Raja Daud

Penemuan ini merupakan temuan baru yang kedua disekitar Benteng Elah atau Khirbet Qeiyafa dalam bahasa Arab. Saat ini lokasi persisnya berada di Kota Bet Shemesh.

Sebelumnya, pada bulan Oktober lalu, Garfinkel berhasil pula menemukan sejumlah barang tembikar berusia sekitar 3000 tahun. Beberapa diantaranya terdapat teks berbahasa Ibrani. Temuan ini dianggap temuan terpenting di Israel, sejak penemuan Surat Gulungan di Laut Mati beberapa tahun lalu,.

Sementara itu, hasil tes uji isotop karbon-14 terhadap bebatuan dan barang tembikar yang ditemukan Garfinkel menunjukkan umur antara 1000 hingga 975 Sebelum Masehi. Pada masa itu, diduga Raja Daud alaihissalam masih hidup.

Garfinkel merasa yakin penemuan itu menambah bukti baru bahwa kota Sha’arayim merupakan benteng terdepan atau pusat dari Kerajaan Israel dimasa Raja Daud alaihissalam.  Benteng itu juga merupakan petunjuk Zaman Besi yang saat itu dikuasai Raja Daud.. Sebagaimana diketahui, Raja Daud alaihissalam adalah perintis penggunaan besi pada masanya.

Sha’arayim disebut sebanyak tiga kali dalam Alkitab dan dua kali dikaitkan dengan Nabi Daud alaihissalam.

Kota Judea?

Sementara itu, sejumlah arkeolog lain yang mendengar berita penemuan itu sangat gembira sekaligus memperingatkan agar jangan terburu-buru mengambil kesimpulan.

Amos Kloner, seorang professor di Universitas Bar Ilan, mengaku pernah meneliti hampir seluruh wilayah Lembah Elah.

“Temuan itu hanya petunjuk awal saja. Karena itu semua aspek harus diperiksa. Temuan itu juga tidak menunjukkan kaum Yahudi pernah menghuni kota itu,” katanya. .

“Lagipula tidak ada bukti apakah orang Yahudi atau Palestina pernah menguasai benteng strategis yang menghadap lembah Elah itu,” lanjutnya. Dalam penelitian Garfinkel, arkeolog Kloner tidak dilibatkan.

Garfinkel yang memimpin penggalian tetap percaya temuannya itu merupakan tempat yang paling memungkinkan untuk digunakan sebagai pos pertahanan terdepan yang berada di sebelah barat dari Kerajaan Yudea. Pada masa itu kerajaan tersebut menguasai sebelah barat daya Asia dan Palestina. Kelak Kerajaan Yudea berkembang menjadi Kerajaan Israel dimasa Raja Daud alaihissalam.

Tidak ada bukti

Pendapat Amos Kloner didukung Profesor Israel Knohl dari Universitas Hebrew di Yerusalem. Ilmuwan yang juga tidak dilibatkan dalam penggalian di Lembah Elah ini mengatakan bahwa masalah utama dengan tempat tersebut adalah perlu adanya bukti yang lebih tegas apakah itu kota Yudea.

Menurutnya, penemuan pintu kedua tersebut memang penting. Tetapi tidak dapat dipastikan apakah itu kota Sha’arayim atau kota Yudean (kota bangsa Yahudi). Sejauh ini para ilmuwan mengetahui hampir tidak ada kehidupan di Kota Sha’arayim.

“Jika Anda bertanya adanya kehidupan sebagaimana terdapat di Yerusalem dimasa Raja Daud alaihissalam,  kami tidak dapat mengatakannya. Apalagi jika lokasi temuan itu arealnya kecil dan tidak terlalu penting,” kata Knohl, yang rekan sekampus Garfinkel.

Tetapi Garfinkel mengatakan dia akan terus menjelajahi Lembah Elah untuk mencari bukti lebih lanjut.

“Mungkin saja kami akan menemukan teks pada batu-batu ini yang menunjukkan siapa yang membangun kota ini. “Saya Daud, putra Yishai, pembangun kota ini,” ujar Garfinkel sambil tersenyum.

Sumber: National Geographic News

BaNi MusTajaB

081121-biblical-city_big

Atas: Penemuan di Benteng Elah-atau Khirbet Qeiyafa dalam bahasa Arab. Terletak di sebelah barat daya Yerusalem. Saat ini terletak kota Bet Shemesh.


Bawah: Gerbang yang baru ditemukan pada benteng kuno Israel. Lokasi yang dalam Kitab Suci Nasrani disebut dengan nama Kota Sha’arayim dimana Raja Daud alaihissalam dikisahkan berhasil membunuh Goliath.

Professor Yosef Garfinkel

yosefg


11 comments on “KOTA KUNO PERTEMPURAN DAUD DAN GOLIATH DITEMUKAN ?

  1. Dapat duit
    November 27, 2008

    wah.. sangat manarik post ini…

    Suka

  2. Radenbeletz.blogdetik.com
    November 27, 2008

    wah wah…. bagus nih…
    satu ilmu saya dapat… makasih gan…

    Suka

  3. adit38
    November 28, 2008

    Sy senang baca tulisan arkeolog.

    Suka

  4. adie
    November 28, 2008

    satu ilmu baru

    Suka

  5. sufimuda
    November 30, 2008

    Menarik!
    Di tunggu info selanjutnya🙂

    Suka

  6. john
    Januari 1, 2009

    biarlah semua kerinduan untuk menemukan kebenaran menganai hal ini adlah satu kerinduan yang ingin mengatakan pad dunia bhaawa Allah yang mengangkat raja daur adalah Allah yang hidup bukan hanya dulu tapis sekarang dan sampai selamnya

    Suka

  7. Nitha
    Januari 5, 2009

    Senang sekali dpt membaca artikel ini krn saya mendapat satu pengetahuan baru lagi yang pasti akan lebih mendekatkan saya pada Tuhan yang saya sembah.JBU

    Suka

  8. legina
    Desember 20, 2009

    menarik sekali kisah2 orang2 hebat jaman nabi2 sgt memberikan inspirasi buat kita yg hidup di masa kini bahwa menjalani hidup memang tdk mudah tetapi kuasa dan kasih ALLAH menyertai org2 percaya,kondisi sesulit apapun mrk dpt melewatinya dan mengukir nama mereka sepanjang masa…

    Suka

  9. dion
    November 10, 2011

    Ini baru artikel yang sangat spektakuler. g suka banget neh sama artikel artikel seperti ini. Bisa buat tambah wawasan dan menguatkan iman seseorang. Mantap…..!!!!

    Suka

  10. amet
    Agustus 20, 2012

    hanyaa media sajaaa,,, di tunggu kebenarannya

    Suka

  11. Nadzri
    Oktober 30, 2016

    Goliath BUKAN Tlhalut, TAPI JALUT, Thalut adalah raja yg menentang Jalut bersama nabi Daud.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Statistik Blog

  • 3,406,063 hits

Kategori

Follow BaNi MusTajaB on WordPress.com

Twitter

%d blogger menyukai ini: