Beranda > misteri > HANTU BAYI-BAYI KORBAN ABORSI MENGHAMPIRIKU

HANTU BAYI-BAYI KORBAN ABORSI MENGHAMPIRIKU


Peristiwa yang cukup menakutkan dan memilukan ini terjadi di sebuah hotel kelas melati di Jawa Tengah, sekitar pertengahan tahun 90-an. Waktu itu aku bersama 4 orang teman sedang berwisata. Setelah seharian berkeliling melihat obyek wisata, akhirnya kami memutuskan bermalam di sebuah kota. Kami memilih sebuah hotel dan memesan dua kamar.

Setelah mandi dan makan malam, kami mengobrol sambil iseng main kartu dalam salah satu kamar. Menjelang tengah malam, aku memutuskan untuk tidur lebih dahulu.

Sesaat setelah merebahkan tubuh di tempat tidur, aku terkejut mendengar suara tangis bayi yang begitu ramai dan menyayat hati. Aku bangun dan mencoba mencari asal suara, tapi tidak kutemukan. Kembali aku merebahkan badan, namun belum sampai tidur, tangis itu kembali terdengar. Bahkan semakin keras dan ramai, seolah ada lebih dari satu bayi.

Merasa penasaran, aku kembali mencari suara itu dengan melihat jendela dan membuka pintu kamar. Mungkin ada tamu yang anaknya sakit hingga menangis, pikirku. Anehnya, begitu kamar dibuka, suara tangis itu tidak terdengar.

‘’Apa yang sebenarnya tengah kuhadapi?’’ tanyaku dalam hati. Didorong perasaan cemas, akhirnya kuputuskan mengambil air wudhu untuk melaksanakan shalat sunat.

Usai shalat sunat, masih duduk di sajadah tiba-tiba saja aku melihat bayi-bayi yang merangkak dari sudut kamar. Aneh sekali. Aku nyaris lari dibuatnya. Dari mana bayi-bayi yang jumlahnya lebih dari 5 bayi itu?

Aku mencoba tabah. Aku hanya memperhatikan gerakan bayi itu yang menurutku jumlahnya sangat banyak. Bayi-bayi itu merangkak ke sana kemari di seluruh sudut kamar, beberapa malah ada yang mendekat ke arahku. Belum hilang rasa terkejutku, tiba-tiba aku melihat seorang yang bertubuh besar datang. Dia seolah sedang mengawasi dan menjaga bayi-bayi itu. Meskipun lelaki itu tidak memandangku, namun sosoknya terlihat jelas. Aku hanya menatapnya sambil memperhatikan sikapnya yang berdiri tegak diantara bayi-bayi itu, seolah dia pengasuhnya.

Cukup lama aku memperhatikan pemandangan ganjil di depanku, sampai dikejutkan suara pintu yang terbuka. Rupanya Yusuf, rekan sekamarku masuk. Aku merasa heran melihat raut wajahnya yang tegang. Ia pun sepertinya heran melihatku masih duduk di sajadah.

‘’Kok belum tidur?”tanya Yusuf dengan nada gemetar.

“Aku mengalami kejadian aneh, sepertinya aku melihat bayi-bayi banyak sekali dan ada seorang yang bertubuh besar tinggi,” kataku menjelaskan.

“Nggak usah takut, biasa sajalah, mungkin kau hanya kecapekan!” ujar Yusuf mencoba menenangkanku. Tapi anehnya, ketegangan juga terlihat jelas di wajahnya. Apakah Yusuf menyembunyikan sesuatu?

“Apakah kamu juga melihat bayi-bayi itu?” tanyaku penasaran. Ia mengangguk-angguk sambil mengajakku ke kamar sebelah, tempat rekanku yang lain berada. Di kamar itu, kulihat kedua rekanku, Joko dan Suradi sedang berzikir. Menyaksikan hal itu aku pun ikut berzikir. Tetapi rasa kantuk yang sudah tak tertahankan membuatku tertidur.

Dalam tidur itu, aku bermimpi berada di sebuah areal yang ditumbuhi pepohonan, seperti hutan. Tanah yang kujejak terasa becek dan berbau. Aku berdiri terpaku memperhatikan sekeliling. Suasananya sangat menyeramkan, kemudian ada seorang lelaki datang sambil membawa cangkul dan sebuah bungkusan plastik. Lelaki itu menggali tanah di dekatku berdiri. Setelah cukup dalam, bungkusan yang dibawanya di masukkan ke dalamnya lalu di timbun.

Merasa aneh melihat perbuatan itu, akupun mencari tahu dengan menggali tanah yang baru saja ditimbun lelaki itu. Betapa terkejutnya saat kulihat sesosok mayat bayi yang di bungkus plastik, aku menjerit ketakutan.

“Witar……..bangun……bangun!”

Aku terbangun mendengar suara Suradi. Tubuhku menggigil dan berkeringat. Kemudian Suradi memberiku segelas air. Usai minum, kuceritakan mimpi yang baru saja kualami.

“Sebaiknya kamu nggak usah tidur,” kata Suradi “ Lebih baik kita duduk-duduk saja sampai besok pagi” ujarnya lagi.

Akhirnya kami sepakat untuk tidak tidur. Yusuf dan Suradi sibuk membaca Al Qur’an, sementara aku dan Joko duduk tanpa melakukan apapun. Menjelang jam 4 pagi, suatu kejadian aneh muncul kembali, kali ini dialami Yusuf. Kulihat ia seperti sedang berbicara dengan seseorang yang tidak terlihat wujudnya. Temanku yang bertubuh paling kecil ini memang memiliki kemampuan supranatural. Cukup lama ia berbicara dengan nada seperti sedang berbisik, sampai akhirnya ia terdiam.

“Apa yang kamu bicarakan, Suf?”tanyaku ingin tahu.

“Tempat kita menginap ini pernah menjadi kuburan bayi-bayi korban aborsi,” ujarnya menjelaskan. “Jumlahnya sangat banyak. Mungkin di dekat sini dulunya ada tempat bersalin ilegal yang disalah gunakan fungsinya untuk membunuh bayi-bayi yang tidak diinginkan orangtuanya,” lanjutnya.

“Benar-benar perbuatan gila!” cetus Joko dengan nada marah.

“Lalu apa yang harus kita lakukan?” tanyaku agak bingung.

“Tidak ada yang bisa kita lakukan,” jawab Yusuf setengah mengejek. Kali ini kulihat Yusuf lebih tenang. “Besok pagi sebaiknya kita check out dari hotel edan ini!” tambahnya.

Meski fajar tinggal dua jam lagi, namun waktu terasa panjang. Kami mengisinya dengan membaca Surah Yasin untuk arwah bayi-bayi itu. Usai shalat shubuh, kami berkemas untuk melanjutkan perjalanan.

Ketika hendak menyelesaikan pembayaran kamar, Joko berkata kepada pegawai resepsionis.

“Boleh saya tahu tingkat hunian di hotel ini?” tanya Joko dengan sikap biasa, “Apa penghuninya cukup ramai?”

“Ya, lumayan juga, Pak!” jawab resepsionis dengan nada enteng, “memangnya ada apa?”

“Saya mendengar tangis bayi, suaranya berisik sekali,” sahut Joko.

“Oh! itu, Pak. Sudah biasa,” resepsionis menjawab sambil tersenyum. ”Beberapa tamu juga pernah ada yang bercerita seperti itu. Tapi nggak mengganggu, kok!” tambahnya.

“Sepertinya ada kuburan bayi di dekat sini. Bayi-bayi korban aborsi!” kata Joko dengan nada ketus. Resepsionis itu mengernyitkan keningnya. Ia memandang kami dengan tatapan tajam.

“Bapak tahu dari mana?” tanyanya penuh selidik.

“Itu tidak penting. Sebaiknya Anda katakan saja kepada pimpinan disini untuk mengadakan selamatan doa,” kata Joko sambil mengeluarkan sejumlah uang pembayaran hotel. Setelah itu ia berkata lagi, “kirimlah doa-doa agar arwah bayi-bayi itu dapat tenang!”

Setelah pembayaran selesai, saat itu kami meninggalkan hotel, diiringi tatapan kosong resepsionis. Dalam perjalanan baru kuketahui rupanya hanya aku dan Yusuf yang sempat melihat bayi dan suaranya, sementara Joko dan Suradi hanya mendengar suara tangisannya saja.

Demikianlah sepenggal peristiwa aneh yang pernah kualami. Meski hanya sebentar, namun cukup membekas dalam ingatanku. Terlebih lagi kalau mengingat bagaimana bayi-bayi yang tak berdosa itu merangkak-merangkak di sekeliling kamarku. Sungguh iba melihatnya. Yang terasa menyentuh hati, aku melihat bayi yang berukuran sangat kecil. Mungkin ia masih berupa janin berusia 5-6 bulan, sebelum kemudian dibunuh orangtuanya. Hal itu membuatku menduga janin tersebut sesungguhnya sudah memiliki ruh yang ditiupkan Tuhan. Mungkin bayi-bayi itu lahir dari hubungan seks diluar nikah. Zinah. Astaghfirullah! Seharusnya mereka berhak hidup dan tumbuh berkembang menjadi manusia.

Ironisnya, hotel tempatku menginap ini seolah memfasilitasi juga persetubuhan tanpa ikatan sah. Sempat kulihat beberapa pasangan remaja dan belia memasuki hotel ini. Tanpa bermaksud menuduh, sekilas mereka belum tercatat di KUA.

Jadi lengkaplah sudah. Lahan kuburan bayi korban aborsi menjadi hotel murah meriah dan mesum. Edan tenan.

Sebagaimana dituturkan Witar (samaran) kepada penulis

AGUS SISWANTO

About these ads
Kategori:misteri Tag:, , , , ,
  1. gaul
    Mei 2, 2008 pukul 7:09 pm | #1

    hendaknya menjadi pelajaran kita semua. melakukan aborsi sama dengan menolak hak hidup orang lain.

  2. Juni 16, 2008 pukul 1:10 pm | #2

    Waduh setan ternyata juga ada yang bayi duh udah bisa bikin keluarga setan dong!!!!!!!!!1 hehehe

  3. mBah Bejo
    November 1, 2008 pukul 10:25 am | #3

    dimana tempat hotel melati/bintang tempat berzina kalau ga gitu ga laku hotelnya !!!

  4. fullmoonflower
    November 2, 2008 pukul 10:37 am | #4

    susah memberantas yang begituan…
    dibutuhkan peran serta ORANG TUA untuk lebih fokus pada pendidikan MORAL anak-anak mereka…

  5. qorint
    November 3, 2008 pukul 11:22 am | #5

    MASYA ALLAH.. BEGITU DAN SANGAT BESAR DOSA ORANG2 YANG TELAH MENYIA2KAN APA YANG TELAH ALLAH BERIKAN KEPADA MEREKA..
    YA ALLAH BEGITU AKU SANGAT BERGETAR KETIKA ADA KALIMAT “janin tersebut sesungguhnya sudah memiliki ruh yang ditiupkan Tuhan”
    BETAPA BAIKNYA ALLAH TAPI KEBAIKAN ITU MALAH DI binasakan begitu saja oleh manusia2 terkutuk pembuang bayi itu..

  6. citra.kurniasih
    Januari 30, 2009 pukul 8:23 pm | #6

    apapun alasannya aborsi bukan jalan terbaik untuk semua orang
    @
    Saya sependapat dengan Mbak

  7. dwita rahmita
    Maret 7, 2009 pukul 2:47 pm | #7

    kalau emang kamu orang yang suka membuang bayi,, maka kelak kamu akan di buang oleh orang yang kamu sayangi,, karena apa…. sebuah karunia yang besar adalah seorang bayi.. maka janganlah engkau melepasnya,karena itu semua ada balasannya.

  8. eNi z…
    Maret 12, 2009 pukul 1:24 pm | #8

    HARUSNYA DOKTER ITU JANGAN TERBUKA DAN JANGAN SO JADI DOKTERLAH LIAT KONDISI Z.

  9. dESri…
    Maret 12, 2009 pukul 1:26 pm | #9

    dokter aborsi harUs dimusnahkan dari mUka bumI………..DAN JANGAN Lupa kubur hidup2 z….

  10. LYLA
    Maret 19, 2009 pukul 6:33 pm | #10

    janganlah melakukan hal yang bodoh,lebih baik menanggung malu dari pada menambah dosa.

    • Anonymous
      Agustus 27, 2009 pukul 2:10 pm | #11

      setuju….

  11. kambe
    Maret 21, 2009 pukul 10:10 am | #12

    aduhhhhhhhhh……….
    kejam sekaleee!!!!!!!!!!!!

  12. April 13, 2009 pukul 2:08 pm | #13

    ABORSI!!!!!!! BISA MENCELAKAKAN BANYAK ORANG\ITU PERBUATAN GILA
    @
    Setuju

  13. galuh
    Mei 12, 2009 pukul 9:17 am | #14

    gila,
    gag add loe gag rame…
    viss hantu.

  14. Mei 20, 2009 pukul 10:37 am | #15

    hantu bayi2 aborsi memang pnts akan menghantui
    secra seorang manusia yang tidak berdosa jadi korban kebiadaban orang tua yang brengsek.
    @
    Ya, benar. Kita berharap tidak ada lagi aborsi di negeri ini.

  15. riri
    Mei 29, 2009 pukul 8:36 pm | #16

    inilah pelajaran untuk kaum hawa jangan sekali”untuk berbuat jika tdk brn tanggung jawab n jgn coba untuk melakukan aborsi
    @
    Benar sekali Mbak. ok terima kasih

  16. eka
    Juni 14, 2009 pukul 10:46 am | #17

    saya berharap dengan peristiwa seperti itu dapat menjadi pelajaran bagi kita semua.dengan cara seperti itu kita telah membuat hak hidup orang lain hilang………terima kasih
    @
    Kita selalu berharap demikian. ok.terima kasih atas kunjungannya.

  17. Juni 26, 2009 pukul 7:51 pm | #18

    sadis booooooo…………

  18. riyanda
    Juli 30, 2009 pukul 8:21 pm | #19

    astagfirullaahh……
    ngerii bgt… !!
    ya ALLAH betapa kasihan nya melihat bayi bayi tersebut… !!

  19. September 4, 2009 pukul 5:14 pm | #20

    Manusia yang lupa pd Tuhan akan lebih hina dari Binatang

  20. September 4, 2009 pukul 5:21 pm | #21

    Indonesiaku………Masa penjajah menginjakmu,yang ditanama pada tanah suburmu adalah jasad-jasad pejuang sucimu,kini setelah merdeka,pendudukmu menanamkan tubuh-tubuh tak berdosa dari bayi malang aborsi,maka jangan pernah kau menangis duka atas teguran yang Maha Kuasa padamu yang hampir menelan tenggelam bumiku Indonesiaku!

  21. widya pura jayanti
    Oktober 2, 2009 pukul 9:02 am | #22

    Aborsi itu perbuatan yg sangat kejam..
    Dan tempat nya adalah neraka !!
    @
    setuju mbak.terima kasih

  22. Oktober 8, 2009 pukul 1:41 am | #23

    merinding tengah malam gini bacanya
    @
    bahkan siang pun dapat merinding..andaikata bacanya di ruang gelap sepi sendiri..he..he..he..

  23. ela zaldi
    Oktober 21, 2009 pukul 12:02 pm | #24

    Benarkah kisah yg kamu Ceritakan itu Nyata??? Klw Q sich, mungkin bakalan Troma dgn kejadian tsb.

  24. arie
    November 13, 2009 pukul 9:21 am | #25

    ih….
    serem buanget…plus kejam and sadizzzzz…………..

  25. annisa zahra
    November 18, 2009 pukul 12:38 pm | #26

    ih……..
    sadizzz……………………

  26. Januari 5, 2010 pukul 7:47 pm | #27

    sereeemmmmm

  27. Januari 7, 2010 pukul 11:43 am | #28

    , iza zerem bgt ya mkn na qta harus bersyukur kpada Tuhan yg maha Esa

  28. devi
    Januari 18, 2010 pukul 1:20 pm | #29

    idih zerem ea mkn.a kta itu harus bersukur dng apa yang diberikan oleh TUHAN kpda kta

  29. dra
    April 21, 2010 pukul 9:37 am | #30

    gw sh maunya.a stiap bayi itu d jaga dan di sayang,,kalo g brani melihara tu bayi,,taro aj tuh d panti asuhan,,,,,

    penuh penuh tuh panti,,,,

    hiduv lah dengan kudus hay manusia,,,,

  30. hany kawai
    Mei 20, 2010 pukul 2:57 pm | #31

    ya allah semoga arwah para bayi2 itu tenang…dan semoga para orang tua yang udah ngebuang bayi2 mreka,d beri ganjaran yang setimpal..amien…

  31. ANTOK POKOK
    Juli 8, 2010 pukul 9:19 am | #32

    APAPUN ITU ADALAH ILMU ALLAH.. BAIK DAN BURUK TERGANTUNG PADA SUDUT PANDANG MASING2.. INI HANYA PERMAINAN SAJA.. PENGALAMAN APApUN YG KITA LEWATI ITU HANYA BIAS .. YANG PENTING ADALAAAAH “wujud”

  32. luthfiannah
    Oktober 30, 2011 pukul 7:16 pm | #33

    ya allah . mengesankan banget . tega banget orang tua kepada anaknya sendiri . hati ku tersentuh karna bayi bayi yg tak berdosa itu .

  33. Roni
    Maret 8, 2012 pukul 3:23 pm | #34

    bayi yang udah di aborsi tumbuh ya?

  34. bohay
    September 7, 2013 pukul 11:29 pm | #35

    hotel ntu nama,a hotel apa? soal,a d indonesia bnyak bggd hotel?

    trus letak,a ntu hotel dmn?

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s