BaNi MusTajaB

Ilaahii Anta Maqshuudii Wa Ridlooka Mathluubii

6O TAHUN PENDUDUKAN MASJID AL AQSHA


BAHRONI BIN MASTAR

Masjid Al-Aqsha dapat dikategorikan sebagai tempat yang paling tertindas di dunia. Bangunan ini mempunyai nilai yang luar biasa di mata berbagai agama samawi, di antaranya Islam, Yahudi dan Nasrani. Tahun ini, genap 60 tahun pendudukan Masjid Al Aqsha dan tanah Palestina.

Rezim Zionis Israel terus mencari berbagai alasan untuk menghancurkan Masjid Al-Aqsha. Hingga saat ini, Rezim Zionis telah menghancurkan dua ruangan besar yang berlokasi di bawah tembok pintu gerbang Masjid Al-Aqsha, dengan alasan akan membangun sebuah jembatan yang akan memudahkan warga Zionis Baitul Maqdis menjangkau Masjid Al-Aqsha. Dengan kata lain, perusakan ini dilakukan dengan alasan mempermudah mondar-mandirnya warga Zionis ke Masjid Al-Aqsha.

Hingga kini, Rezim Zionis telah melakukan berbagai upaya guna menghancurkan Masjid Al-Aqsha. Upaya mereka yang paling penting mereka lakukan pada tahun 1969, yaitu ketika mereka berupaya membakar Masjid ini. Sejak itu hingga kini, Rezim Zionis berkali-kali berupaya menghancurkan bangunan bersejarah ini baik secara langsung maupun tak langsung. Upaya-upaya penghancuran ini sengaja dilakukan karena menurut klaim Zionis Israel, ada Kuil Sulaiman di bawah Masjid tersebut. Menurut keyakinan Zionis Israel, masa kemunculan juru selamat telah tiba, sedangkan untuk menyegerakan kemunculannya, Masjid Al-Aqsha harus dihancurkan dan Kuil Sulaiman harus dibangun kembali.

Kuil Sulaiman dibangun oleh Nabi Sulaiman alaihissalam sekitar tiga ribu tahun lalu. Namun empat abad kemudian, Kuil Sulaiman dihancurkan oleh kaum Babylonia. Kuil Sulaiman kembali dibangun oleh Imperium Romawi. Persisnya 70 tahun setelah kelahiran Nabi Isa alaihissalam.

Sementara itu, sejumlah pakar sejarah dan arkeolog terkemuka meragukan sejarah penghancuran Kuil Sulaiman, termasuk jejak pertapakannya yang disebutkan berada di bawah Masjid Al-Aqsha. Salah satu pakar sejarah yang meragukan hal tersebut adalah Maier Boun Douf.

Setelah melakukan riset panjang dan berkali-kali meninjau Masjid ini, Maier Boun Douf, seorang arkeolog terkenal di tahun 2004 menyatakan, “Kuil Sulaiman tidak berada di bawah Masjid Al-Aqsha, dan dapat dipastikan bahwa hal ini termasuk di antara mitos-mitos yang dibuat oleh Rezim Zionis untuk membubuhkan nuansa religius pada eksistensi Zionis Israel yang illegal.”

Pandangan semacam ini juga dikuatkan oleh sejumlah pakar independen setelah melakukan riset panjang. Meski demikian, Rezim Zionis masih terus melakukan penggalian di bawah Masjid Al-Aqsha, dan hingga kini penggalian masih terus berlanjut karena mereka masih belum berhasil menemukan sedikit pun tanda yang menunjukkan keberadaan Kuil Sulaiman.

Dikatakan pula, ada 25 kelompok ekstrim Rezim Zionis di Palestina pendudukan dan Tepi Barat Sungai Jordan yang aktif menuntut penghancuran Masjid Al-Aqsha. Kelompok-kelompok inilah yang telah melakukan langkah-langkah konkret untuk penghancuran masjid ini, seperti membuat terowongan di bawah Masjid Baitul Maqdis guna menghancurkan pondasi-pondasi bangunan masjid tersebut, menutup saluran air dan menghancurkan bagian-bagian masjid tersebut.

Di tahun 1980 misalnya, terjadi berbagai serangan Rezim Zionis terhadap Masjid Al-Aqsha yang saat itu mendapat perlawanan bangsa Palestina dan menyebabkan sejumlah orang Palestina syahid. Bahkan dalam dekade 1990, penggalian terhadap Masjid ini dilakukan berkali-kali, yang diantaranya adalah pembuatan terowongan yang diresmikan Perdana Menteri Rezim Zionis saat itu, Benyamin Netanyahu, pada tahun 1996. Peresmian terowongan itu juga mengundang berbagai penentangan yang menyebabkan sejumlah warga Palestina syahid.

Upaya Rezim Zionis kali ini untuk menghancurkan Masjid Al-Aqsha yang mendapat lampu hijau dari Amerika Serikat, kembali membangkitkan penentangan dari berbagai kalangan dunia Islam, Kristen, dan sejumlah lembaga dunia. Karena perusakan ini selain dinilai sebagai pelecehan terhadap perasaan jutaan pemeluk agama-agama samawi, juga dapat disebut sebagai perusakan terhadap tempat bersejarah yang sangat sakral.

Organisasi Pendidikan Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan PBB (UNESCO) dalam reaksinya atas langkah rezim zionis menghancurkan pintu gerbang barat Masjid Al-Aqsha, mengeluarkan pernyataan yang isinya menyebutkan bahwa tempat sakral tersebut milik tiga agama samawi, Islam, Kristen dan Yahudi. Dinyatakannya pula, “Berdasarkan konvensi PBB, berkenaan dengan masalah pelestarian budaya dan peninggalan sejarah serta pemeliharaan cagar alam di seluruh dunia, maka bangunan-bangunan lama di kota Baitul Maqdis harus dijaga.”

Sementara itu, dengan berbagai tipu muslihat, seperti pembangunan kawasan-kawasan permukiman zionis, pengusiran bangsa Palestina dari Baitul Maqdis, pemusnahan lahan-lahan pertanian mereka, dan sebagainya, berupaya mengubah tata sosial Baitul Maqdis timur, dimana tujuan akhir mereka ialah merealisasikan niat-niat buruk mereka, termasuk penghancuran Masjid Al-Aqsha.

Terkait masalah ini, Ketua Dewan Pengurus Jabal Amil Lebanon, Sheikh Afif Nablusi mengatakan, “Rezim Zionis berupaya mengubah identitas Baitul Maqdis, dengan memusnahkan berbagai peninggalan sejarah dan geografi agama kawasan ini.” Namun, dalam melaksanakan makarnya ini rezim zionis masih terus dihantui rasa cemas terhadap reaksi umat Islam dalam skala luas yang tak akan membiarkan Masjid yang merupakan kiblat pertama muslimin dan tempat mi’raj Nabi Muhammad SAW itu.”

Bangsa Palestina setiap kali melihat indikasi bahwa masjid tersebut terancam, maka mereka tak enggan untuk membela tempat sakral tersebut hingga tetes darah terakhir. Kini, sudah ratusan, bahkan mungkin ribuan bangsa Palestina gugur syahid dalam rangka membela Masjid Al-Aqsha. Bahkan, kebangkitan bangsa Palestina dinamai dengan “Intifadha Al-Aqsha”, yang dimulai sejak masuknya Ariel Sharoun memasuki Masjid ini pada bulan September, tahun 2000.

Sejak tahun 1948 hingga 2008, bangsa Palestina masih terus berjuang dan siap gugur syahid demi membela Masjid Al-Aqsha dan mencegah perusakan pintu gerbang sebelah barat masjid ini. Para analis politik menyatakan, perusakan Masjid Al-Aqsha itu dilakukan oleh Zionis Israel, karena mereka merasa yakin bahwa langkah kali ini tak akan memancing reaksi signifikan dari negara-negara Islam. Akan tetapi sebaliknya, negara-negara Islam menggelar seminar dan mengeluarkan pernyataan keras yang ditujukan kepada Zionis Israel menyusul perusakan Masjid Al-Aqsha.

Namun, reaksi keras negara-negara dunia sama sekali tak digubris oleh Zionis Israel, karena rezim ini sepenuhnya mendapat dukungan Amerika. Oleh karena itu, negara-negara Islam jika benar-benar ingin mencegah aksi-aksi brutal Rezim Zionis, termasuk perusakan Masjid Al-Aqsha, mereka harus melakukan langkah-langkah praktis secara serempak guna menghadapi arogansi Rezim Zionis. Sehingga ketika menghadapi kekuatan besar dunia Islam, maka rezim ini tak mempunyai pilihan lain kecuali mengubah langkah-langkah agresifnya.

Ya, semoga saja pendudukan Rezim Zionis selama 60 tahun ini dapat berakhir dengan merdekanya bangsa Palestina dan kembalinya Masjid Al-Aqsha ke dalam pangkuan umat Islam.

Dari sumber terpilih

22 comments on “6O TAHUN PENDUDUKAN MASJID AL AQSHA

  1. nina
    Mei 14, 2008

    amin…………….

    smoga zionis israel laknatullah sgera hancur! luluh

    dan palestin tersenyum kembali…

    semoga

    Suka

  2. BaNi MusTajaB
    Mei 14, 2008

    Ya, semoga kaum Bani Israil menyadari kesalahannya dengan memberikan kemerdekaan dan tanahnya kepada Bangsa Palestina. Terima kasih atas komentar Anda.

    Suka

  3. pedrossa
    Juli 3, 2008

    Kita sedang menyaksikan peristiwa kedekatan hari yang besar, yaitu hari kebangkitan.

    Suka

  4. karnadi
    Agustus 13, 2008

    Ya…Allah dengan ini saya tulis harapan ini untuk semua yang membaca kabulkanlah doaku agar kaum jahannam israel hancur sehancur-hancurnya, amien dan untuk semua umat muslim janganlah kita terpecah belah akibat ulah para kafirun.pertahankan terus masjid kita Masjid Al-Aqsha … sampai titik darah penghabisan.

    Suka

  5. Soefritjadhiy
    September 23, 2008

    Masjid Al-Aqsha adalah milik seluruh umat islam sehingga sebagai umat islam kita wajib untuk mempertahankan keberadaan Masjid Al-Aqsha yang sekarang ingin dihancurkan oleh negara zionis Israel. Apabila semua negara-negara Islam bersatu maka dengan mudah Israel bisa dihancurkan, masalahnya adalah Israel didukung oleh Amerika Serikat dimana hampir rata-rata dari Negar-Negara Islam takut kepada Amerika Serikat. Apabila Negara-Negara Islam bersatu maka niscaya tidak ada yang bisa mengalahkannya, tetapi yang sangat disayangkan bahwa sebagian besar Negara-Negara Islam yang berada di kawasan Jazirah Arab merupakan antek-antek Amerika.

    Suka

  6. Dewi sartika
    Oktober 8, 2008

    Kita harus bersatu unt menghancurkan Amerika dlu..
    Setidaknya kita pasti bisa melemahkan Amerika dgn persatuan smua negara2 Islam.
    Dengan begitu..zionis israel laknatillah tak bisa berkutik lagi.

    Suka

  7. satryo
    Oktober 9, 2008

    ayo bangsa2 islam saatnya kita bersatu, jangan diam saja dan kita sebagai bangsa dengan jumlah muslim terbanyak harus melakukan sesuatu!!!!…….contoh kecil kita jangan menggunakan produk2 dari negara yang memusuhi islam ………….kita gencarkan anti zionis,anti amerika
    allohu akbar

    Suka

  8. Abu M.Jihad Akbar
    November 8, 2008

    AL-AQSHA HAK KAUM MUSLIMIN. KAUM MUSLIMIN TIDAK RELA MASJID AL-AQSHA JATUS KE ISRAELA MANUSIA KERA LAKNATULLAH. BANGKIT KAUM MUSLIMIN KITA PERJUANGKAN MASJID AL-AQSHA.

    Suka

  9. angiel fadilan
    Januari 7, 2009

    saya memang masih kurang iman, tapi seandainya ada izin allah saya mau prgi berjihat ke palestina, saya bukan mulim pengecut. Allahuakbar..Allahuakbar..Allahuakbar.

    Suka

  10. angiel fadilan
    Januari 7, 2009

    oia satu lagi saudara muslim sedunia, kalau memang anda muslim yang kuat, jangan badan aja yang gede tapi nyali kita. kalau ada yang mau biayai saya pergi ke palestina untuk berjihat saya mau pergi..tlong hubungi saya di alamat mail saya :
    prof_angiel@yahoo.com..thanks

    Suka

  11. ronald arifin
    Januari 9, 2009

    mari kita pertahankan MAsjidil AQSA dari tangan Israel.
    Saya harap semua umat Islam di dunia berdoa untuk ke hancuran israel!!!
    Binasa sebinasanya!!! amin!
    ALLAHUAKBAR!!!

    Suka

  12. nor saadah bt anuar
    Januari 11, 2009

    walaupun saya perempuan tapi saya juga ingin mempertahankan hak islam..
    kalau boleh saya ingin berjihad..
    kalau boleh hubungilah saya..please

    Suka

  13. arif
    Februari 28, 2009

    kebenaran selalu akan datang
    jadi engkau harus selalu berjalan di atas kebenaran
    walau sulit
    dan al-aqsha yg sbenar nya itu mana
    @
    Tidak jauh dari masjid yang ada sekarang, tetapi bukan bangunan masjid seperti yang ada sekarang. Hakikatnya bukan bangunannya, tapi lokasi dan tempatnya.Ok. Terima kasih

    Suka

    • mila
      Mei 7, 2009

      mangnya bangunanya kemana apa yang terjadi? apa bangunanya sama sekali sudah hancur, o ow… ko bisa umat muslim sedunia diam saja. aku mau solat disana suatu saat nanti semoga Allah memberi jalan, cz solat disana dosa qt bs diampuni mulia sekali masjid al aqso n kl sampe di musnahkan olek si laknatullah zionis israel terkutuklah mereka, kita bom bardir aj negaranya hai muslim sedunia bersiaplah dr mulai skrng. hei kow yg zionis sadarlah sadarlah……………

      Suka

    • mila
      Mei 7, 2009

      mangnya apa seh haekal sulaeman itu, bukanya itu istana nabi sulaiman AS nabinya orang islam ngapain si zionis ini menghendaki pembangunan kembali, buat apa? lagipula tanah lain kan masih luas kenapa ga bangun di amerika aj / israel. w yakin haekal sulaeman itu ga di bangun di bawah masjidil aqso. sorak buat zionis huuuuuuuuuuuuuu……………. tak tau malu

      Suka

      • IVAN
        Juni 3, 2010

        iya bener sulaiman as nabinya orang islam tapi notabene beliau adalah orang yahudi.kita harus bisa berfikir jernihmasalah ini

        Suka

  14. lik kwen dhi
    Maret 20, 2009

    insya Allah ana bakalan jihad melalui diplomasi, doain ana

    Suka

  15. rohmad
    Oktober 14, 2009

    salam kenal
    @
    salam kenal juga mas

    Suka

  16. rachmad
    Oktober 25, 2009

    gambarnya bagus ya, masjis ini harus di jaga dari kepunahan

    http://www.kompasiananews.blogspot.com

    Suka

  17. Radef
    Mei 7, 2010

    Ya Allah Berikanlah kehancuran yang segera buat bangsa israel

    Suka

  18. Best Wood Router
    Juli 15, 2011

    Hi there, just became alert to your blog through Google, and found that it’s truly informative. I’m gonna watch out for brussels. I will appreciate if you continue this in future. Many people will be benefited from your writing. Cheers!

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on Mei 8, 2008 by in berita and tagged , , , , , , , , , .

Statistik Blog

  • 3,406,063 hits

Kategori

Follow BaNi MusTajaB on WordPress.com

Twitter

%d blogger menyukai ini: